Efektivitas Pupuk PK dan Frekuensi Pemberian Pupuk K dalam Meningkatkan Serapan Hara dan Produksi

Unsur K sangat penting dalam pembentukan polong dan pengisian biji kacang tanah disamping sangat penting dalam proses metabolisme dalam tanaman. Kadar ion Ca dalam tanah yang terlalu tinggi dapat menyebabkan tidak efektifnya pemupukan PK sehingga produksi kacang tanah tidak dapat mencapai optimal. Untuk meningkatkan efisiensi pemupukan P dan K di lahan kering Alfisol pada tanaman kacang tanah telah dilakukan penelitian di lahan kering Alfisol, Malang Jawa Timur pada MT 2002 dan MT 2003. Rancangan acak kelompok faktorial, tiga ulangan digunakan dalam penelitian ini. Perlakuan percobaan MT 2002 adalah kombinasi dua jenis pupuk N (Urea dan ZA), tiga dosis pupuk P (0, 50 dan 100 kg SP36/ha) dan tiga frekuensi pemberian pupuk K (diberikan 1x; 2x dan 3x). Perlakuan percobaan MT 2003 adalah kombinasi dua jenis pupuk N (Urea dan ZA), tiga dosis pupuk K (50, 100 dan 150 kg KCl/ha) dan 3 frekuensi pemberian pupuk K seperti pada percobaan MT 2002. Percobaan menggunakan kacang tanah varietas Kelinci yang ditanam dengan jarak tanam 40 cm x 20 cm dua biji per lubang pada petak perlakuan 4 m x 6 m. Percobaan MT 2002 dan MT 2003 dilaksanakan pada lokasi yang sama.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan pupuk ZA dapat meningkatkan serapan hara P, K dan S serta meningkatkan hasil polong kering sekitar 51 % dibandingkan dengan yang dipupuk Urea. Pemupukan P kurang efektif dalam meningkatkan hasil kacang tanah. Pemupukan 50 kg SP36/ha hanya dapat meningkatkan hasil polong kering sekitar 10 % daripada yang tanpa pupuk P, dan bila dosisnya ditingkatkan menjadi 100 kg SP36/ha justru menurunkan hasil. Pemupukan 50 kg SP36/ha hanya mampu meningkatkan kadar P dalam tanaman sekitar 15 % dan tidak meningkatkan serapan hara yang lain. Bila dosisnya ditingkatkan menjadi 100 kg SP36/ha, kadar P dalam tanaman meningkat sekitar 7 % daripada yang dipupuk 50 kg SP36/ha. Pemupukan 100 kg KCl/ha meningkatkan hasil kacang tanah secara nyata daripada yang dipupuk 50 kgKCl/ha. Pemberian pupuk KCl satu kali pada saat tanam lebih efektif dan lebih efisien daripada diberikan dua kali, pada saat tanam dan umur satu bulan dalam meningkatkan hasil kacang tanah, dan bila diberikan tiga kali, justru menurunkan hasil. Pemupukan 100 kg KCl/ha dapat meningkatkan kadar K dan P dalam tanaman, masing-masing sekitar 21 dan 15 % bila diberikan bersama 50 kg SP 36/ha, atau masing-masing meningkat 28 % dan 23 % bila diberikan bersama 100 kg SP36/ha, semua itu bila dibandingkan dengan yang tidak disertai pupuk P.
Sumber: Anwar Ispandi dan Abdul Munip
Iklan

Penentuan Kebutuhan Pupuk P Untuk Tanaman Kedelai, K. Tanah dan K. Hijau Berdasarkan Uji Tanah

Ketersediaan P pada tanah masam umumnya rendah sehingga diperlukan pemupukan P. Pemupukan P yang didasarkan pada status kandungan P dalam tanah dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi pemupukan. Kebutuhan pupuk dapat diketahui melalui kalibrasi uji tanah. Kalibrasi uji tanah merupakan percobaan tentang tanggap tanaman terhadap pemupukan pada status hara tanah tertentu. Tingkat ketersediaan hara dalam tanah dinyatakan dalam tingkat rendah, sedang, dan tinggi, atau dalam suatu kisaran kandungan hara tertentu. Uji kalibrasi juga dapat dilakukan pada lokasi dengan status hara tanah bervariasi dari rendah sampai tinggi. Kandungan hara P dalam tanah dengan Bray I di lahan kering masam Ultisol termasuk pada kategori rendah untuk tanaman kedelai, kacang tanah, dan kacang hijau masing-masing adalah <5 ppm P2O5, <9 ppm P2O5, dan <7 ppm P2O5. Metode Bray I dan Bray II adalah metode yang baik untuk menduga tingkat ketersediaan P untuk kedelai, kacang tanah, dan kacang hijau pada tanah Ultisol.

Kata kunci : P tersedia, kedelai, kacang tanah, kacang hijau, Ultisol
Sumber: Andy Wijanarko

Peta & Potensi Fosfat Indonesia

Fosfat adalah unsur dalam suatu batuan beku (apatit) atau sedimen dengan kandungan fosfor ekonomis. Biasanya, kandungan fosfor dinyatakan sebagai bone phosphate of lime (BPL) atau triphosphate of lime (TPL), atau berdasarkan kandungan P2O5.

Fosfat apatit termasuk fosfat primer karena gugusan oksida fosfatnya terdapat dalam mineral apatit (Ca10(PO4)6.F2) yang terbentuk selama proses pembekuan magma. Kadang kadang, endapan fosfat berasosiasi dengan batuan beku alkali kompleks, terutama karbonit kompleks dan sienit.

Fosfat komersil dari mineral apatit adalah kalsium fluo-fosfat dan kloro-fosfat dan sebagian kecil wavellite, (fosfat aluminium hidros). Sumber lain dalam jumlah sedikit berasal dari jenis slag, guano, crandallite [CaAl3(PO4)2(OH)5.H2O], dan millisite (Na,K).CaAl6(PO4)4(OH)9.3H2O. Sifat yang dimiliki adalah warna putih atau putih kehijauan, hijau, berat jenis 2,81-3,23, dan kekerasan 5 H.

Fosfat adalah sumber utama unsur kalium dan nitrogen yang tidak larut dalam air, tetapi dapat diolah untuk memperoleh produk fosfat dengan menambahkan asam .

Fosfat dipasarkan dengan berbagai kandungan P2O5, antara 4-42 %. Sementara itu, tingkat uji pupuk fosfat ditentukan oleh jumlah kandungan N (nitrogen), P (fosfat atau P2O5), dan K (potas cair atau K2O).
Fosfat sebagai pupuk alam tidak cocok untuk tanaman pangan, karena tidak larut dalam air sehingga sulit diserap oleh akar tanaman pangan. Fosfat untuk pupuk tanaman pangan perlu diolah menjadi pupuk buatan.

Di Indonesia, jumlah cadangan yang telah diselidiki adalah 2,5 juta ton endapan guano (kadar P2O5= 0,17-43 %). Keterdapatannya di Propinsi Aceh, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan NTT, sedangkan tempat lainnya adalah Sumatera Utara, Kalimantan, dan Irian Jaya.

Di Indonesia, eksplorasi fosfat dimulai sejak tahun 1919. Umumnya, kondisi endapan fosfat guano yang ada ber-bentuk lensa-lensa, sehingga untuk penentuan jumlah cadangan, dibuat sumur uji pada kedalaman 2 -5 meter. Selanjutnya, pengambilan conto untuk analisis kandungan fosfat. Eksplorasi rinci juga dapat dilakukan dengan pemboran apabila kondisi struktur geologi total diketahui.

STATISTIK 2003 – 1997

2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997
Production, tons 2,169,145.29 1,957,020.64 5,000.00 18,500.00 15,000.00 10,500.00 8,500.00
Consumption, tons 1,071,222.00 1,017,475.36 703,546.42 910,492.70 1,179,019.95 1,057,860.94 1,016,803.18
Export, tons 6,419.68 4,907.97 17,263.65 9,061.95 2,280.15 174.54 1,565.76
Import, tons 851,715.94 939,453.25 989,009.85 391,102.31 731,329.41 787,527.88 680,022.42

Source: Central Bureau of Statistics

Note: click on number for more detail info

Potensi

@www.tekmira.esdm.go.id/data/Fosfat/Ulasan.asp?xdir=Fosfat&commId=14&comm=Fosfat

DOLOMITE – 2

Dolomit termasuk rumpun mineral karbonat, mineral dolomit murni secara teoritis mengandung 45,6% MgCO3 atau 21,9% MgO dan 54,3% CaCO3 atau 30,4% CaO. Rumus kimia mineral dolomit dapat ditulis meliputi CaCO3.MgCO3, CaMg(CO3)2 atau CaxMg1-xCO3, dengan nilai x lebih kecil dari satu. Dolomit di alam jarang yang murni, karena umumnya mineral ini selalu terdapat bersama-sama dengan batu gamping, kwarsa, rijang, pirit dan lempung. Dalam mineral dolomit terdapat juga pengotor, terutama ion besi.

Dolomit berwarna putih keabu-abuan atau kebiru-biruan dengan kekerasan lebih lunak dari batugamping, yaitu berkisar antara 3,50 – 4,00, bersifat pejal, berat jenis antara 2,80 – 2,90, berbutir halus hingga kasar dan mempunyai sifat mudah menyerap air serta mudah dihancurkan. Klasifikasi dolomit dalam perdagangan mineral industri didasarkan atas kandungan unsur magnesium, Mg (kimia), mineral dolomit (mineralogi) dan unsur kalsium (Ca) dan magnesium (Mg). Kandungan unsur magnesium ini menentukan nama dolomit tersebut. Misalnya, batugamping mengandung ± 10 % MgCO3 disebut batugamping dolomitan, sedangkan bila mengandung 19 % MgCO3 disebut dolomit

Penggunaan dolomit dalam industri tidak seluas penggunaan batugamping dan magnesit. Kadang-kadang penggunaan dolomit ini sejalan atau sama dengan penggunaan batugamping atau magnesit untuk suatu industri tertentu. Akan tetapi, biasanya dolomit lebih disukai karena banyak terdapat di alam.

Madiapoera, T (1990) menyatakan bahwa penyebaran dolomit yang cukup besar terdapat di Propinsi Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Madura dan Papua. Di beberapa daerah sebenarnya terdapat juga potensi dolomit, namun jumlahnya relatif jauh lebih kecil dan hanya berupa lensa-lensa pada endapan batugamping.

– Propinsi Nangroe Aceh Darussalam; Aceh Tenggara, desa Kungki berupa marmer dolomit. Cadangan masih berupa sumberdaya dengan kandungan MgO = 19%.

– Propinsi Sumatera Utara; Tapanuli Selatan, desa Pangoloan, berupa lensa dalam batugamping. Cadangan berupa sumberdaya dengan kandungan MgO = 11 – 18%.

– Propinsi Sumatera Barat; Daerah Gunung Kajai. (antara Bukittinggi – Payakumbuh). Umur diperkirakan Permokarbon.

– Propinsi Jawa Barat; daerah Cibinong, yaitu di Pasir Gedogan. Dolomit di daerah ini umumnya berwarna putih abu-abu dan putih serta termasuk batugamping dolomitan yang bersifat keras, kompak dan kristalin.

– Propinsi Jawa Tengah; 10 km timur laut Pamotan. Endapan batuan dolomit dan batugamping dolomitan.

Propinsi Jawa Timur;
· Gn. Ngaten dan Gn. Ngembang, Tuban, formasi batu-gamping Pliosen. MgO = 18,5% sebesar 9 juta m3, kandungan MgO = 14,5% sebesar 3 juta m3;
· Tamperan, Pacitan. Cadangan berupa sumberdaya dengan cadangan sebesar puluhan juta ton. Kandungan MgO = 18%;
· Sekapuk, sebelah Utara Kampung Sekapuk (Sedayu – Tuban). Terdapat di Bukit Sekapuk, Kaklak dan Malang, formasi gamping umur Pliosen, ketebalan 50 m, bersifat lunak dan berwarna putih. Cadangan sekitar 50 juta m3; Kandungan MgO di Sekapuk (7,1 – 20,54%); di Sedayu (9,95- 21,20 %); dan di Kaklak (9,5 – 20,8%);
· Gunung Lengis, Gresik. Cadangan sumberdaya, dengan kandungan MgO = 11,1- 20,9 %, merupakan batuan dolomit yang bersifat keras, pejal, kompak dan kristalin;
· Socah, Bangkalan, Madura; satu km sebelah Timur Socah. Cadangan 430 juta ton dan sumberdaya. Termasuk Formasi Kalibeng berumur Pliosen, warna putih, agak lunak, sarang. Ada di bawah batugamping dengan kandungan MgO 9,32 -20,92%.
· Pacitan, Sentul dan Pancen; batugamping dolomitan 45,5 – 90,4%, berumur Pliosen. Di Bukit Kaklak, Gresik endapan dolomit terdapat dalam formasi batu-gamping Pliosen, tebal + 35 m dan jcadangan sekitar 70 juta m3.

– Propinsi Sulawesi Selatan; di Tonassa, dolomit berumur Miosen dan merupakan lensa-lensa dalam batugamping.

– Propinsi Papua; di Abe Pantai, sekitar Gunung Sejahiro, Gunung Mer dan Tanah Hitam; kandungan MgO sebesar 10,7-21,8%, dan merupakan lensa-lensa dan kantong-kantong dalam batugamping.

STATISTIK 2003 – 1997

2003 2002 2001 2000 1999 1998 1997
Production, tons 1,618,837.83 1,541,845.38 1,460,000.00 600,000.00 440,000.00 190,000.00 180,000.00
Consumption, tons 1,615,410.00 1,538,209.24 1,479,166.53 593,955.17 436,411.88 190,104.65 182,737.07
Export, tons 141.95 105.41 1,436.00 2,104.32 181.98 0.50
Import, tons 4,307.64 3,842.85 3,336.30 3,742.37 4,411.97 129.72 1,170.67

Source: Central Bureau of Statistics

Note: click on number for more detail info

Potensi

ENDAPAN FOSFAT DI DAERAH MADURA

Oleh :
A. Fatah Yusuf

Sub Dit. Eksplorasi Mineral Industri dan Batuan

S A R I

Tulisan makalah ini berupa rangkuman dari hasil penyelidikan endapan fosfat di daerah Madura yang dilakukan oleh Sub Direktorat Eksplorasi Mineral Industri dan Batuan, berlangsung dari tahun 1994 sampai dengan tahun 1999, meliputi Kabupaten Sampang, Pamekasan dan Kabupaten Sumenep.

Kisaran kadar P2O5 di daerah, Sampang 2,28 – 37,09 %, Pamekasan 5,61 – 37,79 %, Sumenep 6,20 % – 44,23 %, dengan jumlah sumberdaya fosfat di daerah Kabupaten, Sampang sekitar 5.000.000 m3, Pamekasan sekitar 23.400 m3, dan di Sumenep sekitar 827.500 m3 .

Berdasarkan kandungan P2O5 endapan fosfat di daerah, Sampang sebagian besar dapat digunakan sebagai pupuk alam, sebagian kecil lagi sebagai bahan baku pupuk super fosfat (SP36), Pamekasan sekitar 55 % dapat digunakan sebagai pupuk alam dan sebaian kecil sebagai pupuk super fosfat (SP36). Di daerah Sumenep dapat digunakan sebagai pupuk alam dengan kualitas A sebanyak 22 lokasi (sekitar 48,9 % dari seluruh jumlah lokasi), dengan kualitas C sebanyak 4 lokasi (8,9 %), yang mempunyai mutu I sebanyak 21 lokasi (46,7 %) dan mutu II 4 lokasi (8,9 %), untuk bahan baku pembuatan asam fosfat terdapat sebanyak 11 lokasi (24,4 %), untuk bahan baku pembuatan pupuk SP-36 sebanyak 14 lokasi (31,1 %).

Untuk keperluan tertentu, endapan fosfat di daerah Madura perlu mengalami proses benefisiasi baik untuk meningkatkan kadar P2O5 maupun untuk menghilangkan unsur/ senyawa pengotor lainnya sehingga endapan fosfat tersebut memenuhi syarat bagi keperluan tertentu.

Baik sebaran maupun jumlah sumberdaya endapan fosfat di daerah Madura relatif kecil, dengan demikian penambangannya hanya ekonomis untuk sekala kecil atau tambang rakyat. Untuk menghindari hal – hal yang tidak diinginkan perlu pemantauan dan penataan usaha penambangan bahan galian dalam sekala kecil.

1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Penulisan makalah ini berupa rangkuman dari hasil penyelidikan endapan fosfat di daerah Madura yang dilakukan oleh Sub Direktorat Eksplorasi Mineral Industri dan Batuan (SDEMIB), berlangsung dari tahun 1994 sampai dengan tahun 1999, meliputi Kabupaten Sampang, Pamekasan dan Kabupaten Sumenep.

Endapan fosfat di daerah Madura selama ini dikenal sebagai endapan fosfat guano, yang mempunyai sifat baik sebaran maupun sumberdayanya sangat terbatas. Berdasarkan dugaan (Wahyu S. Hantoro, LIPI, 1980 dan Arthur J. G. Nothol) bahwa di daerah Madura pada Lajur Rembang – Madura berupa engsel (shelfal basin), memungkinkan terdapatnya endapan fosfat marin (sedimenter). Oleh karena itu pada tahun anggaran 1998/1999, SDEMIB melakukan eksplorasi fosfat disertai dengan pemboran inti di daerah Kabupaten Pamekasan.

1.2. Teori Endapan Fosfat

Fosfat merupakan satu -satunya bahan galian (diluar air) yang mempunyai siklus, unsur fosfor di alam diserap oleh mahluk hidup, senyawa fosfat pada jaringan mahluk hidup yang telah mati terurai, kemudian terakumulasi dan terendapkan di lautan. Proses terbentuknya endapan fosfat ada tiga:

1. Fosfat primer terbentuk dari pembekuan magma alkali yang bersusunan nefelin, syenit dan takhit, mengandung mineral fosfat apatit, terutama fluor apatit {Ca5 (PO4)3 F}dalam keadaan murni mengandung 42 % P2 O5 dan 3,8 % F2.

2. Fosfat sedimenter (marin), merupakan endapan fosfat sedimen yang terendapkan di laut dalam, pada lingkungan alkali dan suasana tenang, mineral fosfat yang terbentuk terutama frankolit.

3. Fosfat guano, merupakan hasil akumulasi sekresi burung pemakan ikan dan kelelawar yang terlarut dan bereaksi dengan batugamping karena pengaruh air hujan dan air tanah. Berdasarkan tempatnya endapan fosfat guano terdiri dari endapan permukaan, bawah permukaan dan gua.

2. GEOLOGI DAERAH MADURA

2.1. Morfologi

Sebagian besar wilayah Madura termasuk Lajur Rembang, merupakan pegunungan yang terlipat dan membentuk antiklinorium yang memanjang dengan arah barat – timur. Pada umumnya daerah ini termasuk perbukitan landai hingga pegunungan berlereng terjal. Berdasarkan keadaan bentang alamnya daerah Madura dikelompokkan menjadi tiga satuan morfologi, yakni : dataran rendah, perbukitan dan kras.

1. Morfologi dataran rendah, dengan ketinggian antara 0 – 50 m (dpl), menempati daerah pesisir. Di pesisir selatan Madura, dataran rendah membentang dari barat ke timur yaitu dari Pamekasan sampai ke Dungke. Di daerah Pamekasan dan Sumenep daerah dataran rendah lebih luas daripada daerah lainnya dan merupakan muara S. Trokom dan S. Anjak. Daerah ini di bentuk oleh endapan sungai, pantai, rawa dan batugamping koral.

2. Morfologi bergelombang, dengan ketinggian 0 – 200 m (dpl), menempati bagian utara, tengah dan selatan, memanjang dengan arah barat – timur, umumnya dibentuk oleh batuan sedimen yang terdiri dari batulempung Formasi Tawun, batupasir Anggota Formasi Ngrayong dan batugamping.

3. Morfologi kras, dengan ketinggian 120 – 440 m (dpl), dicirikan oleh perbukitan kasar, terjal, sungai bawah permukaan, gua – gua, dolina, gawir dan kuesta, menempati bagian utara dan selatan, memanjang barat – timur, umumnya dibentuk oleh batugamping pasiran dan batugamping terumbu.

Pola aliran sungai pada umumnya mendaun dan sebagian kecil sejajar, searah dengan arah jurus lapisan, sebagian memotong arah jurus lapisan, lembahnya termasuk menjelang dewasa.

2.2. Stratigrafi

Daerah Madura dibentuk oleh batuan sedimen yang berumur Miosen Awal hingga Pliosen dan batuan endapan permukaan yang terdiri dari endapan aluvium.

Batuan tertua adalah Formasi Tawun (Tmt), terdiri dari batulempung, napal dan batugamping orbitoid, berumur Miosen Awal – Miosen Tengah, Formasi Ngrayong (Tmtn) menindih selaras Formasi Tawun yang terdiri dari batupasir kuarsa berselingan dengan batugamping orbitoid dan batulempung, berumur Miosen Tengah.

Formasi Ngrayong tertindih selaras oleh Formasi Bulu (Tmb) yang terdiri dari batugamping pelat dengan sisipan napal pasiran, berumur Miosen Tengah bagian atas. Formasi Pasean (Tmp) menindih selaras Formasi Bulu, terdiri dari perselingan napal pasiran dan batugamping lempungan, berumur Miosen Akhir.

Formasi Madura (Tpm) menindih tak selaras Formasi Pasean, terdiri dari batugamping terumbu dan batugamping dolomitan, berumur Pliosen. Formasi ini tertindih tak selaras oleh Formasi Pamekasan (Qpp) yang terdiri dari konglomerat, batupasir dan lempung, berumur Plistosen. Endapan paling muda adalah aluvium terdiri dari pasir kuarsa, lempung, lumpur, kerikil dan kerakal, berumur Holosen.

2.3. Struktur

Struktur di daerah Madura adalah lipatan dan sesar. Struktur antiklin dan sinklin berarah barat – timur, jurus sesar umumnya berarah baratdaya – timurlaut dan baratlaut – tenggara. Antiklin umumnya berkembang pada Formasi Ngrayong, Bulu dan Formasi Pasean. Sinklin pada umumnya berkembang pada Formasi Ngrayong.

Sesar yang terdapat di daerah ini adalah sesar naik, sesar geser dan sesar normal, jurus sesar naik berarah barat – timur, jurus sesar geser dan sesar normal berarah baratdaya – timur laut dan baratlut – tenggara. Kelurusan pada umumnya searah dengan jurus sesar geseran sesar normal.

3. ENDAPAN FOSFAT

3.1. Sebaran Endapan Fosfat

Sebaran endapan fosfat di daerah Madura tersebar setempat setempat mengisi rekahan, dolina dan gua – gua, dalam jumlah yang kecil – kecil, umumnya terdapat pada batugamping terumbu Formasi Madura (Tpm) sebagian kecil pada batugamping lempungan Formasi Pasean (Tmp) dan batugamping berlapis Formasi Bulu (Tmb).

Endapan fosfat di Kabupaten Sampang terdapat di Bira Timur, Kecamatan Sokobanah, Kecamatan Sampang, Omben, Kedundung, Ketapang dan Kecamatan Jrengik, jumlah sumberdaya sekitar 5.000.000 m3. Kisaran kandungan P2O5 antara 2,28 – 37,09 %.

Di daearh Kabupaten Pamekasan dilakukan pemboran inti sebanyak 10 lokasi ( 5 lokasi di daerah G. Kacepe, Kecamatan Pasean dan 5 lokasi di daerah G. Nadere, Kecamatan Palengaan) dengan kedalaman berkisar antara 25 – 50 m, total kedalaman sekitar 300,70 m. Endapan fosfat di daerah Kabupaten Pamekasan terdapat di Kecamatan Pasean, Pakong dan di Kecamatan Palengaan. Mineralnya terdiri dari kolofan, dahlit dan hidroksiapatit, dengan kisaran kandungan P2O5 antara 5,61 – 37,79 %, jumlah sumberdaya sekitar 23.400 m3.

Lokasi endapan fosfat di daerah Kabupaten Sumenep terdapat sebanyak 45, yang berada di 22 desa, sejumlah desa tersebut termasuk dalam wilayah 11 kecamatan, di setiap desa terdapat beberapa lokasi yang berdekatan maupun terpisah agak jauh. Mineralnya terdiri dari kolofan, dahlit dan hidroksiapatit, dengan kisaran kandungan P2O5 antara 6,20 – 44,23 %, terendah terdapat di Desa Ellak Daya, Kecamatan Lenteng (P/17 = 6,20 %) dan tertinggi di daerah Desa Kabunan, Kecamatan Sumenep (P/15 = 44,23 %). Endapan fosfat dengan kandungan P2O5 diatas 30 % terdapat sebanyak 15 lokasi sekitar 33,3 % dari keseluruhan jumlah lokasi, tersebar di 10 desa dan 8 kecamatan. Luas sebaran fosfat seluruhnya sekitar 31 Ha dengan jumlah sumberdaya sekitar 827.500 m3.

3.2. Genesa Endapan Fosfat

Pada beberapa conto dilakukan analisa kimia, petrografi, XRD dan SEM, dari hasil analisa tersebut mineral fosfat terdiri dari kolofan, dahlit dan hidroksiapatit, kandungan P2O5 sangat bervariasi, dan dari pemboran inti diperoleh endapan fosfat tidak lebih dari dari kedalaman 17 m, hal tersebut menunjukkan bahwa endapan merupakan fosfat guano. Unsur fosfor yang terkandung dalam kotoran burung sekitar 2 – 4 %, kemudian bereaksi dengan batuan karbonat membentuk mineral kalsium fosfat. Air hujan atau air permukaan yang mengandung CO2 dari udara maupun hasil pembusukan organik bereaksi dengan kalsium fosfat membentuk mineral karbonat hidroksi apatit.

3.3. Prospek Pemanfaatan Endapan Fosfat

Lebih dari 90% produksi fosfat di Indonesia, khususnya kalsiumfosfat Ca3(PO4)2, digunakan untuk keperluan industri pupuk, baik pupuk alam maupun pupuk buatan. Sisanya dikonsumsi oleh berbagai industri seperti kaca lembaran, karet, industri kimia, dan lain-lain. Penggunaan fosfor dalam bentuk unsur digunakan untuk keperluan fotografi, korek api, bahan peledak dan lain-lain. Terdapat dua tipe dari unsur fosfor, yaitu fosfor putih dan fosfor merah. Fosfor putih hampir tidak larut dalam air, larut dalam alkohol dan larutan organik tertentu. Fosfor putih digunakan dalam pembuatan asam fosfat (H3PO4) dan bila dicampurkan dengan lelehan metal seperti timah dan tembaga menghasilkan alloy tertentu (special alloy), fosfor dalam bentuk ferro fosfor digunakan dalam berbagai industri metallurgi, untuk memperoleh logam dengan standar dan keperluan tertentu.

Deposit fosfat yang ditemukan di Indonesia mempunyai kadar rendah sampai sedang, meskipun pada lokasi tertentu dapat mencapai kadar 40% P2O5. Terdapat pada daerah yang terpencar, berupa endapan fosfat gua atau batugamping fosfatan. Belum ditemukan deposit dalam jumlah yang cukup besar, kecuali untuk diusahakan dalam skala kecil.

Untuk pemupukan tanah, fosfat dapat langsung digunakan setelah terlebih dahulu dihaluskan (sebagai pupuk alam). Akan tetapi untuk tanaman pangan seperti padi, jagung, kedelai, dan lain-lain, pupuk alam ini tidak cocok, karena daya larutnya yang sangat kecil di dalam air sehingga sulit diserap oleh akar tanaman pangan tersebut. Untuk itu sebagai pupuk tanaman pangan, fosfat perlu diolah menjadi pupuk buatan. Variabel yang sangat menentukan bagi fosfat sebagai pupuk alam adalah nilai kelarutannya terutama kelarutan dalam asam sitrat 2 %, kelarutan pada asam tersebut mencerminkan seberapa besar fosfat yang dapat diserap oleh akar tanaman. Nilai kelarutan fosfat dalam air ditentukan oleh jenis mineral fosfat, mineral hidroksiapatit merupakan mineral fosfat yang mempunyai kelarutan tinggi, dengan demikian idealnya untuk pupuk alam digunakan endapan fosfat yang kandungan mineral hidroksiapatitnya cukup tinggi.

Pupuk superfosfat terdiri dari : Single Super Phosphate (SSP), Triple Super Phosphate (TSP), Monoammonium Phosphate (MAP), Diammonium Phosphate (DAP), Nitro Phosphate (NP), Ammonium Nitro Phosphate (ANP). Superfosfat merupakan campuran antara monokalsium fosfat dan kalsium sulfat. Salah satu bentuk pupuk buatan adalah Super Fosfat, yaitu hasil reaksi antara tepung fosfat alam berkadar 30% P2O5 dengan asam sulfat pekat (Moersidi Sediyarso, 1998).

Fosfat sebagai pupuk alam harus memenuhi persyaratan SNI No. 02 – 3776, Tahun 1995 (Tabel 1), sebagai bahan baku asam fosfat harus memenuhi persyaratan seperti pada Tabel 4. Pembagian mutu fosfat menurut SII terbagi dua, yaitu fosfat mutu I dan fosfat mutu II, persyaratannya seperti tertera pada Tabel 2 dan Tabel 3.

Di luar kegunaannya sebagai bahan pupuk, fosfat dalam bentuk senyawa lain digunakan dalam berbagai industri. Asam fosfat direaksikan dengan soda abu atau batu kapur, akan diperoleh senyawa fosfat tertentu. Asam fosfat dengan batugamping akan membentuk dikalsium fosfat yang merupakan bahan dasar pasta gigi dan makanan ternak. Reaksi sederhananya sebagai berikut:

Ca3 (PO4)2 + CaCO3 =====> Ca HPO4 (dikalsium fosfat)

Asam fosfat direaksikan dengan soda abu menghasilkan 3 produk dengan fungsi berbeda. Reaksi sederhananya sebagai berikut :

H3 PO4 + Soda abu ======> 1,2,3.

1. Sodium tripoly phosphate
—–> sebagai bahan detergent

2. Sodium triotho phosphate
—–> pelembut air

3. Tetra sodium pyro phosphate
——> industri keramik.

Berdasarkan hasil analisa laboratorium dan spesifikasi berbagai persyaratan fosfat bagi produk tertentu (yang tertera pada tabel-tabel), endapan fosfat di daerah Kabupaten SAmpang sebagian besar dapat digunakan sebagai pupuk alam, sebagian kecil lagi dapat digunakan sebagai bahan baku pupuk super fosfat (SP36). Di daerah Kabupaten Pamekasan sekitar 55 % kandungan P2O5 diatas 18 % dapat digunakan sebagai bahan baku pupuk fosfat alam, dan sebagian kecil sebagai bahan baku pupuk super fosfat (SP36).

Endapan fosfat di daerah Kabupaten Sumenep dapat digunakan sebagai pupuk alam dengan kualitas A sebanyak 22 lokasi (sekitar 48,9 % dari seluruh jumlah lokasi), dengan kualitas C sebanyak 4 lokasi (8,9 %), yang mempunyai mutu I sebanyak 21 lokasi (46,7 %) dan mutu II 4 lokasi (8,9 %), untuk bahan baku pembuatan asam fosfat terdapat sebanyak 11 lokasi (24,4 %), untuk bahan baku pembuatan pupuk SP-36 sebanyak 14 lokasi (31,1 %). Kegunaa tersebut hanya berdasarkan kandungan P2O5 sedangkan kandungan pengotor lainnya umumnya melampaui ambang batas, untuk memperoleh bahan galian fosfat yang sesuai dengan persyaratan maka perlu dilakukan proses benefisiasi terlebih dahulu dengan melakukan proses pencucian, sehingga unsur pengotor, terutama Al2O3 dan Fe2O3 dapat dikurangi.

3.4. Prospek Pengembangan Endapan Fosfat

Ditinjau dari junlah sumberdaya maupun variasi kandungan P2O5 yang sangat lebar endapan fosfat di daerah Kabupaten Sampang, Pamekasan maupun Sumenep kecil kemungkinannya untuk ditambang secara besar – besaran, namun demikian fosfat guano besar sumbangannya bagi industri pupuk alam, dengan demikian penambangan fosfat di daerah Madura dapat dilakukan dengan sistim penambangan sekala kecil dan dilakukan secara selektif, mengingat variasi kandungan P2O5 yang begitu lebar. Adanya kecenderungan konsumen untuk menggunakan fosfat guano sebagai pupuk, berdasarkan kepada tidak adanya (kecil) kandungan fluor dan radiasi radioaktif (fosfat sedimen mempunyai kandungan fluor dan radioaktif yang relatif tinggi), hal tersebut mendorong untuk melakukan penambangan fosfat guano meskipun dalam sekala kecil.

4. KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan

1. Endapan fosfat di daerah Madura merupakan endapan fosfat guano, terdiri dari mineral kolofan, dahlit dan hidroksi apatit.

2. Kisaran kadar P2O5 di daerah, Sampang 2,28 – 37,09 %, Pamekasan 5,61 – 37,79 %, Sumenep 6,20 % – 44,23 %.

3. Berdasarkan kandungan P2O5 endapan fosfat di daerah Sampang sebagian besar dapat digunakan sebagai pupuk alam, sebagian kecil lagi sebagai bahan baku pupuk super fosfat (SP36), Pamekasan sekitar 55 % dapat digunakan sebagai pupuk alam dan sebaian kecil sebagai pupuk super fosfat (SP36). Di daerah Sumenep dapat digunakan sebagai pupuk alam dengan kualitas A sebanyak 22 lokasi (sekitar 48,9 % dari seluruh jumlah lokasi), dengan kualitas C sebanyak 4 lokasi (8,9 %), yang mempunyai mutu I sebanyak 21 lokasi (46,7 %) dan mutu II 4 lokasi (8,9 %), untuk bahan baku pembuatan asam fosfat terdapat sebanyak 11 lokasi (24,4 %), untuk bahan baku pembuatan pupuk SP-36 sebanyak 14 lokasi (31,1 %).

4. Jumlah sumberdaya fosfat di daerah Kabupaten, Sampang sekitar 5.000.000 m3, Pamekasan sekitar 23.400 m3, Sumenep sekitar 827.500 m3 .

4.2. Saran

1. Untuk memperoleh bahan galian fosfat yang sesuai dengan persyaratan maka perlu dilakukan proses benefisiasi terlebih dahulu dengan melakukan proses pencucian, sehingga unsur pengotor, terutama Al2O3 dan Fe2O3 dapat dikurangi.

2. Untuk meningkatkan kadar P2O5 dapat dilakukan dengan proses pembakaran pada temperatur antara 900 – 1.100 oC hingga kandungan CO2 dan organik lainnya dapat terurai, terbentuk trikalsium fosfat [Ca3 (PO4)] yang sukar larut dalam air.

3. Penambangan dapat dilakukan dengan membuat sumuran yang agak lebar sehingga tingkat kecelakaan kerja dapat dikurangi.

4. Penambangan fosfat dengan cara tambang rakyat (secara selektif) recoverynya tinggi namun tidak efisien.

DAFTAR PUSTAKA

1. Moersidi Sediyarso, 1998, P-Alam sebagai Pupuk P untuk Budidaya Pertanian. Makalah disajikan pada seminar Fosfat Indonesia sebagai bahan pupuk dan masalahnya, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral/BPPT, Jakarta 24 Maret 1998, Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat.

2. Situmorang, R.L., dkk., 1977, Geologi Lembar Waru-Sumenep, Jawa, Lembar 1609-3, 1608-6,1609-1 dan 1708-4, skala 1 : 100.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi.

3. Sutaatmadja, J., Sabarna,B., Hadiana, D., Mudjahar KS., Sarino, 1994, Eksplorasi Pendahuluan Sumberdaya Endapan Fosfat di daerah Kabupaten Sampang, Pulau Madura, Propinsi Jawa Timur, Proyek Eksplorasi Bahan Galian Industri dan Batubara, Direktorat Sumberdaya Mineral, 37 h.

4. Sutaatmadja, J., Sabarna, B., Mudjahar KS., 1996, Eksplorasi Lanjutan Endapan Fosfat di daerah Kabupaten Pamekasan, Propinsi Jawa Timur, Proyek Eksplorasi Bahan Galian Logam, Industri dan Batubara, Direktorat Sumberdaya Mineral.

5. Tatang Suryana, Ir., MM., Penggunaan Phosphate Rock di PT. Petrokimia Gresik. Makalah disajikan pada seminar Fosfat Indonesia sebagai bahan pupuk dan masalahnya, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral/BPPT, Jakarta 24 Maret 1998, PT. Petrokimia Gresik.

Tabel  1. Persyaratan Pupuk Fosfat Alam Menurut SNI No. 02-3776 Tahun 1995  

Uraian
Persyaratan
Kualitas A
Kualitas B
Kualitas C
Kadar Unsur Hara Fosfat sebagai P2O5
a. Total (Asam Mineral)
min     28 %
min   24 %
min    18 %
b. Larut dalam Asam sitrat 2 %
min     10 %
min     8 %
min      6 %
Kadar Ca dan Mg setara CaO
min     40 %
min   40 %
min    35 %
Kadar R2O3 (Al2O3 + Fe2O3)
maks    3 %
maks   6 %
maks  15 %
Kadar Air
maks    3 %
maks   3 %
maks    3 %
Kehalusan
a. Lolos 80 mesh
min     50 %
min    50 %
min    50 %
b. Lolos 25 mesh
min     80 %
min    80 %
min    80 %
             
Tabel 2. Fosfat Mutu I, Menurut SII No. 0029 Tahun 1973
No.
Uraian
Nilai
1.
Fosfat larut dalam asam mineral
P2O5   >  19 %
2.
Fosfat larut dalam asam sitrat 2 %
P2O5  > dari 80 % P2O5   yang larut dalam asam mineral
3.
Kehalusan 80 mesh
 > 90 %
Tabel 3. Fosfat Mutu II, Menurut SII No. 0029 Tahun1973
No.
Uraian
Nilai
1.
Fosfat larut dalam asam mineral
P2O5   >  11 %
2.
Fosfat larut dalam asam sitrat 2 %
P2O5  > dari 30 % P2O5   yang larut dalam asam mineral
3.
Kehalusan 80 mesh
 > 90 %
Tabel 4. Spesifikasi Bahan Galian Fosfat Untuk Bahan Baku Asam Fosfat
No.
Uraian
Batasan (%)
No.
Uraian
Batasan (%)
1.
P2O5  
Min        32,00
7.
Cl
Max         0,03
2.
H2O
Max         2,00
8.
F
3,50        4,00
3.
Fe2O3 + Al2O3
Max         0,80
9.
CO2
4,50        6,00
4.
CaO
Min         51,00
10.
T – SiO2
4,00        5,50
5.
MgO
Max          0,40
11.
Organik Carbon
Max          0,60
6.
Na2O
Max          0,75
12.
K2O
Max          0,25
Ukuran butiran
13.
+ US Mesh 4
Max          0,75
14.
+ US Mesh 20
  Min         96,00

>TDW Club – Semangat Komunitas Online untuk Kemajuan Anda

>Maximize Your Unlimited Potential = Memaksimalkan Potensi tak terbatas Anda, itulah denyut jantung dari website TDWClub.com ini, dimana begitu banyak orang yang sampai saat ini tidak mengetahui sampai sejauh mana potensi yang sudah digunakan dan dikembangkan sejak diberikan oleh yang Maha Kuasa kepada kita.
Akan jauh lebih indah jika kita semua terpanggil untuk memaksimalkan potensi tersebut, sehingga menjadi manusia yang jauh lebih baik dan berguna bagi sesama dan bumi Indonesia tercinta kita ini.

Melalui TDWClub.com ini adalah sebuat komunitas yang akan membantu Anda menggali potensi – potensi didalam diri Anda, dengan terus memberikan artikel dan suplemen pengetahuan sehingga menumbuh kembangkan Anda menjadi jauh lebih dahsyat lagi.
Dan Anda pun bisa berkontribusi didalam TDW Club ini dengan cara memberikan artikel atau pengetahuan sehingga bisa dipelajari oleh lebih banyak orang lagi , dengan cara mengirim Artikel . Ingat setiap ilmu dan pengetahuan yang mungkin Anda pikir hanya biasa saja, mungkin akan menjadi luar biasa bagi sahabat TDW Club lainnya

So, mari bersama memajukan Bangsa Indonesia ini menjadi negara yang lebih kaya dan makmur dalam segi ilmu pengetahuan.
Klik disini untuk mempelajari lebih lanjut :

Life Management Revolution
Life Revolution TDW Club
TDW Club Life Management Revolution

>TDW Club – Maximize Your Unlimited Potential

>Setiap manusia dilahirkan dan dibesarkan dengan harapan menjadi seseorang yang berguna, paling tidak bagi dirinya sendiri. Dan selalu ada ilmu apapun yang mereka pelajari.

Didalam karirnya mereka terus bertumbuh dan belajar untuk mengejar karir/prestasi yang jauh lebih tinggi lagi. Dan begitu juga dengan Anda, tentunya terus mengejar karir yang jauh lebih tinggi lagi.

Tapi bagaimana dengan generasi dibawah kita ? Bukankah mereka juga membutuhkan napak tilas dari generasi diatasnya ? So, melalui TDW Club ini adalah jembatan untuk yang memiliki pengetahuan, pengalaman atau apapun dibidang yang Anda tekuni saat ini. Mari berbagi sehingga teman-teman kita diluar sana yang baru akan memulai karir di bidang yang mungkin sama dengan Anda, bisa merasa terbantu dan berterimakasih.

Karena kebahagiaan terbesar, bukanlah saat Anda menerima uang. Uang akan datang dengan sendirinya ke tempat Anda, tapi jika ucapan terimakasih yang datang ketempat Anda, itu akan jauh lebih menyenangkan. Terlebih dari orang yang tidak kita kenal sebelumnya.

Mari kita mulai tongkat estafet ini dari sekarang :

TDW Club

Life Management Revolution