Animisme dan Dinamisme

Nguluruk tanpa wadya bala, Mabur tanpa lar, Mletik tanpa sutang, 
Perang tanpa tanding, Menang tanpa ngasurakan, Mulya tanpa punggawa, Sugih tanpa banda, Sanjata kalimasada, Digdaya tanpa aji. Allahu Akbar.
by. Kang Mas Muksi
[zonadiskusi.blogspot.com]

Pengertian Animisme

Kata animisme berasal dari bahasa latin, yaitu anima yang berarti ‘roh’. Kepercayaan animisme adalah kepercayaan kepada makhluk halus dan roh. Keyakinan ini banyak dianut oleh bangsa-bangsa yang belum bersentuhan dengan agama wahyu. Paham animisme mempercayai bahwa setiap benda di bumi ini (seperti laut, gunung, hutan, gua, atau tempat-tempat tertentu), mempunyai jiwa yang mesti dihormati agar jiwa tersebut tidak mengganggu manusia, atau bahkan membantu mereka dalam kehidupan ini.

Banyak kepercayaan animisme yang berkembang di masyarakat. Seperti, kepercayaan masyarakat Nias yang meyakini bahwa tikus yang sering keluar masuk rumah adalah jelmaan dari roh wanita yang meninggal dalam keadaan melahirkan. Atau, keyakinan bahwa roh orang yang sudah meninggal bisa masuk kedalam jasad binatang lain, seperti babi hutan dan harimau. Biasanya, roh tersebut akan membalas dendam terhadap orang yang pernah menyakitinya ketika hidup. Kepercayaan semacam ini hampir sama dengan keyakinan reinkarnasi. Reinkarnasi sendiri tidak lain adalah pemahaman masyarakat Hindu dan Budha yang percaya bahwa manusia yang sudah mati bisa kembali lagi ke alam dunia dalam wujud yang lain. Jika orang tersebut baik selama hidupnya, biasanya ia akan ber-reinkarnasi dalam wujud merpati. Namun, jika dikenal dengan perangainya yang buruk, maka ia akan kembali hidup dalam wujud seekor babi.

Pengertian Dinamisme
Perkataan dinamisme berasal dari bahasa Yunani, yaitu dunamos, sedangkan dalam bahasa Inggris berarti dynamic dan diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia dengan arti kekuatan, daya, atau kekuasaan. Definisi dari dinamisme memiliki arti tentang kepercayaan terhadap benda-benda di sekitar manusia yang diyakini memiliki kekuatan ghaib.

Dalam Ensiklopedi umum, dijumpai defenisi dinamisme sebagai kepercayaan keagamaan primitif yang ada pada zaman sebelum kedatangan agama Hindu di Indonesia. Dinamisme disebut juga dengan nama preanimisme, yang mengajarkan bahwa tiap-tiap benda atau makhluk mempunyai daya dan kekuatan. Maksud dari arti tadi adalah kesaktian dan kekuatan yang berada dalam zat suatu benda dan diyakini mampu memberikan manfaat atau marabahaya. Kesaktian itu bisa berasal dari api, batu-batuan, air, pepohonan, binatang, atau bahkan manusia sendiri.

Dinamisme lahir dari rasa kebergantungan manusia terhadap daya dan kekuatan lain yang berada di luar dirinya. Setiap manusia akan selalu merasa butuh dan harap kepada zat lain yang dianggapnya mampu memberikan pertolongan dengan kekuatan yang dimilikinya. Manusia tersebut mencari zat lain yang akan ia sembah yang dengannya ia merasa tenang jika ia selalu berada di samping zat itu. Sebagai contoh, ketika manusia mendapatkan bahwa api memiliki daya panas, maka ia akan menduga bahwa apilah yang paling berhak ia sembah karena api telah memberikan pertolongan kepada mereka ketika mereka merasa dingin. Ia mengira bahwa api memiliki kekuatan misteri yang tidak mungkin dimiliki oleh manusia sehingga ia akan menyembahnya. Atau contoh lainnya, seperti penyembahan masyarakat Jepang terhadap matahari. Mereka sangat mengagungkan dan menghormati matahari karena mereka percaya bahwa matahari-lah yang pantas disembah disebabkan kekuatan sinarnya yang memancar ke seluruh dunia. Karena sebab itulah, mereka menyembah sesuatu selain Allah. Mereka menyembah Allah karena mereka bodoh dan jahil dalam mengenal Tuhan.

Sejarah Lahirnya Paham Animisme dan Dinamisme
Keberadaan paham atau aliran animisme dan dinamisme ini tidak terlepas dari sejarah bangsa Indonesia. Sebagaimana telah diketahui bersama bahwa Hindu dan Budha telah hadir lebih awal dalam peradaban nusantara. Masyarakat kita telah mengenal kedua agama budaya daripada agama Islam. Namun, sebelumnya ada periode khusus yang berbeda dengan zaman Hindu-Budha. Masa itu adalah masa pra-sejarah. Zaman ini disebut sebagai zaman yang belum mengenal tulisan. Pada saat itu, masyarakat sekitar hanya menggunakan bahasa isyarat sebagai alat komunikasi.

Di zaman itulah, masyarakat belum mengenal agama. Mereka belum mengerti tentang baik dan buruk. Mereka juga belum mengerti tentang aturan hidup karena tidak ada kitab suci atau undang-undang yang menuntun kehidupan mereka. Tidak ada yang istimewa pada zaman ini kecuali kepercayaan primitif mereka tentang animisme dan dinamisme. Disebutkan oleh para sejarawan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan tengah benua Asia. Ada yang mengatakan bahwa mereka bersebelahan dengan masyarakat Tiongkok. Ada juga yang menyebut nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan selatan Mongol. Yang pasti, para sejarawan tersebut sepakat bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan Asia.

Menurut sejarah, diceritakan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia tersebut berpindah-pindah mengikuti aliran sungai di India. Sampai pada abad ke-40 SM, mereka pindah dan kemudian menetap di kawasan nusantara. Mereka tersebar di sepanjang pesisir pulau Sumaterera dan Jawa. Ada juga yang menempati daerah pedalaman Kalimantan dan Sulawesi. Penyebaran ini tidak terjadi dengan proses yang cepat. Pertumbuhan masyarakatnya pun tidak begitu pesat. Hal ini disebabkan karena sedikitnya alat transportasi untuk menghubungkan satu pulau dengan pulau yang lain. Ditambah dengan tidak adanya bahasa yang disepakati antara mereka sehingga menyulitkan mereka dalam berkomunikasi dengan pihak luar.

Nenek moyang bangsa Indonesia ini tidak hanya membawa barang-barang kuno sebagai perbekalan hidup mereka. Di samping itu, mereka juga membawa budaya, tradisi, ataupun kepercayaan yang sebelumnya telah mereka dapati dari bangsa lain di luar nusantara. Menurut sejarah, banyak terjalin interaksi di antara manusia saat itu. Mereka yang dulu mendiamai bumi nusantara telah menjalin interaksi dengan bangsa Tiongkok, Mongol, Aria, dan suku-suku di kawasan India. Dari interaksi inilah, nenek moyang Indonesia banyak mengadopsi pemikiran dan kepercayaan dari bangsa luar, seperti Cina dan India.

Walaupun Hindu dan Budha belum menguasai bumi nusantara, banyak di antara mereka yang sudah melakukan proses ritual-ritual tertentu. Kepercayaan animisme dan dinamisme telah tumbuh dan berkembang pesat di sekitar lingkungan mereka. Dari kepercayaan inilah, mereka membangun sebuah masyarakat. Mereka mengangkat seorang kepala adat sebagai pemimpin. Baik pemimpin kemasyarakatan ataupun pemimpin dalam proses-proses ritual.

Kepercayaan animisme dan dinamisme itu didapat dari pengaruh bangsa lain yang telah menjalin interaksi dengan mereka. Ada yang mengatakan bahwa paham ini berasal dari ajaran Taonisme yang lahir di kawasan Tiongkok. Ada juga yang mengatakan bahwa ia lahir dari ajaran bangsa Aria. Yang pasti, saat itu masyarakat awal Indonesia sudah mengenal istilah dewa, roh jahat dan roh baik, dan kesaktian atau kekuatan luar biasa. Misalnya, mereka sudah percaya pada kekuatan matahari dan bulan atau disebut dengan kepercayaan pada Adityachandra.

Tidak hanya itu, masyarakat awal Indonesia juga sudah mengenal tentang bagaimana cara menghormati orang yang sudah mati. Kepercayaan bahwa manusia yang hidup masih bisa menjalin komunikasi dengan para leluhur mereka yang sudah mati. Untuk itulah, mereka melakukan ritual-ritual tertentu dalam rangka menghormati arwah para leluhur dan menjauhkan diri dari roh jahat. Setiap benda yang dianggap ajaib atau mengesankan, maka mereka akan menganggapnya sebagai benda yang memiliki kesaktian. Matahari dipercaya sebagai dewa, bulan diyakini sebagai dewi, langit dianggap sebagai kerajaan, bumi beserta segala isinya disebut sebagai pelindung atau pengawal manusia.

Jika ditelusuri, kepercayaan semacam ini tidak hanya berkembang di Indonesia. Di Jepang atau Cina misalnya, masih banyak masyarakat setempat yang menganut paham animisme dan dinamisme. Begitupun dengan masyarakat India. Bahkan, sebagian masyarakat Eropa dan Asia Barat pun masih percaya pada animisme dan dinamisme. Warga Jepang masih menganut paham Shinto. Mereka sangat menghormati matahari. Masyarakat Cina menganut Konghucu, mereka menyembah para dewa langit dan bumi. Yang dan Ying disebut-sebut sebagai Tuhan. Di India, setiap binatang tertentu seperti sapi memiliki kekuatan. Sapi adalah binatang suci bagi masyarakat India, bahkan pemerintah setempat melarang penyembelihan sapi.

Di kawasan Jazirah Arab, sebagian masyarakat masih percaya pada kekuatan sungai Nil atau kesaktian padang Sahara. Fir’aun masih diyakini sebagi sosok yang masih memiliki kekuatan walaupun jasadnya telah rusak. Bahkan di Eropa, kepercayaan terhadap dewa-dewa Yunani atau roh-roh jahat seperti vampir dan zhombie, masih ramai diyakini oleh mereka. Dari semua penelusuran ini dapat disimpulkan bahwa lahirnya kepercayaan animisme dan dinamisme di Indonesia adalah berasal dari pengaruh bangsa lain.

Teori-Teori Animisme dan Dinamisme
Banyak para pemikir atau kalangan intelektual yang berbicara tentang teori-teori animisme dan dinamisme. Mereka menjadikan paham atau aliran ini sebagai bahan perbincangan dan penelitian sehingga animisme dan dinamisme mendapatkan perhatian di tingkat akademisi seperti perguruan tinggi. Walau tidak ada mata kuliah khusus yang menjadikan animisme dan dinamisme sebagai pembelajaran, namun pembahasan tentang hal ini marak dibicarakan.

Pemikiran Animisme
Sigmund Freud, psikolog sekuler, mengatakan bahwa Animisme menjelaskan konsep-konsep psikis teori tentang keberadaan spiritual secara umum. Animisme sebenarnya berasal dari wawasan bangsa-bangsa primitif yang luar biasa tentang alam semesta dan dunia. Bangsa-bangsa primitif menempati dunia bersama-sama dengan begitu banyak roh. Bangsa primitif ini mampu menjelaskan keterkaitan proses gerakan alam dengan gerakan roh-roh ini. Mereka juga memercayai bahwa manusia juga mengalami ’animasi’. Manusia memiliki jiwa yang bisa meninggalkan tempatnya dan memasuki makhluk lain. Karena itulah, manusia bisa menjelaskan mengenai mimpi, meditasi, atau alam bawah sadar. Animisme adalah suatu sistem pemikiran yang tidak hanya memberikan penjelasan atas suatu fenomena saja, tetapi memungkinkan manusia memahami keseluruhan dunia. Menurutfilosof lain seperti Tylor dan Comte, mereka menyebutkan bahwa animisme adalahtahap pertama pembentukan agama. Dalam istilah mereka, peradaban itu dimulaidengan adanya pemikiran animisme, kemudian berkembang menjadi agama.

Dalam pandangan Tylor, manusia memiliki substansi yang sama yaitu keinginan untuk mengetahui keberadaan di sekitarnya. Manusia primitif berusaha memahami dan menjelaskan berbagai fenomena-fenomena yang aneh dan suara-suara yang dahsyat melalui pemikirannya. Tentunya, pengetahuan yang mereka maksudkan bukan sekedar menyaksikan suatu fenomena yang aneh atau mendengarkan suara yang dahsyat, tapi pengetahuan itu dihasilkan ketika hal tersebut menjadi pandangan. Misalnya, jika sekedar mendengar petir, maka hal ini tidak bisa disebut sebagai pengetahuan. Tapi, mendengar petir dan meyakininya sebagai murka dari dzat tertentu, maka hal inilah yang disebut sebagai pengetahuan.

Dari pengalaman-pengalaman yang manusia dapatkan seperti di antara hidup dan mati atau di antara tidur dan sadar, ia kemudian membedakan adanya dua hal yang berbeda; yaitu ruh dan badan atau jiwa dan materi. Kemudian ia meyakini bahwa manusia memiliki dua keberadaan yang bisa berpisah dan bersatu lagi. Badan dianggap hidup jika ruh berada bersamanya. Kapan saja ruh berpisah dari badannya maka badan tersebut tidak memiliki aktivitas sama sekali, ruh-lah yang merupakan sumber kehidupan dan aktivitas manusia.

Keyakinan ini berlanjut menjadi khurafat atau takhayul. Kepercayaan bahwa ruh adalah sumber gerak manusia melahirkan pemikiran lain. Timbullah keyakinan bahwa ruh orang yang sudah meninggal bisa memasuki jasad manusia lain atau bahkan memasuki jasad binatang. Selain itu, lahir pula keyakinan bahwa ruh manusia bisa melakukan apapun terhadap manusia yang masih hidup atau alam di sekitarnya, apalagi jika ruh tersebut berasal dari jasad manusia yang terhormat.

Pemikiran Dinamisme
Manusia mulai menganalisa setiap peristiwa yang terjadi di sekitarnya. Sebelumnya, manusia primitif mulai mengeluarkan teori-teori tentang hakikat benda atau materi. Ia mulai menggabungkan antara keberadaan ruh manusia dengan keberadaan benda lain seperti air, udara, api, dan tanah.

Animisme berkembang lebih awal daripada dinamisme. Animisme menitikberatkan pada perkembangan ruh manusia. Mulai dari sini, manusia primitif menyimpulkan bahwa setiap materi yang memiliki sifat yang sama, maka memiliki substansi yang sama pula. Jika manusia mati dan hidup, tidur dan terjaga, kuat dan lemah, diam dan bergerak, kemudian manusia diyakini memiliki ruh, maka pepohonan, binatang, laut, api, matahari, bulan, dan materi-materi lainnya pun memiliki ruh seperti manusia.

Menurut mereka, setiap materi memiliki kesamaan sifat dengan manusia. Sebagai contoh, api memiliki sifat yang sama dengan manusia. Api memiliki kekuatan untuk membunuh atau melenyapkan apapun dengan panasnya sebagaimana manusia mampu membunuh binatang dengan kekuatan tangannya. Karena itulah, api mempunyai ruh. Bagi manusia primitif, menyembah api adalah proses menghormati keberadaan api itu sendiri. Penyembahan tersebut dilakukan agar tidak terjadi kebakaran seperti kebakaran hutan, sedangkan kebakaran diyakini sebagai bentuk kemurkaan api. Selanjutnya, berkembanglah paham banyak tuhan, banyak roh, banyak dewa, atau banyak kekuatan ghaib. Setiap kawasan bumi, hutan, sungai, laut, atau bahkan ruang angkasa, semuanya diyakini memiliki kekuatan tersendiri.

Sinkretisme agama dan sisa-sisa animisme-dinamisme
Animisme dan dinamisme adalah kepercayaan kuno yang tumbuh lebih awal sebelum kedatangan Islam di nusantara. Walaupun pada hakikatnya, agama Islam adalah kepercayaan yang pertama kali ada dalam kehidupan manusia. Nabi Adam adalah manusia pertama yang menganut Islam. Oleh karena itu, animisme dan dinamisme tidak lain adalah salah satu bentuk dari penyelewengan ajaran Allah. Namun bagaimanapun juga, penyebaran Islam di nusantara memang tidak bisa dipungkiri akan adanya perpaduan atau percampuradukan antara ajarannya yang agung dengan kepercayaan animisme dan dinamisme.

Dampak dari adanya sinkretisme agama ini terlihat nyata di sekeliling kita. Sebagai contoh, adanya penghormatan khusus terhadap roh nenek moyang yang menjadi leluhur kita. Atau adanya pemujaan khusus terhadap Ratu Pantai Selatan. Atau bahkan menyebarnya cerita-cerita khurafat yang berkembang di tengah-tengah masyarakat muslim. Selain itu, menyebarnya praktik sihir dan perdukunan adalah produk asli dari animisme dan dinamisme. Terlebih, sinkretisme telah melegalkan bahwa praktik perdukunan adalah ajaran Islam juga. Hal ini terlihat dengan meluasnya praktik-praktik sihir yang dilakukan oleh orang-orang yang bertitel ’kyai’. Semua ini adalah realita yang nyata akibat sinkretisme agama.

Sebenarnya, banyak beberapa sisa-sisa animisme dan dinamisme, terutama di nusantara, baik ajaran tersebut masih murni ataupun telah ada pembauran dengan Islam. Berikut beberapa contoh sisa-sisa animisme dan dinamisme:

Upacara dan Ritual Adat
Banyak masyarakat kita yang masih mempertahankan beberapa macam upacara atau ritual yang masih murni berkaitan dengan animisme dan dinamisme atau telah mengalami pembauran dengan Islam. Salah satu contohnya dalah upacara kelahiran dan kematian. Hampir di setiap daerah nusantara menggelar upacara kelahiran dan kematian dengan ritual-ritual berbeda. Contoh, di Aceh terdapat upacara Peugot Tangkai. Upacara ini adalah perajahan barang/benda dengan membacakan mantera untuk dipakai pada wanita hamil empat bulan.

Tentang acara ritual kematian dalam adat masyarakat Aceh yang sampai sekarang ini masih diamalkan seperti, apabila ada kematian di sebuah keluarga, maka semua pakaian dan kain-kain yang menyelimuti mayat tadi disimpan pada suatu tempat. Kain-kain ini disebut dengan reuhab. Biasanya disimpan di atas tempat tidur untuk selama empat puluh hari atau empat puluh empat hari. Setelah selesai upacara penguburan tadi, mulai malam pertama sampai dengan malam ketiga diadakan samadiah atau tahlil. Masih banyak lagi ritual-ritual aneh seperti membakar kemenyan pada malam jum’at kliwon dan selasa kliwon. Menyediakan sesaji pada hari kelahiran bayi. Di kamar bayi yang baru lahir digantungkan keris dan kain merah. Atau sesaji di bawah pohon beringin.

Kesenian Budaya
Di bumi nusantara ini, masih terdapat beberapa macam kesenian yang jelas berasal dari budaya animisme dan dinamisme. Satu contoh seperti Tarian Kuda Lumping di Jawa Barat. Biasanya, sebelum pertunjukkan dimulai, para peserta wajib dibekali mantera-mantera tertentu oleh sang dukun sebagai pengendali acara. Setelah itu, sang penari kuda kesurupan dan bertingkah aneh layaknya orang gila. Para penari itu terlihat lincah memainkan kuda mainan dan bahkan mereka makan pecahan kaca atau beberapa ekor ayam yang masih hidup. Para penari tidak merasakan sakit akibat pecahan kaca yang mereka makan atau merasa jijik dengan daging ayam yang dimakan hidup-hidup, semuanya karena ada roh lain yang merasuk dalam diri mereka. Roh itulah (jin) yang mengendalikan si penari.

Mitos
Cerita-cerita mitos yang menyesatkan memang masih merebak luas di tengah masyarakat. Masih banyak yang percaya bahwa ruh orang yang mati terbunuh akan menjelma menjadi hantu. Ada yang menyebutnya dengan istilah pocong, genderewo, dan lain-lain. Yang pasti, hantu tersebut akan gentayangan ke setiap tempat untuk membalas dendam. Jika yang mati adalah orang jahat, maka ia akan menjelma menjadi babi atau kera. Jelmaan ini akan mengganggu warga sekitar yang masih hidup.

Lebih lanjut, terdapat pula sisa-sisa animisme dan dinamisme yang berkembang. Seperti, mitos bulan Safar yang dianggap membawa sial. Mitos ini sangat dikenal oleh masyarakat kita, terutama masyarakat muslim. Adanya mitos demikian, sehingga terdapat ritual tertentu yang dijalankan untuk menolak bala di bulan Safar.

Di masyarakat Parahyangan dan Jawa, tersebar mitos-mitos yang berkembang sesuai dengan perkembangan budayanya. Dalam konsep ketuhanan orang Sunda sebelum Hindu, Hyang (sanghyang, sangiang) diyakini sebagai Sang Pencipta (Sanghyang Keresa) dan Yang Esa (Batara Tunggal) yang menguasai segala macam kekuatan, kekuatan baik ataupun kekuatan jahat yang dapat mempengaruhi roh-roh halus yang sering menetap di hutan, sungai, pohon, atau di tempat-tempat dan benda-benda lainnya. Ketika muncul proses Islamisasi di Nusantara, istilah sembahyang pun lahir dari tradisi menyembah Hyang (Yang Tunggal).

>Animisme dan Dinamisme

>

Nguluruk tanpa wadya bala, Mabur tanpa lar, Mletik tanpa sutang, 
Perang tanpa tanding, Menang tanpa ngasurakan, Mulya tanpa punggawa, Sugih tanpa banda, Sanjata kalimasada, Digdaya tanpa aji. Allahu Akbar.
by. Kang Mas Muksi
[zonadiskusi.blogspot.com]

Pengertian Animisme

Kata animisme berasal dari bahasa latin, yaitu anima yang berarti ‘roh’. Kepercayaan animisme adalah kepercayaan kepada makhluk halus dan roh. Keyakinan ini banyak dianut oleh bangsa-bangsa yang belum bersentuhan dengan agama wahyu. Paham animisme mempercayai bahwa setiap benda di bumi ini (seperti laut, gunung, hutan, gua, atau tempat-tempat tertentu), mempunyai jiwa yang mesti dihormati agar jiwa tersebut tidak mengganggu manusia, atau bahkan membantu mereka dalam kehidupan ini.

Banyak kepercayaan animisme yang berkembang di masyarakat. Seperti, kepercayaan masyarakat Nias yang meyakini bahwa tikus yang sering keluar masuk rumah adalah jelmaan dari roh wanita yang meninggal dalam keadaan melahirkan. Atau, keyakinan bahwa roh orang yang sudah meninggal bisa masuk kedalam jasad binatang lain, seperti babi hutan dan harimau. Biasanya, roh tersebut akan membalas dendam terhadap orang yang pernah menyakitinya ketika hidup. Kepercayaan semacam ini hampir sama dengan keyakinan reinkarnasi. Reinkarnasi sendiri tidak lain adalah pemahaman masyarakat Hindu dan Budha yang percaya bahwa manusia yang sudah mati bisa kembali lagi ke alam dunia dalam wujud yang lain. Jika orang tersebut baik selama hidupnya, biasanya ia akan ber-reinkarnasi dalam wujud merpati. Namun, jika dikenal dengan perangainya yang buruk, maka ia akan kembali hidup dalam wujud seekor babi.

Pengertian Dinamisme
Perkataan dinamisme berasal dari bahasa Yunani, yaitu dunamos, sedangkan dalam bahasa Inggris berarti dynamic dan diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia dengan arti kekuatan, daya, atau kekuasaan. Definisi dari dinamisme memiliki arti tentang kepercayaan terhadap benda-benda di sekitar manusia yang diyakini memiliki kekuatan ghaib.

Dalam Ensiklopedi umum, dijumpai defenisi dinamisme sebagai kepercayaan keagamaan primitif yang ada pada zaman sebelum kedatangan agama Hindu di Indonesia. Dinamisme disebut juga dengan nama preanimisme, yang mengajarkan bahwa tiap-tiap benda atau makhluk mempunyai daya dan kekuatan. Maksud dari arti tadi adalah kesaktian dan kekuatan yang berada dalam zat suatu benda dan diyakini mampu memberikan manfaat atau marabahaya. Kesaktian itu bisa berasal dari api, batu-batuan, air, pepohonan, binatang, atau bahkan manusia sendiri.

Dinamisme lahir dari rasa kebergantungan manusia terhadap daya dan kekuatan lain yang berada di luar dirinya. Setiap manusia akan selalu merasa butuh dan harap kepada zat lain yang dianggapnya mampu memberikan pertolongan dengan kekuatan yang dimilikinya. Manusia tersebut mencari zat lain yang akan ia sembah yang dengannya ia merasa tenang jika ia selalu berada di samping zat itu. Sebagai contoh, ketika manusia mendapatkan bahwa api memiliki daya panas, maka ia akan menduga bahwa apilah yang paling berhak ia sembah karena api telah memberikan pertolongan kepada mereka ketika mereka merasa dingin. Ia mengira bahwa api memiliki kekuatan misteri yang tidak mungkin dimiliki oleh manusia sehingga ia akan menyembahnya. Atau contoh lainnya, seperti penyembahan masyarakat Jepang terhadap matahari. Mereka sangat mengagungkan dan menghormati matahari karena mereka percaya bahwa matahari-lah yang pantas disembah disebabkan kekuatan sinarnya yang memancar ke seluruh dunia. Karena sebab itulah, mereka menyembah sesuatu selain Allah. Mereka menyembah Allah karena mereka bodoh dan jahil dalam mengenal Tuhan.

Sejarah Lahirnya Paham Animisme dan Dinamisme
Keberadaan paham atau aliran animisme dan dinamisme ini tidak terlepas dari sejarah bangsa Indonesia. Sebagaimana telah diketahui bersama bahwa Hindu dan Budha telah hadir lebih awal dalam peradaban nusantara. Masyarakat kita telah mengenal kedua agama budaya daripada agama Islam. Namun, sebelumnya ada periode khusus yang berbeda dengan zaman Hindu-Budha. Masa itu adalah masa pra-sejarah. Zaman ini disebut sebagai zaman yang belum mengenal tulisan. Pada saat itu, masyarakat sekitar hanya menggunakan bahasa isyarat sebagai alat komunikasi.

Di zaman itulah, masyarakat belum mengenal agama. Mereka belum mengerti tentang baik dan buruk. Mereka juga belum mengerti tentang aturan hidup karena tidak ada kitab suci atau undang-undang yang menuntun kehidupan mereka. Tidak ada yang istimewa pada zaman ini kecuali kepercayaan primitif mereka tentang animisme dan dinamisme. Disebutkan oleh para sejarawan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan tengah benua Asia. Ada yang mengatakan bahwa mereka bersebelahan dengan masyarakat Tiongkok. Ada juga yang menyebut nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan selatan Mongol. Yang pasti, para sejarawan tersebut sepakat bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan Asia.

Menurut sejarah, diceritakan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia tersebut berpindah-pindah mengikuti aliran sungai di India. Sampai pada abad ke-40 SM, mereka pindah dan kemudian menetap di kawasan nusantara. Mereka tersebar di sepanjang pesisir pulau Sumaterera dan Jawa. Ada juga yang menempati daerah pedalaman Kalimantan dan Sulawesi. Penyebaran ini tidak terjadi dengan proses yang cepat. Pertumbuhan masyarakatnya pun tidak begitu pesat. Hal ini disebabkan karena sedikitnya alat transportasi untuk menghubungkan satu pulau dengan pulau yang lain. Ditambah dengan tidak adanya bahasa yang disepakati antara mereka sehingga menyulitkan mereka dalam berkomunikasi dengan pihak luar.

Nenek moyang bangsa Indonesia ini tidak hanya membawa barang-barang kuno sebagai perbekalan hidup mereka. Di samping itu, mereka juga membawa budaya, tradisi, ataupun kepercayaan yang sebelumnya telah mereka dapati dari bangsa lain di luar nusantara. Menurut sejarah, banyak terjalin interaksi di antara manusia saat itu. Mereka yang dulu mendiamai bumi nusantara telah menjalin interaksi dengan bangsa Tiongkok, Mongol, Aria, dan suku-suku di kawasan India. Dari interaksi inilah, nenek moyang Indonesia banyak mengadopsi pemikiran dan kepercayaan dari bangsa luar, seperti Cina dan India.

Walaupun Hindu dan Budha belum menguasai bumi nusantara, banyak di antara mereka yang sudah melakukan proses ritual-ritual tertentu. Kepercayaan animisme dan dinamisme telah tumbuh dan berkembang pesat di sekitar lingkungan mereka. Dari kepercayaan inilah, mereka membangun sebuah masyarakat. Mereka mengangkat seorang kepala adat sebagai pemimpin. Baik pemimpin kemasyarakatan ataupun pemimpin dalam proses-proses ritual.

Kepercayaan animisme dan dinamisme itu didapat dari pengaruh bangsa lain yang telah menjalin interaksi dengan mereka. Ada yang mengatakan bahwa paham ini berasal dari ajaran Taonisme yang lahir di kawasan Tiongkok. Ada juga yang mengatakan bahwa ia lahir dari ajaran bangsa Aria. Yang pasti, saat itu masyarakat awal Indonesia sudah mengenal istilah dewa, roh jahat dan roh baik, dan kesaktian atau kekuatan luar biasa. Misalnya, mereka sudah percaya pada kekuatan matahari dan bulan atau disebut dengan kepercayaan pada Adityachandra.

Tidak hanya itu, masyarakat awal Indonesia juga sudah mengenal tentang bagaimana cara menghormati orang yang sudah mati. Kepercayaan bahwa manusia yang hidup masih bisa menjalin komunikasi dengan para leluhur mereka yang sudah mati. Untuk itulah, mereka melakukan ritual-ritual tertentu dalam rangka menghormati arwah para leluhur dan menjauhkan diri dari roh jahat. Setiap benda yang dianggap ajaib atau mengesankan, maka mereka akan menganggapnya sebagai benda yang memiliki kesaktian. Matahari dipercaya sebagai dewa, bulan diyakini sebagai dewi, langit dianggap sebagai kerajaan, bumi beserta segala isinya disebut sebagai pelindung atau pengawal manusia.

Jika ditelusuri, kepercayaan semacam ini tidak hanya berkembang di Indonesia. Di Jepang atau Cina misalnya, masih banyak masyarakat setempat yang menganut paham animisme dan dinamisme. Begitupun dengan masyarakat India. Bahkan, sebagian masyarakat Eropa dan Asia Barat pun masih percaya pada animisme dan dinamisme. Warga Jepang masih menganut paham Shinto. Mereka sangat menghormati matahari. Masyarakat Cina menganut Konghucu, mereka menyembah para dewa langit dan bumi. Yang dan Ying disebut-sebut sebagai Tuhan. Di India, setiap binatang tertentu seperti sapi memiliki kekuatan. Sapi adalah binatang suci bagi masyarakat India, bahkan pemerintah setempat melarang penyembelihan sapi.

Di kawasan Jazirah Arab, sebagian masyarakat masih percaya pada kekuatan sungai Nil atau kesaktian padang Sahara. Fir’aun masih diyakini sebagi sosok yang masih memiliki kekuatan walaupun jasadnya telah rusak. Bahkan di Eropa, kepercayaan terhadap dewa-dewa Yunani atau roh-roh jahat seperti vampir dan zhombie, masih ramai diyakini oleh mereka. Dari semua penelusuran ini dapat disimpulkan bahwa lahirnya kepercayaan animisme dan dinamisme di Indonesia adalah berasal dari pengaruh bangsa lain.

Teori-Teori Animisme dan Dinamisme
Banyak para pemikir atau kalangan intelektual yang berbicara tentang teori-teori animisme dan dinamisme. Mereka menjadikan paham atau aliran ini sebagai bahan perbincangan dan penelitian sehingga animisme dan dinamisme mendapatkan perhatian di tingkat akademisi seperti perguruan tinggi. Walau tidak ada mata kuliah khusus yang menjadikan animisme dan dinamisme sebagai pembelajaran, namun pembahasan tentang hal ini marak dibicarakan.

Pemikiran Animisme
Sigmund Freud, psikolog sekuler, mengatakan bahwa Animisme menjelaskan konsep-konsep psikis teori tentang keberadaan spiritual secara umum. Animisme sebenarnya berasal dari wawasan bangsa-bangsa primitif yang luar biasa tentang alam semesta dan dunia. Bangsa-bangsa primitif menempati dunia bersama-sama dengan begitu banyak roh. Bangsa primitif ini mampu menjelaskan keterkaitan proses gerakan alam dengan gerakan roh-roh ini. Mereka juga memercayai bahwa manusia juga mengalami ’animasi’. Manusia memiliki jiwa yang bisa meninggalkan tempatnya dan memasuki makhluk lain. Karena itulah, manusia bisa menjelaskan mengenai mimpi, meditasi, atau alam bawah sadar. Animisme adalah suatu sistem pemikiran yang tidak hanya memberikan penjelasan atas suatu fenomena saja, tetapi memungkinkan manusia memahami keseluruhan dunia. Menurutfilosof lain seperti Tylor dan Comte, mereka menyebutkan bahwa animisme adalahtahap pertama pembentukan agama. Dalam istilah mereka, peradaban itu dimulaidengan adanya pemikiran animisme, kemudian berkembang menjadi agama.

Dalam pandangan Tylor, manusia memiliki substansi yang sama yaitu keinginan untuk mengetahui keberadaan di sekitarnya. Manusia primitif berusaha memahami dan menjelaskan berbagai fenomena-fenomena yang aneh dan suara-suara yang dahsyat melalui pemikirannya. Tentunya, pengetahuan yang mereka maksudkan bukan sekedar menyaksikan suatu fenomena yang aneh atau mendengarkan suara yang dahsyat, tapi pengetahuan itu dihasilkan ketika hal tersebut menjadi pandangan. Misalnya, jika sekedar mendengar petir, maka hal ini tidak bisa disebut sebagai pengetahuan. Tapi, mendengar petir dan meyakininya sebagai murka dari dzat tertentu, maka hal inilah yang disebut sebagai pengetahuan.

Dari pengalaman-pengalaman yang manusia dapatkan seperti di antara hidup dan mati atau di antara tidur dan sadar, ia kemudian membedakan adanya dua hal yang berbeda; yaitu ruh dan badan atau jiwa dan materi. Kemudian ia meyakini bahwa manusia memiliki dua keberadaan yang bisa berpisah dan bersatu lagi. Badan dianggap hidup jika ruh berada bersamanya. Kapan saja ruh berpisah dari badannya maka badan tersebut tidak memiliki aktivitas sama sekali, ruh-lah yang merupakan sumber kehidupan dan aktivitas manusia.

Keyakinan ini berlanjut menjadi khurafat atau takhayul. Kepercayaan bahwa ruh adalah sumber gerak manusia melahirkan pemikiran lain. Timbullah keyakinan bahwa ruh orang yang sudah meninggal bisa memasuki jasad manusia lain atau bahkan memasuki jasad binatang. Selain itu, lahir pula keyakinan bahwa ruh manusia bisa melakukan apapun terhadap manusia yang masih hidup atau alam di sekitarnya, apalagi jika ruh tersebut berasal dari jasad manusia yang terhormat.

Pemikiran Dinamisme
Manusia mulai menganalisa setiap peristiwa yang terjadi di sekitarnya. Sebelumnya, manusia primitif mulai mengeluarkan teori-teori tentang hakikat benda atau materi. Ia mulai menggabungkan antara keberadaan ruh manusia dengan keberadaan benda lain seperti air, udara, api, dan tanah.

Animisme berkembang lebih awal daripada dinamisme. Animisme menitikberatkan pada perkembangan ruh manusia. Mulai dari sini, manusia primitif menyimpulkan bahwa setiap materi yang memiliki sifat yang sama, maka memiliki substansi yang sama pula. Jika manusia mati dan hidup, tidur dan terjaga, kuat dan lemah, diam dan bergerak, kemudian manusia diyakini memiliki ruh, maka pepohonan, binatang, laut, api, matahari, bulan, dan materi-materi lainnya pun memiliki ruh seperti manusia.

Menurut mereka, setiap materi memiliki kesamaan sifat dengan manusia. Sebagai contoh, api memiliki sifat yang sama dengan manusia. Api memiliki kekuatan untuk membunuh atau melenyapkan apapun dengan panasnya sebagaimana manusia mampu membunuh binatang dengan kekuatan tangannya. Karena itulah, api mempunyai ruh. Bagi manusia primitif, menyembah api adalah proses menghormati keberadaan api itu sendiri. Penyembahan tersebut dilakukan agar tidak terjadi kebakaran seperti kebakaran hutan, sedangkan kebakaran diyakini sebagai bentuk kemurkaan api. Selanjutnya, berkembanglah paham banyak tuhan, banyak roh, banyak dewa, atau banyak kekuatan ghaib. Setiap kawasan bumi, hutan, sungai, laut, atau bahkan ruang angkasa, semuanya diyakini memiliki kekuatan tersendiri.

Sinkretisme agama dan sisa-sisa animisme-dinamisme
Animisme dan dinamisme adalah kepercayaan kuno yang tumbuh lebih awal sebelum kedatangan Islam di nusantara. Walaupun pada hakikatnya, agama Islam adalah kepercayaan yang pertama kali ada dalam kehidupan manusia. Nabi Adam adalah manusia pertama yang menganut Islam. Oleh karena itu, animisme dan dinamisme tidak lain adalah salah satu bentuk dari penyelewengan ajaran Allah. Namun bagaimanapun juga, penyebaran Islam di nusantara memang tidak bisa dipungkiri akan adanya perpaduan atau percampuradukan antara ajarannya yang agung dengan kepercayaan animisme dan dinamisme.

Dampak dari adanya sinkretisme agama ini terlihat nyata di sekeliling kita. Sebagai contoh, adanya penghormatan khusus terhadap roh nenek moyang yang menjadi leluhur kita. Atau adanya pemujaan khusus terhadap Ratu Pantai Selatan. Atau bahkan menyebarnya cerita-cerita khurafat yang berkembang di tengah-tengah masyarakat muslim. Selain itu, menyebarnya praktik sihir dan perdukunan adalah produk asli dari animisme dan dinamisme. Terlebih, sinkretisme telah melegalkan bahwa praktik perdukunan adalah ajaran Islam juga. Hal ini terlihat dengan meluasnya praktik-praktik sihir yang dilakukan oleh orang-orang yang bertitel ’kyai’. Semua ini adalah realita yang nyata akibat sinkretisme agama.

Sebenarnya, banyak beberapa sisa-sisa animisme dan dinamisme, terutama di nusantara, baik ajaran tersebut masih murni ataupun telah ada pembauran dengan Islam. Berikut beberapa contoh sisa-sisa animisme dan dinamisme:

Upacara dan Ritual Adat
Banyak masyarakat kita yang masih mempertahankan beberapa macam upacara atau ritual yang masih murni berkaitan dengan animisme dan dinamisme atau telah mengalami pembauran dengan Islam. Salah satu contohnya dalah upacara kelahiran dan kematian. Hampir di setiap daerah nusantara menggelar upacara kelahiran dan kematian dengan ritual-ritual berbeda. Contoh, di Aceh terdapat upacara Peugot Tangkai. Upacara ini adalah perajahan barang/benda dengan membacakan mantera untuk dipakai pada wanita hamil empat bulan.

Tentang acara ritual kematian dalam adat masyarakat Aceh yang sampai sekarang ini masih diamalkan seperti, apabila ada kematian di sebuah keluarga, maka semua pakaian dan kain-kain yang menyelimuti mayat tadi disimpan pada suatu tempat. Kain-kain ini disebut dengan reuhab. Biasanya disimpan di atas tempat tidur untuk selama empat puluh hari atau empat puluh empat hari. Setelah selesai upacara penguburan tadi, mulai malam pertama sampai dengan malam ketiga diadakan samadiah atau tahlil. Masih banyak lagi ritual-ritual aneh seperti membakar kemenyan pada malam jum’at kliwon dan selasa kliwon. Menyediakan sesaji pada hari kelahiran bayi. Di kamar bayi yang baru lahir digantungkan keris dan kain merah. Atau sesaji di bawah pohon beringin.

Kesenian Budaya
Di bumi nusantara ini, masih terdapat beberapa macam kesenian yang jelas berasal dari budaya animisme dan dinamisme. Satu contoh seperti Tarian Kuda Lumping di Jawa Barat. Biasanya, sebelum pertunjukkan dimulai, para peserta wajib dibekali mantera-mantera tertentu oleh sang dukun sebagai pengendali acara. Setelah itu, sang penari kuda kesurupan dan bertingkah aneh layaknya orang gila. Para penari itu terlihat lincah memainkan kuda mainan dan bahkan mereka makan pecahan kaca atau beberapa ekor ayam yang masih hidup. Para penari tidak merasakan sakit akibat pecahan kaca yang mereka makan atau merasa jijik dengan daging ayam yang dimakan hidup-hidup, semuanya karena ada roh lain yang merasuk dalam diri mereka. Roh itulah (jin) yang mengendalikan si penari.

Mitos
Cerita-cerita mitos yang menyesatkan memang masih merebak luas di tengah masyarakat. Masih banyak yang percaya bahwa ruh orang yang mati terbunuh akan menjelma menjadi hantu. Ada yang menyebutnya dengan istilah pocong, genderewo, dan lain-lain. Yang pasti, hantu tersebut akan gentayangan ke setiap tempat untuk membalas dendam. Jika yang mati adalah orang jahat, maka ia akan menjelma menjadi babi atau kera. Jelmaan ini akan mengganggu warga sekitar yang masih hidup.

Lebih lanjut, terdapat pula sisa-sisa animisme dan dinamisme yang berkembang. Seperti, mitos bulan Safar yang dianggap membawa sial. Mitos ini sangat dikenal oleh masyarakat kita, terutama masyarakat muslim. Adanya mitos demikian, sehingga terdapat ritual tertentu yang dijalankan untuk menolak bala di bulan Safar.

Di masyarakat Parahyangan dan Jawa, tersebar mitos-mitos yang berkembang sesuai dengan perkembangan budayanya. Dalam konsep ketuhanan orang Sunda sebelum Hindu, Hyang (sanghyang, sangiang) diyakini sebagai Sang Pencipta (Sanghyang Keresa) dan Yang Esa (Batara Tunggal) yang menguasai segala macam kekuatan, kekuatan baik ataupun kekuatan jahat yang dapat mempengaruhi roh-roh halus yang sering menetap di hutan, sungai, pohon, atau di tempat-tempat dan benda-benda lainnya. Ketika muncul proses Islamisasi di Nusantara, istilah sembahyang pun lahir dari tradisi menyembah Hyang (Yang Tunggal).

>Animisme dan Dinamisme

>

Nguluruk tanpa wadya bala, Mabur tanpa lar, Mletik tanpa sutang, 
Perang tanpa tanding, Menang tanpa ngasurakan, Mulya tanpa punggawa, Sugih tanpa banda, Sanjata kalimasada, Digdaya tanpa aji. Allahu Akbar.
by. Kang Mas Muksi
[zonadiskusi.blogspot.com]

Pengertian Animisme

Kata animisme berasal dari bahasa latin, yaitu anima yang berarti ‘roh’. Kepercayaan animisme adalah kepercayaan kepada makhluk halus dan roh. Keyakinan ini banyak dianut oleh bangsa-bangsa yang belum bersentuhan dengan agama wahyu. Paham animisme mempercayai bahwa setiap benda di bumi ini (seperti laut, gunung, hutan, gua, atau tempat-tempat tertentu), mempunyai jiwa yang mesti dihormati agar jiwa tersebut tidak mengganggu manusia, atau bahkan membantu mereka dalam kehidupan ini.

Banyak kepercayaan animisme yang berkembang di masyarakat. Seperti, kepercayaan masyarakat Nias yang meyakini bahwa tikus yang sering keluar masuk rumah adalah jelmaan dari roh wanita yang meninggal dalam keadaan melahirkan. Atau, keyakinan bahwa roh orang yang sudah meninggal bisa masuk kedalam jasad binatang lain, seperti babi hutan dan harimau. Biasanya, roh tersebut akan membalas dendam terhadap orang yang pernah menyakitinya ketika hidup. Kepercayaan semacam ini hampir sama dengan keyakinan reinkarnasi. Reinkarnasi sendiri tidak lain adalah pemahaman masyarakat Hindu dan Budha yang percaya bahwa manusia yang sudah mati bisa kembali lagi ke alam dunia dalam wujud yang lain. Jika orang tersebut baik selama hidupnya, biasanya ia akan ber-reinkarnasi dalam wujud merpati. Namun, jika dikenal dengan perangainya yang buruk, maka ia akan kembali hidup dalam wujud seekor babi.

Pengertian Dinamisme
Perkataan dinamisme berasal dari bahasa Yunani, yaitu dunamos, sedangkan dalam bahasa Inggris berarti dynamic dan diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia dengan arti kekuatan, daya, atau kekuasaan. Definisi dari dinamisme memiliki arti tentang kepercayaan terhadap benda-benda di sekitar manusia yang diyakini memiliki kekuatan ghaib.

Dalam Ensiklopedi umum, dijumpai defenisi dinamisme sebagai kepercayaan keagamaan primitif yang ada pada zaman sebelum kedatangan agama Hindu di Indonesia. Dinamisme disebut juga dengan nama preanimisme, yang mengajarkan bahwa tiap-tiap benda atau makhluk mempunyai daya dan kekuatan. Maksud dari arti tadi adalah kesaktian dan kekuatan yang berada dalam zat suatu benda dan diyakini mampu memberikan manfaat atau marabahaya. Kesaktian itu bisa berasal dari api, batu-batuan, air, pepohonan, binatang, atau bahkan manusia sendiri.

Dinamisme lahir dari rasa kebergantungan manusia terhadap daya dan kekuatan lain yang berada di luar dirinya. Setiap manusia akan selalu merasa butuh dan harap kepada zat lain yang dianggapnya mampu memberikan pertolongan dengan kekuatan yang dimilikinya. Manusia tersebut mencari zat lain yang akan ia sembah yang dengannya ia merasa tenang jika ia selalu berada di samping zat itu. Sebagai contoh, ketika manusia mendapatkan bahwa api memiliki daya panas, maka ia akan menduga bahwa apilah yang paling berhak ia sembah karena api telah memberikan pertolongan kepada mereka ketika mereka merasa dingin. Ia mengira bahwa api memiliki kekuatan misteri yang tidak mungkin dimiliki oleh manusia sehingga ia akan menyembahnya. Atau contoh lainnya, seperti penyembahan masyarakat Jepang terhadap matahari. Mereka sangat mengagungkan dan menghormati matahari karena mereka percaya bahwa matahari-lah yang pantas disembah disebabkan kekuatan sinarnya yang memancar ke seluruh dunia. Karena sebab itulah, mereka menyembah sesuatu selain Allah. Mereka menyembah Allah karena mereka bodoh dan jahil dalam mengenal Tuhan.

Sejarah Lahirnya Paham Animisme dan Dinamisme
Keberadaan paham atau aliran animisme dan dinamisme ini tidak terlepas dari sejarah bangsa Indonesia. Sebagaimana telah diketahui bersama bahwa Hindu dan Budha telah hadir lebih awal dalam peradaban nusantara. Masyarakat kita telah mengenal kedua agama budaya daripada agama Islam. Namun, sebelumnya ada periode khusus yang berbeda dengan zaman Hindu-Budha. Masa itu adalah masa pra-sejarah. Zaman ini disebut sebagai zaman yang belum mengenal tulisan. Pada saat itu, masyarakat sekitar hanya menggunakan bahasa isyarat sebagai alat komunikasi.

Di zaman itulah, masyarakat belum mengenal agama. Mereka belum mengerti tentang baik dan buruk. Mereka juga belum mengerti tentang aturan hidup karena tidak ada kitab suci atau undang-undang yang menuntun kehidupan mereka. Tidak ada yang istimewa pada zaman ini kecuali kepercayaan primitif mereka tentang animisme dan dinamisme. Disebutkan oleh para sejarawan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan tengah benua Asia. Ada yang mengatakan bahwa mereka bersebelahan dengan masyarakat Tiongkok. Ada juga yang menyebut nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan selatan Mongol. Yang pasti, para sejarawan tersebut sepakat bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari kawasan Asia.

Menurut sejarah, diceritakan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia tersebut berpindah-pindah mengikuti aliran sungai di India. Sampai pada abad ke-40 SM, mereka pindah dan kemudian menetap di kawasan nusantara. Mereka tersebar di sepanjang pesisir pulau Sumaterera dan Jawa. Ada juga yang menempati daerah pedalaman Kalimantan dan Sulawesi. Penyebaran ini tidak terjadi dengan proses yang cepat. Pertumbuhan masyarakatnya pun tidak begitu pesat. Hal ini disebabkan karena sedikitnya alat transportasi untuk menghubungkan satu pulau dengan pulau yang lain. Ditambah dengan tidak adanya bahasa yang disepakati antara mereka sehingga menyulitkan mereka dalam berkomunikasi dengan pihak luar.

Nenek moyang bangsa Indonesia ini tidak hanya membawa barang-barang kuno sebagai perbekalan hidup mereka. Di samping itu, mereka juga membawa budaya, tradisi, ataupun kepercayaan yang sebelumnya telah mereka dapati dari bangsa lain di luar nusantara. Menurut sejarah, banyak terjalin interaksi di antara manusia saat itu. Mereka yang dulu mendiamai bumi nusantara telah menjalin interaksi dengan bangsa Tiongkok, Mongol, Aria, dan suku-suku di kawasan India. Dari interaksi inilah, nenek moyang Indonesia banyak mengadopsi pemikiran dan kepercayaan dari bangsa luar, seperti Cina dan India.

Walaupun Hindu dan Budha belum menguasai bumi nusantara, banyak di antara mereka yang sudah melakukan proses ritual-ritual tertentu. Kepercayaan animisme dan dinamisme telah tumbuh dan berkembang pesat di sekitar lingkungan mereka. Dari kepercayaan inilah, mereka membangun sebuah masyarakat. Mereka mengangkat seorang kepala adat sebagai pemimpin. Baik pemimpin kemasyarakatan ataupun pemimpin dalam proses-proses ritual.

Kepercayaan animisme dan dinamisme itu didapat dari pengaruh bangsa lain yang telah menjalin interaksi dengan mereka. Ada yang mengatakan bahwa paham ini berasal dari ajaran Taonisme yang lahir di kawasan Tiongkok. Ada juga yang mengatakan bahwa ia lahir dari ajaran bangsa Aria. Yang pasti, saat itu masyarakat awal Indonesia sudah mengenal istilah dewa, roh jahat dan roh baik, dan kesaktian atau kekuatan luar biasa. Misalnya, mereka sudah percaya pada kekuatan matahari dan bulan atau disebut dengan kepercayaan pada Adityachandra.

Tidak hanya itu, masyarakat awal Indonesia juga sudah mengenal tentang bagaimana cara menghormati orang yang sudah mati. Kepercayaan bahwa manusia yang hidup masih bisa menjalin komunikasi dengan para leluhur mereka yang sudah mati. Untuk itulah, mereka melakukan ritual-ritual tertentu dalam rangka menghormati arwah para leluhur dan menjauhkan diri dari roh jahat. Setiap benda yang dianggap ajaib atau mengesankan, maka mereka akan menganggapnya sebagai benda yang memiliki kesaktian. Matahari dipercaya sebagai dewa, bulan diyakini sebagai dewi, langit dianggap sebagai kerajaan, bumi beserta segala isinya disebut sebagai pelindung atau pengawal manusia.

Jika ditelusuri, kepercayaan semacam ini tidak hanya berkembang di Indonesia. Di Jepang atau Cina misalnya, masih banyak masyarakat setempat yang menganut paham animisme dan dinamisme. Begitupun dengan masyarakat India. Bahkan, sebagian masyarakat Eropa dan Asia Barat pun masih percaya pada animisme dan dinamisme. Warga Jepang masih menganut paham Shinto. Mereka sangat menghormati matahari. Masyarakat Cina menganut Konghucu, mereka menyembah para dewa langit dan bumi. Yang dan Ying disebut-sebut sebagai Tuhan. Di India, setiap binatang tertentu seperti sapi memiliki kekuatan. Sapi adalah binatang suci bagi masyarakat India, bahkan pemerintah setempat melarang penyembelihan sapi.

Di kawasan Jazirah Arab, sebagian masyarakat masih percaya pada kekuatan sungai Nil atau kesaktian padang Sahara. Fir’aun masih diyakini sebagi sosok yang masih memiliki kekuatan walaupun jasadnya telah rusak. Bahkan di Eropa, kepercayaan terhadap dewa-dewa Yunani atau roh-roh jahat seperti vampir dan zhombie, masih ramai diyakini oleh mereka. Dari semua penelusuran ini dapat disimpulkan bahwa lahirnya kepercayaan animisme dan dinamisme di Indonesia adalah berasal dari pengaruh bangsa lain.

Teori-Teori Animisme dan Dinamisme
Banyak para pemikir atau kalangan intelektual yang berbicara tentang teori-teori animisme dan dinamisme. Mereka menjadikan paham atau aliran ini sebagai bahan perbincangan dan penelitian sehingga animisme dan dinamisme mendapatkan perhatian di tingkat akademisi seperti perguruan tinggi. Walau tidak ada mata kuliah khusus yang menjadikan animisme dan dinamisme sebagai pembelajaran, namun pembahasan tentang hal ini marak dibicarakan.

Pemikiran Animisme
Sigmund Freud, psikolog sekuler, mengatakan bahwa Animisme menjelaskan konsep-konsep psikis teori tentang keberadaan spiritual secara umum. Animisme sebenarnya berasal dari wawasan bangsa-bangsa primitif yang luar biasa tentang alam semesta dan dunia. Bangsa-bangsa primitif menempati dunia bersama-sama dengan begitu banyak roh. Bangsa primitif ini mampu menjelaskan keterkaitan proses gerakan alam dengan gerakan roh-roh ini. Mereka juga memercayai bahwa manusia juga mengalami ’animasi’. Manusia memiliki jiwa yang bisa meninggalkan tempatnya dan memasuki makhluk lain. Karena itulah, manusia bisa menjelaskan mengenai mimpi, meditasi, atau alam bawah sadar. Animisme adalah suatu sistem pemikiran yang tidak hanya memberikan penjelasan atas suatu fenomena saja, tetapi memungkinkan manusia memahami keseluruhan dunia. Menurutfilosof lain seperti Tylor dan Comte, mereka menyebutkan bahwa animisme adalahtahap pertama pembentukan agama. Dalam istilah mereka, peradaban itu dimulaidengan adanya pemikiran animisme, kemudian berkembang menjadi agama.

Dalam pandangan Tylor, manusia memiliki substansi yang sama yaitu keinginan untuk mengetahui keberadaan di sekitarnya. Manusia primitif berusaha memahami dan menjelaskan berbagai fenomena-fenomena yang aneh dan suara-suara yang dahsyat melalui pemikirannya. Tentunya, pengetahuan yang mereka maksudkan bukan sekedar menyaksikan suatu fenomena yang aneh atau mendengarkan suara yang dahsyat, tapi pengetahuan itu dihasilkan ketika hal tersebut menjadi pandangan. Misalnya, jika sekedar mendengar petir, maka hal ini tidak bisa disebut sebagai pengetahuan. Tapi, mendengar petir dan meyakininya sebagai murka dari dzat tertentu, maka hal inilah yang disebut sebagai pengetahuan.

Dari pengalaman-pengalaman yang manusia dapatkan seperti di antara hidup dan mati atau di antara tidur dan sadar, ia kemudian membedakan adanya dua hal yang berbeda; yaitu ruh dan badan atau jiwa dan materi. Kemudian ia meyakini bahwa manusia memiliki dua keberadaan yang bisa berpisah dan bersatu lagi. Badan dianggap hidup jika ruh berada bersamanya. Kapan saja ruh berpisah dari badannya maka badan tersebut tidak memiliki aktivitas sama sekali, ruh-lah yang merupakan sumber kehidupan dan aktivitas manusia.

Keyakinan ini berlanjut menjadi khurafat atau takhayul. Kepercayaan bahwa ruh adalah sumber gerak manusia melahirkan pemikiran lain. Timbullah keyakinan bahwa ruh orang yang sudah meninggal bisa memasuki jasad manusia lain atau bahkan memasuki jasad binatang. Selain itu, lahir pula keyakinan bahwa ruh manusia bisa melakukan apapun terhadap manusia yang masih hidup atau alam di sekitarnya, apalagi jika ruh tersebut berasal dari jasad manusia yang terhormat.

Pemikiran Dinamisme
Manusia mulai menganalisa setiap peristiwa yang terjadi di sekitarnya. Sebelumnya, manusia primitif mulai mengeluarkan teori-teori tentang hakikat benda atau materi. Ia mulai menggabungkan antara keberadaan ruh manusia dengan keberadaan benda lain seperti air, udara, api, dan tanah.

Animisme berkembang lebih awal daripada dinamisme. Animisme menitikberatkan pada perkembangan ruh manusia. Mulai dari sini, manusia primitif menyimpulkan bahwa setiap materi yang memiliki sifat yang sama, maka memiliki substansi yang sama pula. Jika manusia mati dan hidup, tidur dan terjaga, kuat dan lemah, diam dan bergerak, kemudian manusia diyakini memiliki ruh, maka pepohonan, binatang, laut, api, matahari, bulan, dan materi-materi lainnya pun memiliki ruh seperti manusia.

Menurut mereka, setiap materi memiliki kesamaan sifat dengan manusia. Sebagai contoh, api memiliki sifat yang sama dengan manusia. Api memiliki kekuatan untuk membunuh atau melenyapkan apapun dengan panasnya sebagaimana manusia mampu membunuh binatang dengan kekuatan tangannya. Karena itulah, api mempunyai ruh. Bagi manusia primitif, menyembah api adalah proses menghormati keberadaan api itu sendiri. Penyembahan tersebut dilakukan agar tidak terjadi kebakaran seperti kebakaran hutan, sedangkan kebakaran diyakini sebagai bentuk kemurkaan api. Selanjutnya, berkembanglah paham banyak tuhan, banyak roh, banyak dewa, atau banyak kekuatan ghaib. Setiap kawasan bumi, hutan, sungai, laut, atau bahkan ruang angkasa, semuanya diyakini memiliki kekuatan tersendiri.

Sinkretisme agama dan sisa-sisa animisme-dinamisme
Animisme dan dinamisme adalah kepercayaan kuno yang tumbuh lebih awal sebelum kedatangan Islam di nusantara. Walaupun pada hakikatnya, agama Islam adalah kepercayaan yang pertama kali ada dalam kehidupan manusia. Nabi Adam adalah manusia pertama yang menganut Islam. Oleh karena itu, animisme dan dinamisme tidak lain adalah salah satu bentuk dari penyelewengan ajaran Allah. Namun bagaimanapun juga, penyebaran Islam di nusantara memang tidak bisa dipungkiri akan adanya perpaduan atau percampuradukan antara ajarannya yang agung dengan kepercayaan animisme dan dinamisme.

Dampak dari adanya sinkretisme agama ini terlihat nyata di sekeliling kita. Sebagai contoh, adanya penghormatan khusus terhadap roh nenek moyang yang menjadi leluhur kita. Atau adanya pemujaan khusus terhadap Ratu Pantai Selatan. Atau bahkan menyebarnya cerita-cerita khurafat yang berkembang di tengah-tengah masyarakat muslim. Selain itu, menyebarnya praktik sihir dan perdukunan adalah produk asli dari animisme dan dinamisme. Terlebih, sinkretisme telah melegalkan bahwa praktik perdukunan adalah ajaran Islam juga. Hal ini terlihat dengan meluasnya praktik-praktik sihir yang dilakukan oleh orang-orang yang bertitel ’kyai’. Semua ini adalah realita yang nyata akibat sinkretisme agama.

Sebenarnya, banyak beberapa sisa-sisa animisme dan dinamisme, terutama di nusantara, baik ajaran tersebut masih murni ataupun telah ada pembauran dengan Islam. Berikut beberapa contoh sisa-sisa animisme dan dinamisme:

Upacara dan Ritual Adat
Banyak masyarakat kita yang masih mempertahankan beberapa macam upacara atau ritual yang masih murni berkaitan dengan animisme dan dinamisme atau telah mengalami pembauran dengan Islam. Salah satu contohnya dalah upacara kelahiran dan kematian. Hampir di setiap daerah nusantara menggelar upacara kelahiran dan kematian dengan ritual-ritual berbeda. Contoh, di Aceh terdapat upacara Peugot Tangkai. Upacara ini adalah perajahan barang/benda dengan membacakan mantera untuk dipakai pada wanita hamil empat bulan.

Tentang acara ritual kematian dalam adat masyarakat Aceh yang sampai sekarang ini masih diamalkan seperti, apabila ada kematian di sebuah keluarga, maka semua pakaian dan kain-kain yang menyelimuti mayat tadi disimpan pada suatu tempat. Kain-kain ini disebut dengan reuhab. Biasanya disimpan di atas tempat tidur untuk selama empat puluh hari atau empat puluh empat hari. Setelah selesai upacara penguburan tadi, mulai malam pertama sampai dengan malam ketiga diadakan samadiah atau tahlil. Masih banyak lagi ritual-ritual aneh seperti membakar kemenyan pada malam jum’at kliwon dan selasa kliwon. Menyediakan sesaji pada hari kelahiran bayi. Di kamar bayi yang baru lahir digantungkan keris dan kain merah. Atau sesaji di bawah pohon beringin.

Kesenian Budaya
Di bumi nusantara ini, masih terdapat beberapa macam kesenian yang jelas berasal dari budaya animisme dan dinamisme. Satu contoh seperti Tarian Kuda Lumping di Jawa Barat. Biasanya, sebelum pertunjukkan dimulai, para peserta wajib dibekali mantera-mantera tertentu oleh sang dukun sebagai pengendali acara. Setelah itu, sang penari kuda kesurupan dan bertingkah aneh layaknya orang gila. Para penari itu terlihat lincah memainkan kuda mainan dan bahkan mereka makan pecahan kaca atau beberapa ekor ayam yang masih hidup. Para penari tidak merasakan sakit akibat pecahan kaca yang mereka makan atau merasa jijik dengan daging ayam yang dimakan hidup-hidup, semuanya karena ada roh lain yang merasuk dalam diri mereka. Roh itulah (jin) yang mengendalikan si penari.

Mitos
Cerita-cerita mitos yang menyesatkan memang masih merebak luas di tengah masyarakat. Masih banyak yang percaya bahwa ruh orang yang mati terbunuh akan menjelma menjadi hantu. Ada yang menyebutnya dengan istilah pocong, genderewo, dan lain-lain. Yang pasti, hantu tersebut akan gentayangan ke setiap tempat untuk membalas dendam. Jika yang mati adalah orang jahat, maka ia akan menjelma menjadi babi atau kera. Jelmaan ini akan mengganggu warga sekitar yang masih hidup.

Lebih lanjut, terdapat pula sisa-sisa animisme dan dinamisme yang berkembang. Seperti, mitos bulan Safar yang dianggap membawa sial. Mitos ini sangat dikenal oleh masyarakat kita, terutama masyarakat muslim. Adanya mitos demikian, sehingga terdapat ritual tertentu yang dijalankan untuk menolak bala di bulan Safar.

Di masyarakat Parahyangan dan Jawa, tersebar mitos-mitos yang berkembang sesuai dengan perkembangan budayanya. Dalam konsep ketuhanan orang Sunda sebelum Hindu, Hyang (sanghyang, sangiang) diyakini sebagai Sang Pencipta (Sanghyang Keresa) dan Yang Esa (Batara Tunggal) yang menguasai segala macam kekuatan, kekuatan baik ataupun kekuatan jahat yang dapat mempengaruhi roh-roh halus yang sering menetap di hutan, sungai, pohon, atau di tempat-tempat dan benda-benda lainnya. Ketika muncul proses Islamisasi di Nusantara, istilah sembahyang pun lahir dari tradisi menyembah Hyang (Yang Tunggal).

Menguak Rahasia Kekuatan Jimat & Pusaka

by. Ahmad Fatahillah
[fatsheringilmiah.blogspot.com]

Apakah anda memiliki jimat berupa akik? Berupa mutiara, rajah atau berupa keris sakti. Kalo anda memiliki jimat seperti itu, saya ucapkan selamat!. Tetapi, bagi anda yang tidak memiliki jimat apapun, saya juga ucapkan selamat untuk anda karena sebentar lagi anda akan menemukan kekuatan jimat sejati. Anda akan mengetahui rahasia kekuatannya. Untuk itu, ikutilah pembahasan berikut ini !

Dewasa ini, masih dalam masyarakat kita banyak orang percaya pada jimat (azimah), termasuk anda. Dalam pengertian umum, kata Jimat banyak yang mengatakan dari kata Azimah; dari bahasa Arab yang artinya “ketentuan”. Istilah ini juga biasa digunakan dalam ilmu fiqih azimah yang berarti ketentuan dari Allah swt yang sudah tertulis di dalam Al-quran dan al-hadist. Namun, yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana dapat dipakai untuk kata jimat.? Hal ini karena, kata azimat mengalami integralisasi makna dari sebuah ketentuan yang mengikat secara syar’i berubah menjadi hal yang identik memiliki kekuatan megis. Laik halnya Al-Quran, sebagian orang muslim mengatakan sebuah Azimah, karena diyakini, yang disertai dengan keimanan kepada Allah SWT juga, memiliki kekuatan luar biasa, karena Al-quran menjadi mu’jizat Muhammad SAW untuk mengalahkan musuh-musuhnya.

Pada saat ini, Al-quran secara proporsional masih menempati urutan pertama yang memegang kekuatan megis, terlepas dari yang meyakini atau yang tidak, karena di dalam Al-quran sendiri disebutkan dalam beberapa ayat yang menjelaskan Al-quran memiliki kelebihan-kelebihan yang tidak dimiliki oleh benda-benda yang lain. Dan dapat mengalahkan kesaktian model apapun yang pernah di miliki oleh manusia. Serta kelebihan lainya yang belum diketahui banyak orang.

Kembali pada pembahasan soal Azimah. Dalam diskursus modern, kata azimah disamakan dengan “jimat”, yaitu sebuah benda tertentu yang diyakini menyimpan energi megis yang mampu untuk membantu para pemiliknya dalam memenuhi segala macam keperluan. Dalam hal ini, azimat diyakini memiliki kekuatan-kekuatan tertentu yang dapat dijadikan sarana yang unik untuk mewujudkan keinginan manusia. Seperti dapat mendatangkan keberuntungan dan menjauhkan kesialan, serta beberapa keampuhan magic lainnya misalkan mendatangkan jodoh, rezeki melimpah, pelaris, benteng rumah, dsb.

Dalam bentuknya, azimah biasanya berupa batu ajaib, keris, rajah (kolaborasi dari beberapa huruf dan angka arab), sabuk, cincin, gelang, dan banyak sekali macam lainnya. Berikut adalah sebagian contoh bentuk jimat ;

Gb. Macam-macam jimat/benda bertuah

Tidak dapat dipungkiri lagi, kepercayaan masyarakat akan kehadiran sebuah jimat dalam kehidupan kita ini adalah warisan dari nenek moyang bangsa kita sejak ribuan tahun yang lalu. Dahulu kala banyak orang sakti membuat keris yang kemudian diberi kekuatan megic mesterius dan mengerikan. Keris semacam ini pada umunya memiliki umur panjang dari pada pemiliknya (red-si pembuat) serta menjadi pembicaraan umum dari masa ke masa, contohnya adalah kerisnya empu Gandring dan keris-keris yang lain.

Semua jimat yang memiliki kekuatan megic tersebut yang menarik perhatian sekaligus mengundang banyak pertanyaan mendasar adalah bagaimana hakikat kekuatan jimat itu, dari mana asalnya kekuatan yang ada tersebut, bagaimana cara memasukkannya ke dalam jimat, bagaimana pada dasarnya kekuatan jimat itu ada, dan yang paling urgen adalah apakah kekuatannya akan tetap bertahan atau bisa hilang.

Hakikat kekuatan mistic yang ada dalam segala macam jimat selama ini belum banyak yang mengetahuinya. Hanya sekedar meyakini bahwa benda-benda itu memiliki kekuatan megic dan mistic yang dapat membantu si pembuat dan pemiliknya untuk mendatangkan segala macam kebutuhan. Atau paling tidak, masyarakat percaya energi atau kekuatan mistik itu memang ada dalam sebuah benda hingga akhirnya dapat terlihat sakti dan sebagainya. Akan tetapi, masyarakat tidak pernah mencari informasi untuk mengetahui rahasia dasar dari kekuatan jimat-jimat itu. Misalkan, bagaimana ia bisa memiliki kekuatan gaib dan mistik seperti itu, kenapa bisa mendatangkan keberuntungan, mendatangkan jodoh, rezeki, menghindarkan dari balak, bahkan konon ada yang bisa menghilang dan muncul lagi. Bagaimana itu semua bisa terjadi? Rekayasakah atau memang benar ada dan patut dihargai.

Apabila kita bandingkan dengan pemahaman model islam yang berkembang selama ini, umat selalu diarahkan agar hanya meyakini bahwa di dalam beribadah, berdoa, menggapai cita-cita, mendatangkan kedamaian, keberuntungan dan menghindarkan dari balak, adalah Allah SWT. Dan apapun yang kita andalkan selain-Nya adalah kebohongan yang nyata. Meskipun itu pada beberapa kasus mengatakan bahwa dengan adanya sebuah jimat hanyalah dijadikan sarana untuk membantu, bukan untuk dipuja atau yang lain, akan tetapi tetap saja ia jimat yang dipercaya dapat menjadi perantara Allah swt untuk mendatangkan apa yang kita inginkan. Dan masyarakat kayaknya masih minim untuk memahami dasar seperti ini.

Di satu sisi yang lain, selama ini belum terdapat orang yang secara umum membeberkan rahasia kekuatannya. Para dukun tidak pernah memberitahukannya, (atau jangan-jangan mereka juga tidak tahu). Para Kyai dan ulama’ juga belum pernah memberitahukannya pula. Dan selama ini juga belum ada ilmuan atau tokoh intelektual yang menjelaskan. Jadi, mungkin Jawaban yang tepat untuk semua rahasianya adalah Wallahua’lam. Hanya Allah swt yang lebih mengetahui. Itu adalah jawaban yang benar dan singkat yang keluar dari mulut orang bodoh karena jauh dari mengkaji lebih jauh tentang semua rahasia yang terbentang di jagat ini. Jadi, singkatnya kita akan menelusuri jejak rahasia kekutan gaib dan mistik itu dengan akal kita. Kedengarannya mustahil tapi itulah yang akan kita lakukan saat ini. Ikuti pembahasannya dengan seksama!

Tulisan sederhana yang sedang anda baca ini akan mencoba menguraikan hakikat kekuatan jimat, namun sebelum dilanjutkan, seperti biasa kami hanyalah manusia yang jauh dari pengetahuan suci dan sejati, oleh karena itu tulisan yang menguraikan tentang rahasia kekuatan jimat ini belum tentu benar seratus persen, karena toh masih banyak rahasia yang terselubung dari jutaan lautan rahasia Ilahi yang maha luas ilmu-Nya. Disini, kami hanya mencoba membeberkannya sebatas yang kami ketahui dari pandangan ilmiah, psikologi, mistik dan tasawuf.

Tujuan dari penulisan ini adalah agar masyarakat dapat menghayati betul rahasia dari inti rahasia kekuatan jimat ini yang pada dasarnya adalah kembali pada Allah SWT. Dan, agar tidak mudah percaya dengan kekuatan-kekuatan jimat yang bakal malah menjerumuskan manusia ke lembah kemusyrikan, berdoa selain pada Allah SWT, percaya tidak pada Allah melainkan pada jimat yang merupakan makhluk lemah dan tidak memiliki kekuatan sama sekali, dsb.

Kebanyakan diri kita, biasanya, jika diberi jimat keberuntungan akan sangat senang sekali, tetapi tidak merasakan bahwa dibalik kesenangan kita itu terdapat benih-benih kemusyrikan yang samar dan jika tidak ditanggulangi segera dengan pemahaman yang memadai soal itu, maka bisa menjadikan percaya pada jimat yang akhirnya dapat menjebloskan manusia ke dalam kemusyrikan dan kekafiran. Na’udzubillah.

Ironisya, sekarang masih ada juga orang menjual jimat yang katanya dapat mendatangkan segala macam hajat, dan berhasil apa yang diimpikan. Dan kita sebagai orang awam, terkadang masih suka percaya. Padahal kalo boleh anda tahu, bahwa jimat yang dijual itu belum tentu sehebat yang kita pikirkan. Bisa saja Itu hanyalah bualan-bualan dari si penjual untuk meyakinkan pembeli agar dagangannya laku. Oleh karena itu, si penjual menggunakan trik yang dapat memicu psikologi pembeli agar percaya betul yang akhirnya terjadi transaksi.

Nah, dengan demikian untuk mengetahui rahasia ini lebih jauh, kita pikirkan bersama. Kekuatan jimat pada dasarnya dapat dilihat dari dua segi, pertama dari kekuatan yang ditimbulkan oleh pembuatnya dan yang kedua dari si pemiliknya (bukan pembuatnya). Dan satu-satunya faktor yang dapat merubah sebuah benda memiliki kekuatan magic adalah orangnya sendiri yang dapat dilihat dari pemilik sekaligus pembuatnya atau hanya sekedar dari pemiliknya tapi bukan si pembuatnya.

Kenapa orang (atau diri kita) merupakan faktor utama untuk menjadikan sebuah benda menjadi bertuah, hebat, ajaib, mistik dll. Ya, Karena memang dasar kekuatan jimat itu muncul dari jiwa manusia itu sendiri yang melalui proses transferisasi atau pemindahan kekuatan dari dalam diri manusia (dengan segenap kekuatan pikiran dan jiwanya) ke benda yang menjadi obyeknya yang kemudian banyak orang lain juga membuktikan keampuhannya yang akhirnya menjadilah apa yang dinamakan jimat. Dengan kata lain, kekuatan yang ada pada benda (jimat tsb) hanyalah imbas dari diri manusia itu sendiri. Lalu bagaimana dengan benda yang katanya ada penghuni jinnya itu? Seperti keris yang konon ada khadamnya atau akik yang juga begitu. Ini akan di bahas di bawah, untuk sementara kita bahas dasar-dasarnya terlebih dahulu. [Baca Seri Materi Pelajaran : Menguak Dunia Jin & Khodam]

Kembali pada pembahasan bahwa kekuatan jimat adalah imbas dari kekuatan yang berasal dari diri kita sendiri. Kenapa berfaham seperti ini, apakah ini Cuma ide-ide yang konyol, dan hanya bicara tanpa jluntrungnya? Saya katakan tidak akan tetapi Pemahaman seperti ini mudah saja untuk dijelaskan.

Pertama, kita ketahui dalam sains modern tentang pikiran dan otak, bahwa pikiran atau otak manusia memancaran gelombang energi dengan potensi tinggi dan terkuat di alam semesta. Gelombang energi ini yang akan membuahkan sistem kejiwaan seseorang yang juga merasuk serta menyatu dengan diri kita. Dari energi yang dimiliki manusia inilah pada dasarnya yang ditransfer ke obyek lain berupa apapun itu tanpa dibatasi ruang dan waktu; misalkan kepada orang juga, binatang, termasuk juga keris, rajah, akik, gelang, dll. Didukung pula dengan dasar kekuatan bathin dan pikiran seseorang, maka gelombang energi yang ditransfer juga akan tampak semakin besar.

Kedua, semua benda juga memiliki gelombang frekuensi energi tertentu yang dapat diketahui oleh kita baik secara langsung maupun tidak. Frekuensi energi ini biasanya disebut “aura”. Pada diri manusia juga memiliki aura bahkan jauh lebih besar kekuatannya bila dibandingkan dengan benda-benda lain di alam semesta. Dan kekuatannya juga bersifat aktif dapat dikontrol oleh pemiliknya, sedangkan benda lain, sifat energi (aura) yang dimilikinya bersifat pasif. Hal ini karena tingkat optimalisasi makhluk tertinggi adalah manusia, sedangkan banda-benda (red_makhluk) lain satu tingkat di bawah manusia dan seterusnya ke bawah.

Ketiga, adanya resonansi yang terjadi antara energi benda dengan energi yang dipancarkan dari pikiran seseorang, yang akhirnya membuahkan energi baru yang memiliki efek nyata. Pandangan semacam ini berawal dari bukti ilmiah bahwa semua materi yang ada di alam semesta ini dapat terpengaruh oleh daya energi yang ditimbulkan dari pikiran dan persaan seseorang. Misalkan air, air merupakan materi di alam semseta yang memiliki kapasitas paling tinggi yang mudah dipengaruhi oleh pikiran dan perasaan manusia. Anda pernah tahu penelitian yang dilakukan orang Jepang? Dr. Imoto yang menemukan mutiara air dalam ukuran mikro, di mana air tersebut setelah diberikan sugesti berupa doa-doa atau kata-kata positif. Akhirnya air tersebut sangat berbeda sebelum dan sesudah diberi kata-kata positif. Hal ini telah menunjukkan dengan sangat kuat bahwa air adalah benda yang sangat responsif kepada apapun yang terjadi pada lingkungannya. Jika lingkungannya jelek maka komposisi dan zat yang dikandungnya akan mengikuti jelek. Sebaliknya, apabila lingkungannya baik maka kondisi zat dan komposisinya berubah seperti itu pula. Gambar di bawah ini adalah air yang molekulnya telah berubah bentuk dari molekul air biasa ke molekul mutiara air yang sangat indah. Coba anda perhatikan dengan seksama !!!

Ini bukanlah rekayasa. Gambar di atas merupakan eksperiment air yang dilakukan Dr. Imoto dari Jepang, tampak molekul air yang berubah menjadi seperti mutiara yang berkilauan dengan berbagai macam bentuknya sesuai dengan sugeti atau kata-kata positif yang dilontarkannya seperti kata “cinta, sayang, damai, kasih, terhormat dan doa-doa”. Pemberian sugesti atau kata-kata positif yang Imota lakukan dengan membisikkan langsung ke air, dengan memberikan tulisan dan ditempel ke botol airnya, atau hanya dengan perasaan yang positif saja. Disamping itu, Imota juga mencoba memberikan kata-kata negatif dan ternyata molekul airnya juga berubah drastis sangat tidak beraturan (tapi sayangnya di sini saya tidak mempunyai gambarnya). Percaya atau tidak ini adalah kenyataan ilmiah yang membuktikan kebenaran agama sekaligus. Coba anda telusuri lebih jauh pada bukunya “the power of water” atau bisa searching di google dengan kata kunci keajaiban air. Silahkan.

Pada dasarnya, dengan melihat bukti mencengangkan dari penelitian ilmiah ini jika kita memperluas pengkajian, yakni benda-benda yang responsif terhadap lingkungan terutama pada manusia, pada dasarnya bukan Cuma air tapi juga seluruh benda-benda yang ada di alam semesta. Kenapa begitu? Ya, karena seluruh benda atau materi di seluruh semesta ini dalam tataran Kuantum adalah energi yang bergerak-gerak. Begitupula dengan manusia, tubuhnya dalam tataran kuantum juga energi yang bergerak. Apalagi pikiran dan perasaan kita adalah sumber energi kuantum yang paling aktif dan terkuat di jagat semesta ini. Sebagai konsekwensinya pikiran dan perasaan kita sebagai manusia dapat mempengarui energi lain yang ada di semesta ini dengan leluasanya yang melalui proses resonansi frekuensi energi yang dilakukan pikiran manusia ke benda-benda lain. Hal ini sangat terkait dengan ayat berikut (artinya).

“Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan)mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin. Dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa Kitab yang memberi penerangan”. (QS. Luqman: 20)

“Dan Dia telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi semuanya, (sebagai rahmat) daripada-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berfikir” (QS. Al-Jatsiah: 13)

Sekarang bagaimana, anda percaya bahwa seluruh materi atau benda-benda di alam semesta ini dapat dipengaruhi oleh manusia. Dalam ayat di atas memakai kata tunduk dan menundukkan, pada dasarnya adalah apa yang di langit dan di bumi diserahkan kepada manusia. Dan manusia di dalam mengelola alam ini dengan kekuatannya baik secara fisik maupun dengan fikirannya yang dapat mempengarui alam semesta yang kita huni ini.

Bukti terkait dengan ini adalah praktek telekinesis. Anda tahu istilah ini? Telekinesis adalah suatu kekuatan menggerakkan benda tanpa tangan tapi murni dengan kekuatan konsentrasi pikiran yang ditujukan pada suatu benda. Prosenya amat mudah tapi sulit dilakukan karena membutuhkan latihan yang serius dan waktu terntentu untuk menguasai ilmu ini. Tetapi pada dasarnya memiliki pemahaman yang sederhana yaitu pikiran dan perasaan manusia memainkan peran utama dengan cara memancarkan gelombang energi yang sangat kuat, lalu gelombang energi ini, berhubung dikonsentrasikan pada satu benda maka, energinya akan terpusat pada satu objek dan akhirnya meresonansi atau mempengaruhi energi dari objek tersebut dan bergerak.

Anda sering mendengar istilah ini? Atau baru sekarang?. Itu tidak jadi masalah. nah, di dalam pembahasan mengenai rahasia jimat, kalimat ini juga menjadi bagian dari pembicaraan kita yakni “kita adalah apa yang kita pikirkan”. Kalimat ini sering dikupas dan dijadikan bahan motifator bagi para mentor inspirasi untuk membangkitkan gairah hidup manusia dalam beraktifitas apa saja untuk memperoleh apa yang menjadi impiannya. Hubungannya dengan jimat juga sangat signifikan, yakni kita sebagai manusia hidup dengan segala macam aspek kondisi yang kita alami adalah dampak dari pemikiran kita sendiri. Contohnya, apabila kita berpikir untuk sehat maka kita menjadi sehat, apabila berpkiran sakit maka bisa menjadi sakit, kita berpikiran kaya maka akan kaya.

Masalah seperti ini adalah wajar bagi manusia, kata orang jaman dulu “manungso mandi marang ucape dewe”. Artinya manusia itu sesuai dengan ucapannya sendiri, dan ucapan itu sendiri munculnya adalah dari pikiran. Ya meskipun toh ini semua tidak bisa lepas dari kehendak dan kekuasaan Allah SWT, tetapi segala kendalinya manusia juga diberi kebebasan oleh-Nya.

Kembali masalah kesaktian jimat dilihat dari sudut pandang pengertian ini. Kita mestinya tahu bahwa segala aspek kehidupan kita pusat utamanya adalah di dalam otak kita masing-masing. Dan otak, memegang kendali utama untuk mengadakan segalam macam aktifitas. Di dalam sistem kerja otak, terdapat bagian-bagian yang sungguh fantastik di mana bagian ini memiliki peran-peran penting yang bertanggung jawab pada masalah ketenangan, keharmonisan, perasaan, kesembuhan. Begitu pula dalam masalah kaya miskin, beruntung, sial, pada dasarnya dibentuk dari otak kita sendiri. Nah dari mana cara membentuknya, yaitu dari cara kita berpikir mengenai suatu obyek atau masalah.

Oleh sebab itu, jika percaya pada jimat sakti yang dapat mendtangkan kekayaan, ketenangan dsb, maka pada dasarnya yang berperan utama adalah dalam pikiran kita sendiri. Bukan pada benda (red-jimat) itu. Akan tetapi, benda itu, secara mendasar, adalah sebagai penguat pikiran dan perasaan kita untuk percaya bahwa saya akan sembuh, sehat, kaya, sukses, disukai orang dll. Secara mendasar pula, jimat yang anda katakan sakti itu hanyalah bentuk dari adanya kekuatan pikiran dan perasaan masing-masing orang yang memiliki benda itu. Jika demikian, konsekuensinya ialah kita dapat kaya meskipun tanpa jimat keberuntungan, kita dapat sehat tanpa jimat kesembuhan, kita dapat cepat jodoh tanpa jimat penarik lawan jenis, dsb.

Banyak kasus diantara sahabat kita yang katanya pernah memiliki jimat-jimat tertentu, tetapi pada kenyataannya jimat-jimat itu ternyata tidak sesuai yang diharapkan. Atau bisa jadi imbas dari jimat itu sangat kecil, nah ini semua juga karena pengaruh dari kuatnya pikiran dan perasaan kita saja. Kalau kita kuat, yakin dengan penuh kesadaran pikiran dan perasaan maka hal apa saja bisa terjadi dalam hidup kita, tetapi sebaliknya jika tidak sepenuhnya yakin maka apa yang menjadi harapan hidup kita hanyalah impian kosong belaka meskipun itu memegang jimat keberuntungan.

Hukum ketertarikan di alam semesta (the Law of Attraction)
Untuk melengkapi pemahaman kita soal rahasia kekuatan jimat, saya cuplikkan kepada anda mengenai hukum ketertarikan di alam semesta (law of attaction) yang saya ambil dari buku “the secret” karya Ronda Berny dari Australia. Buku tersebut asik dibaca dan memberikan wawasan baru bagi kita dalam memahami rahasia kehidupan yang lebih mendalam dan luas baik secara psikologi maupun ilmiah sainsnya.

Inti dari buku tersebut memberikan pemahaman bahwa apapun yang dialami oleh diri kita saat ini ataupun masa kapanpun adalah karena kita sendiri yang menariknya. Dan Ini karena adanya hukum ketertarikan yang bekerja di alam semesta. Misalkan kita sehat, sakit, kaya, kita miskin, bahagia, sengsara, beruntung, sial, dan apa saja nasib yang kita alami adalah adanya keterkaitan yang sangat urgen dari diri kita sendiri yang melalui proses pembentukan sebuah pola-pola khusus yang mempengaruhi segala macam aspek dan faktor-faktor penyebab yang menjadikan diri kita seperti apa yang kita pikirkan.

Pemahaman ini sederhana, Cuma kita harus memahaminya dari sudut pandang sains ilmiah, terutama yaitu alam quantum. Secara ilmiah alam quantum yaitu bagian sub atomik yang paling kecil yang menyusun seluruh realitas yang ada. Seperti batu, pohon, laut, manusia, mobil, rumah, harta, kesehatan, dan seluruh isi alam, pada level quantum adalah sama yaitu sama-sama terdiri dari energi. Dan, energi itu sifatnya bergerak-gerak.

Akan tetapi, energi yang menyusun pada diri manusia disamping energi yang sama dengan energi di alam semesta, manusia memiliki tingkat energi tertinggi yakni pikiran dan perasaannya. Nah, pikiran dan perasaannya inilah yang akan mempengaruhi energi lain yang ada di alam semesta dengan cara merosanansinya dan akhirnya akan menariknya.

Secara lebih eksplisit, energi di alam semesta ini dapat terpengaruh sekaligus akan tertarik kepada diri kita jika pikiran dan perasaan kita terfokus pada keinginan itu. Misalkan kita ingin mobil, mobil adalah materi yang tersusun dari energi. Pikiran dan perasaan kita terfokus pada keinginan mendapatkan mobil. Maka, energi dari pikiran dan perasaan kita akan terpancar bergelombang ke alam semesta yang akhirnya menggerakkan segala macam faktor untuk mendatangkan mobil yang kita inginkan itu dengan caranya sendiri yang kita tidak memahaminya. Biasanya kita dapat hadiah secara tiba-tiba, dapat rezeki atas usaha kita kemudian dibelikan mobil itu, dll. Pokoknya apa saja yang terjadi pada diri kita apapun itu bentuknya adalah kita sendiri yang menariknya.

Begitu pula dengan kesehatan, kepercayaan, keberuntungan, dll. Semuanya, apapun yang kita inginkan akan terdapatkan jika kita mau fokus pikiran dan perasaan (bisa dengan cara usaha dan doa_merupakan bentuk dari fokus). Inilah hukum ketertarikan di jagat semesta. Semuanya berawal dari pikiran kita sendiri dan berakhir pada pikiran kita sendiri pula. Lantas di mana perannya jimat yang konon katanya dapat mendatangkan keberuntungan itu…???

Tips Merubah Pasangan Anda Menjadi Baik

[lutviavandi.com] Pernah merasa hubungan dengan istri tidak seperti dulu lagi? Merasa cinta sudah luntur dan hubungan tidak seindah dulu lagi? Anda para istri apakah merasa suami tidak sayang lagi? Mudah-mudahan artikel ini bisa jadi jawaban atas pertanyaan-pertanyaan anda.

Saya termasuk orang yang percaya bahwa kita bisa mengubah sikap orang lain pada kita dengan cara mengubah sikap kita terhadapnya. Gambaran gampangnya gini. Misalnya anda ingin orang di sebelah kiri anda pindah ke sebelah kanan anda, maka anda cukup bergeser ke sebelah kirinya. Maka secara otomatis orang itu telah ada di sebelah kanan anda. Simple banget kan?

Dalam hubungan suami istri yang sedang mengalami krisis kemesraan, teori diatas bisa anda terapkan. Alih-alih meminta suami atau istri lebih sayang kepada anda, jauh lebih baik jika anda mulai sayang terhadapnya. Ini mungkin bukan aktifitas yang mudah dilakukan, tapi percayalah ini jauh lebih mudah daripada menyuruh suami/istri anda sayang terhadap anda.

Rahasia agar lebih mudah adalah VISUALISASI POSITIF.
Pernah dengar “tahi kucing rasa coklat”? Yah, itulah perasaan orang yang sedang jatuh cinta. tahi kucing yang menjijikan bisa terlihat seperti coklat. Pria yang bagi orang lain jelek, miskin dan gak level blas, bisa jadi sesosok pria yang luar biasa di mata gadis yang jatuh cinta.

Maka, mulailah dengan membayangkan pasangan anda begitu mempesona. Begitu sayang pada anda. Cari 1001 alasan tindakannya sebagai wujud sayangnya pada anda. Suami pulang malam, maka sambutlah dengan ucapan, “Duh sayangku baru pulang. Pasti capek ya. Maaf ya bunda belum bisa bantuin ayah nyari uang, jadinya ayah harus kerja sampai malam gini. Tapi bunda udah siapin coklat hangat lho. Apa ayah juga mau mandi air hangat juga? Biar bunda siapkan”.

Hai para suami, ngaku deh walau anda pulang malam gara-gara abis dugem dengan teman-teman anda. Lalu datang-datang istri menyambut dengan penuh sayang dan cinta. Apa ndak rontok tuh hati? Apalagi kalau istri menyambut dengan badan yang wangi dan make up yang mempesona. Bisa jadi anak lagi tuh.. hehehe..

Sebagai suami juga sama. Jika tiap pulang istri dalam keadaan awut-awutan, belum mandi, rumah berantakan. Segera katakan, “Ya Allah bunda sibuk sekali ya? Maaf ya ayah belum sempat bantuin. Bunda pasti lelah sekali ya? Apa yang bisa ayah bantuin?”.

Insya Allah besok anda pulang akan ada perubahan di rumah anda. walaupun tidak langsung, tapi jika hal itu terus menerus anda lakukan, insya Allah gak berapa lama hubungan keluarga anda akan romantis lagi.

So, kuncinya cuma satu, “Jika ingin orang lain berubah, rubahlah diri anda dulu!”

>Menguak Rahasia Kekuatan Jimat & Pusaka

>

by. Ahmad Fatahillah
[fatsheringilmiah.blogspot.com]

Apakah anda memiliki jimat berupa akik? Berupa mutiara, rajah atau berupa keris sakti. Kalo anda memiliki jimat seperti itu, saya ucapkan selamat!. Tetapi, bagi anda yang tidak memiliki jimat apapun, saya juga ucapkan selamat untuk anda karena sebentar lagi anda akan menemukan kekuatan jimat sejati. Anda akan mengetahui rahasia kekuatannya. Untuk itu, ikutilah pembahasan berikut ini !

Dewasa ini, masih dalam masyarakat kita banyak orang percaya pada jimat (azimah), termasuk anda. Dalam pengertian umum, kata Jimat banyak yang mengatakan dari kata Azimah; dari bahasa Arab yang artinya “ketentuan”. Istilah ini juga biasa digunakan dalam ilmu fiqih azimah yang berarti ketentuan dari Allah swt yang sudah tertulis di dalam Al-quran dan al-hadist. Namun, yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana dapat dipakai untuk kata jimat.? Hal ini karena, kata azimat mengalami integralisasi makna dari sebuah ketentuan yang mengikat secara syar’i berubah menjadi hal yang identik memiliki kekuatan megis. Laik halnya Al-Quran, sebagian orang muslim mengatakan sebuah Azimah, karena diyakini, yang disertai dengan keimanan kepada Allah SWT juga, memiliki kekuatan luar biasa, karena Al-quran menjadi mu’jizat Muhammad SAW untuk mengalahkan musuh-musuhnya.

Pada saat ini, Al-quran secara proporsional masih menempati urutan pertama yang memegang kekuatan megis, terlepas dari yang meyakini atau yang tidak, karena di dalam Al-quran sendiri disebutkan dalam beberapa ayat yang menjelaskan Al-quran memiliki kelebihan-kelebihan yang tidak dimiliki oleh benda-benda yang lain. Dan dapat mengalahkan kesaktian model apapun yang pernah di miliki oleh manusia. Serta kelebihan lainya yang belum diketahui banyak orang.

Kembali pada pembahasan soal Azimah. Dalam diskursus modern, kata azimah disamakan dengan “jimat”, yaitu sebuah benda tertentu yang diyakini menyimpan energi megis yang mampu untuk membantu para pemiliknya dalam memenuhi segala macam keperluan. Dalam hal ini, azimat diyakini memiliki kekuatan-kekuatan tertentu yang dapat dijadikan sarana yang unik untuk mewujudkan keinginan manusia. Seperti dapat mendatangkan keberuntungan dan menjauhkan kesialan, serta beberapa keampuhan magic lainnya misalkan mendatangkan jodoh, rezeki melimpah, pelaris, benteng rumah, dsb.

Dalam bentuknya, azimah biasanya berupa batu ajaib, keris, rajah (kolaborasi dari beberapa huruf dan angka arab), sabuk, cincin, gelang, dan banyak sekali macam lainnya. Berikut adalah sebagian contoh bentuk jimat ;

Gb. Macam-macam jimat/benda bertuah

Tidak dapat dipungkiri lagi, kepercayaan masyarakat akan kehadiran sebuah jimat dalam kehidupan kita ini adalah warisan dari nenek moyang bangsa kita sejak ribuan tahun yang lalu. Dahulu kala banyak orang sakti membuat keris yang kemudian diberi kekuatan megic mesterius dan mengerikan. Keris semacam ini pada umunya memiliki umur panjang dari pada pemiliknya (red-si pembuat) serta menjadi pembicaraan umum dari masa ke masa, contohnya adalah kerisnya empu Gandring dan keris-keris yang lain.

Semua jimat yang memiliki kekuatan megic tersebut yang menarik perhatian sekaligus mengundang banyak pertanyaan mendasar adalah bagaimana hakikat kekuatan jimat itu, dari mana asalnya kekuatan yang ada tersebut, bagaimana cara memasukkannya ke dalam jimat, bagaimana pada dasarnya kekuatan jimat itu ada, dan yang paling urgen adalah apakah kekuatannya akan tetap bertahan atau bisa hilang.

Hakikat kekuatan mistic yang ada dalam segala macam jimat selama ini belum banyak yang mengetahuinya. Hanya sekedar meyakini bahwa benda-benda itu memiliki kekuatan megic dan mistic yang dapat membantu si pembuat dan pemiliknya untuk mendatangkan segala macam kebutuhan. Atau paling tidak, masyarakat percaya energi atau kekuatan mistik itu memang ada dalam sebuah benda hingga akhirnya dapat terlihat sakti dan sebagainya. Akan tetapi, masyarakat tidak pernah mencari informasi untuk mengetahui rahasia dasar dari kekuatan jimat-jimat itu. Misalkan, bagaimana ia bisa memiliki kekuatan gaib dan mistik seperti itu, kenapa bisa mendatangkan keberuntungan, mendatangkan jodoh, rezeki, menghindarkan dari balak, bahkan konon ada yang bisa menghilang dan muncul lagi. Bagaimana itu semua bisa terjadi? Rekayasakah atau memang benar ada dan patut dihargai.

Apabila kita bandingkan dengan pemahaman model islam yang berkembang selama ini, umat selalu diarahkan agar hanya meyakini bahwa di dalam beribadah, berdoa, menggapai cita-cita, mendatangkan kedamaian, keberuntungan dan menghindarkan dari balak, adalah Allah SWT. Dan apapun yang kita andalkan selain-Nya adalah kebohongan yang nyata. Meskipun itu pada beberapa kasus mengatakan bahwa dengan adanya sebuah jimat hanyalah dijadikan sarana untuk membantu, bukan untuk dipuja atau yang lain, akan tetapi tetap saja ia jimat yang dipercaya dapat menjadi perantara Allah swt untuk mendatangkan apa yang kita inginkan. Dan masyarakat kayaknya masih minim untuk memahami dasar seperti ini.

Di satu sisi yang lain, selama ini belum terdapat orang yang secara umum membeberkan rahasia kekuatannya. Para dukun tidak pernah memberitahukannya, (atau jangan-jangan mereka juga tidak tahu). Para Kyai dan ulama’ juga belum pernah memberitahukannya pula. Dan selama ini juga belum ada ilmuan atau tokoh intelektual yang menjelaskan. Jadi, mungkin Jawaban yang tepat untuk semua rahasianya adalah Wallahua’lam. Hanya Allah swt yang lebih mengetahui. Itu adalah jawaban yang benar dan singkat yang keluar dari mulut orang bodoh karena jauh dari mengkaji lebih jauh tentang semua rahasia yang terbentang di jagat ini. Jadi, singkatnya kita akan menelusuri jejak rahasia kekutan gaib dan mistik itu dengan akal kita. Kedengarannya mustahil tapi itulah yang akan kita lakukan saat ini. Ikuti pembahasannya dengan seksama!

Tulisan sederhana yang sedang anda baca ini akan mencoba menguraikan hakikat kekuatan jimat, namun sebelum dilanjutkan, seperti biasa kami hanyalah manusia yang jauh dari pengetahuan suci dan sejati, oleh karena itu tulisan yang menguraikan tentang rahasia kekuatan jimat ini belum tentu benar seratus persen, karena toh masih banyak rahasia yang terselubung dari jutaan lautan rahasia Ilahi yang maha luas ilmu-Nya. Disini, kami hanya mencoba membeberkannya sebatas yang kami ketahui dari pandangan ilmiah, psikologi, mistik dan tasawuf.

Tujuan dari penulisan ini adalah agar masyarakat dapat menghayati betul rahasia dari inti rahasia kekuatan jimat ini yang pada dasarnya adalah kembali pada Allah SWT. Dan, agar tidak mudah percaya dengan kekuatan-kekuatan jimat yang bakal malah menjerumuskan manusia ke lembah kemusyrikan, berdoa selain pada Allah SWT, percaya tidak pada Allah melainkan pada jimat yang merupakan makhluk lemah dan tidak memiliki kekuatan sama sekali, dsb.

Kebanyakan diri kita, biasanya, jika diberi jimat keberuntungan akan sangat senang sekali, tetapi tidak merasakan bahwa dibalik kesenangan kita itu terdapat benih-benih kemusyrikan yang samar dan jika tidak ditanggulangi segera dengan pemahaman yang memadai soal itu, maka bisa menjadikan percaya pada jimat yang akhirnya dapat menjebloskan manusia ke dalam kemusyrikan dan kekafiran. Na’udzubillah.

Ironisya, sekarang masih ada juga orang menjual jimat yang katanya dapat mendatangkan segala macam hajat, dan berhasil apa yang diimpikan. Dan kita sebagai orang awam, terkadang masih suka percaya. Padahal kalo boleh anda tahu, bahwa jimat yang dijual itu belum tentu sehebat yang kita pikirkan. Bisa saja Itu hanyalah bualan-bualan dari si penjual untuk meyakinkan pembeli agar dagangannya laku. Oleh karena itu, si penjual menggunakan trik yang dapat memicu psikologi pembeli agar percaya betul yang akhirnya terjadi transaksi.

Nah, dengan demikian untuk mengetahui rahasia ini lebih jauh, kita pikirkan bersama. Kekuatan jimat pada dasarnya dapat dilihat dari dua segi, pertama dari kekuatan yang ditimbulkan oleh pembuatnya dan yang kedua dari si pemiliknya (bukan pembuatnya). Dan satu-satunya faktor yang dapat merubah sebuah benda memiliki kekuatan magic adalah orangnya sendiri yang dapat dilihat dari pemilik sekaligus pembuatnya atau hanya sekedar dari pemiliknya tapi bukan si pembuatnya.

Kenapa orang (atau diri kita) merupakan faktor utama untuk menjadikan sebuah benda menjadi bertuah, hebat, ajaib, mistik dll. Ya, Karena memang dasar kekuatan jimat itu muncul dari jiwa manusia itu sendiri yang melalui proses transferisasi atau pemindahan kekuatan dari dalam diri manusia (dengan segenap kekuatan pikiran dan jiwanya) ke benda yang menjadi obyeknya yang kemudian banyak orang lain juga membuktikan keampuhannya yang akhirnya menjadilah apa yang dinamakan jimat. Dengan kata lain, kekuatan yang ada pada benda (jimat tsb) hanyalah imbas dari diri manusia itu sendiri. Lalu bagaimana dengan benda yang katanya ada penghuni jinnya itu? Seperti keris yang konon ada khadamnya atau akik yang juga begitu. Ini akan di bahas di bawah, untuk sementara kita bahas dasar-dasarnya terlebih dahulu. [Baca Seri Materi Pelajaran : Menguak Dunia Jin & Khodam]

Kembali pada pembahasan bahwa kekuatan jimat adalah imbas dari kekuatan yang berasal dari diri kita sendiri. Kenapa berfaham seperti ini, apakah ini Cuma ide-ide yang konyol, dan hanya bicara tanpa jluntrungnya? Saya katakan tidak akan tetapi Pemahaman seperti ini mudah saja untuk dijelaskan.

Pertama, kita ketahui dalam sains modern tentang pikiran dan otak, bahwa pikiran atau otak manusia memancaran gelombang energi dengan potensi tinggi dan terkuat di alam semesta. Gelombang energi ini yang akan membuahkan sistem kejiwaan seseorang yang juga merasuk serta menyatu dengan diri kita. Dari energi yang dimiliki manusia inilah pada dasarnya yang ditransfer ke obyek lain berupa apapun itu tanpa dibatasi ruang dan waktu; misalkan kepada orang juga, binatang, termasuk juga keris, rajah, akik, gelang, dll. Didukung pula dengan dasar kekuatan bathin dan pikiran seseorang, maka gelombang energi yang ditransfer juga akan tampak semakin besar.

Kedua, semua benda juga memiliki gelombang frekuensi energi tertentu yang dapat diketahui oleh kita baik secara langsung maupun tidak. Frekuensi energi ini biasanya disebut “aura”. Pada diri manusia juga memiliki aura bahkan jauh lebih besar kekuatannya bila dibandingkan dengan benda-benda lain di alam semesta. Dan kekuatannya juga bersifat aktif dapat dikontrol oleh pemiliknya, sedangkan benda lain, sifat energi (aura) yang dimilikinya bersifat pasif. Hal ini karena tingkat optimalisasi makhluk tertinggi adalah manusia, sedangkan banda-benda (red_makhluk) lain satu tingkat di bawah manusia dan seterusnya ke bawah.

Ketiga, adanya resonansi yang terjadi antara energi benda dengan energi yang dipancarkan dari pikiran seseorang, yang akhirnya membuahkan energi baru yang memiliki efek nyata. Pandangan semacam ini berawal dari bukti ilmiah bahwa semua materi yang ada di alam semesta ini dapat terpengaruh oleh daya energi yang ditimbulkan dari pikiran dan persaan seseorang. Misalkan air, air merupakan materi di alam semseta yang memiliki kapasitas paling tinggi yang mudah dipengaruhi oleh pikiran dan perasaan manusia. Anda pernah tahu penelitian yang dilakukan orang Jepang? Dr. Imoto yang menemukan mutiara air dalam ukuran mikro, di mana air tersebut setelah diberikan sugesti berupa doa-doa atau kata-kata positif. Akhirnya air tersebut sangat berbeda sebelum dan sesudah diberi kata-kata positif. Hal ini telah menunjukkan dengan sangat kuat bahwa air adalah benda yang sangat responsif kepada apapun yang terjadi pada lingkungannya. Jika lingkungannya jelek maka komposisi dan zat yang dikandungnya akan mengikuti jelek. Sebaliknya, apabila lingkungannya baik maka kondisi zat dan komposisinya berubah seperti itu pula. Gambar di bawah ini adalah air yang molekulnya telah berubah bentuk dari molekul air biasa ke molekul mutiara air yang sangat indah. Coba anda perhatikan dengan seksama !!!

Ini bukanlah rekayasa. Gambar di atas merupakan eksperiment air yang dilakukan Dr. Imoto dari Jepang, tampak molekul air yang berubah menjadi seperti mutiara yang berkilauan dengan berbagai macam bentuknya sesuai dengan sugeti atau kata-kata positif yang dilontarkannya seperti kata “cinta, sayang, damai, kasih, terhormat dan doa-doa”. Pemberian sugesti atau kata-kata positif yang Imota lakukan dengan membisikkan langsung ke air, dengan memberikan tulisan dan ditempel ke botol airnya, atau hanya dengan perasaan yang positif saja. Disamping itu, Imota juga mencoba memberikan kata-kata negatif dan ternyata molekul airnya juga berubah drastis sangat tidak beraturan (tapi sayangnya di sini saya tidak mempunyai gambarnya). Percaya atau tidak ini adalah kenyataan ilmiah yang membuktikan kebenaran agama sekaligus. Coba anda telusuri lebih jauh pada bukunya “the power of water” atau bisa searching di google dengan kata kunci keajaiban air. Silahkan.

Pada dasarnya, dengan melihat bukti mencengangkan dari penelitian ilmiah ini jika kita memperluas pengkajian, yakni benda-benda yang responsif terhadap lingkungan terutama pada manusia, pada dasarnya bukan Cuma air tapi juga seluruh benda-benda yang ada di alam semesta. Kenapa begitu? Ya, karena seluruh benda atau materi di seluruh semesta ini dalam tataran Kuantum adalah energi yang bergerak-gerak. Begitupula dengan manusia, tubuhnya dalam tataran kuantum juga energi yang bergerak. Apalagi pikiran dan perasaan kita adalah sumber energi kuantum yang paling aktif dan terkuat di jagat semesta ini. Sebagai konsekwensinya pikiran dan perasaan kita sebagai manusia dapat mempengarui energi lain yang ada di semesta ini dengan leluasanya yang melalui proses resonansi frekuensi energi yang dilakukan pikiran manusia ke benda-benda lain. Hal ini sangat terkait dengan ayat berikut (artinya).

“Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan)mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin. Dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa Kitab yang memberi penerangan”. (QS. Luqman: 20)

“Dan Dia telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi semuanya, (sebagai rahmat) daripada-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berfikir” (QS. Al-Jatsiah: 13)

Sekarang bagaimana, anda percaya bahwa seluruh materi atau benda-benda di alam semesta ini dapat dipengaruhi oleh manusia. Dalam ayat di atas memakai kata tunduk dan menundukkan, pada dasarnya adalah apa yang di langit dan di bumi diserahkan kepada manusia. Dan manusia di dalam mengelola alam ini dengan kekuatannya baik secara fisik maupun dengan fikirannya yang dapat mempengarui alam semesta yang kita huni ini.

Bukti terkait dengan ini adalah praktek telekinesis. Anda tahu istilah ini? Telekinesis adalah suatu kekuatan menggerakkan benda tanpa tangan tapi murni dengan kekuatan konsentrasi pikiran yang ditujukan pada suatu benda. Prosenya amat mudah tapi sulit dilakukan karena membutuhkan latihan yang serius dan waktu terntentu untuk menguasai ilmu ini. Tetapi pada dasarnya memiliki pemahaman yang sederhana yaitu pikiran dan perasaan manusia memainkan peran utama dengan cara memancarkan gelombang energi yang sangat kuat, lalu gelombang energi ini, berhubung dikonsentrasikan pada satu benda maka, energinya akan terpusat pada satu objek dan akhirnya meresonansi atau mempengaruhi energi dari objek tersebut dan bergerak.

Anda sering mendengar istilah ini? Atau baru sekarang?. Itu tidak jadi masalah. nah, di dalam pembahasan mengenai rahasia jimat, kalimat ini juga menjadi bagian dari pembicaraan kita yakni “kita adalah apa yang kita pikirkan”. Kalimat ini sering dikupas dan dijadikan bahan motifator bagi para mentor inspirasi untuk membangkitkan gairah hidup manusia dalam beraktifitas apa saja untuk memperoleh apa yang menjadi impiannya. Hubungannya dengan jimat juga sangat signifikan, yakni kita sebagai manusia hidup dengan segala macam aspek kondisi yang kita alami adalah dampak dari pemikiran kita sendiri. Contohnya, apabila kita berpikir untuk sehat maka kita menjadi sehat, apabila berpkiran sakit maka bisa menjadi sakit, kita berpikiran kaya maka akan kaya.

Masalah seperti ini adalah wajar bagi manusia, kata orang jaman dulu “manungso mandi marang ucape dewe”. Artinya manusia itu sesuai dengan ucapannya sendiri, dan ucapan itu sendiri munculnya adalah dari pikiran. Ya meskipun toh ini semua tidak bisa lepas dari kehendak dan kekuasaan Allah SWT, tetapi segala kendalinya manusia juga diberi kebebasan oleh-Nya.

Kembali masalah kesaktian jimat dilihat dari sudut pandang pengertian ini. Kita mestinya tahu bahwa segala aspek kehidupan kita pusat utamanya adalah di dalam otak kita masing-masing. Dan otak, memegang kendali utama untuk mengadakan segalam macam aktifitas. Di dalam sistem kerja otak, terdapat bagian-bagian yang sungguh fantastik di mana bagian ini memiliki peran-peran penting yang bertanggung jawab pada masalah ketenangan, keharmonisan, perasaan, kesembuhan. Begitu pula dalam masalah kaya miskin, beruntung, sial, pada dasarnya dibentuk dari otak kita sendiri. Nah dari mana cara membentuknya, yaitu dari cara kita berpikir mengenai suatu obyek atau masalah.

Oleh sebab itu, jika percaya pada jimat sakti yang dapat mendtangkan kekayaan, ketenangan dsb, maka pada dasarnya yang berperan utama adalah dalam pikiran kita sendiri. Bukan pada benda (red-jimat) itu. Akan tetapi, benda itu, secara mendasar, adalah sebagai penguat pikiran dan perasaan kita untuk percaya bahwa saya akan sembuh, sehat, kaya, sukses, disukai orang dll. Secara mendasar pula, jimat yang anda katakan sakti itu hanyalah bentuk dari adanya kekuatan pikiran dan perasaan masing-masing orang yang memiliki benda itu. Jika demikian, konsekuensinya ialah kita dapat kaya meskipun tanpa jimat keberuntungan, kita dapat sehat tanpa jimat kesembuhan, kita dapat cepat jodoh tanpa jimat penarik lawan jenis, dsb.

Banyak kasus diantara sahabat kita yang katanya pernah memiliki jimat-jimat tertentu, tetapi pada kenyataannya jimat-jimat itu ternyata tidak sesuai yang diharapkan. Atau bisa jadi imbas dari jimat itu sangat kecil, nah ini semua juga karena pengaruh dari kuatnya pikiran dan perasaan kita saja. Kalau kita kuat, yakin dengan penuh kesadaran pikiran dan perasaan maka hal apa saja bisa terjadi dalam hidup kita, tetapi sebaliknya jika tidak sepenuhnya yakin maka apa yang menjadi harapan hidup kita hanyalah impian kosong belaka meskipun itu memegang jimat keberuntungan.

Hukum ketertarikan di alam semesta (the Law of Attraction)
Untuk melengkapi pemahaman kita soal rahasia kekuatan jimat, saya cuplikkan kepada anda mengenai hukum ketertarikan di alam semesta (law of attaction) yang saya ambil dari buku “the secret” karya Ronda Berny dari Australia. Buku tersebut asik dibaca dan memberikan wawasan baru bagi kita dalam memahami rahasia kehidupan yang lebih mendalam dan luas baik secara psikologi maupun ilmiah sainsnya.

Inti dari buku tersebut memberikan pemahaman bahwa apapun yang dialami oleh diri kita saat ini ataupun masa kapanpun adalah karena kita sendiri yang menariknya. Dan Ini karena adanya hukum ketertarikan yang bekerja di alam semesta. Misalkan kita sehat, sakit, kaya, kita miskin, bahagia, sengsara, beruntung, sial, dan apa saja nasib yang kita alami adalah adanya keterkaitan yang sangat urgen dari diri kita sendiri yang melalui proses pembentukan sebuah pola-pola khusus yang mempengaruhi segala macam aspek dan faktor-faktor penyebab yang menjadikan diri kita seperti apa yang kita pikirkan.

Pemahaman ini sederhana, Cuma kita harus memahaminya dari sudut pandang sains ilmiah, terutama yaitu alam quantum. Secara ilmiah alam quantum yaitu bagian sub atomik yang paling kecil yang menyusun seluruh realitas yang ada. Seperti batu, pohon, laut, manusia, mobil, rumah, harta, kesehatan, dan seluruh isi alam, pada level quantum adalah sama yaitu sama-sama terdiri dari energi. Dan, energi itu sifatnya bergerak-gerak.

Akan tetapi, energi yang menyusun pada diri manusia disamping energi yang sama dengan energi di alam semesta, manusia memiliki tingkat energi tertinggi yakni pikiran dan perasaannya. Nah, pikiran dan perasaannya inilah yang akan mempengaruhi energi lain yang ada di alam semesta dengan cara merosanansinya dan akhirnya akan menariknya.

Secara lebih eksplisit, energi di alam semesta ini dapat terpengaruh sekaligus akan tertarik kepada diri kita jika pikiran dan perasaan kita terfokus pada keinginan itu. Misalkan kita ingin mobil, mobil adalah materi yang tersusun dari energi. Pikiran dan perasaan kita terfokus pada keinginan mendapatkan mobil. Maka, energi dari pikiran dan perasaan kita akan terpancar bergelombang ke alam semesta yang akhirnya menggerakkan segala macam faktor untuk mendatangkan mobil yang kita inginkan itu dengan caranya sendiri yang kita tidak memahaminya. Biasanya kita dapat hadiah secara tiba-tiba, dapat rezeki atas usaha kita kemudian dibelikan mobil itu, dll. Pokoknya apa saja yang terjadi pada diri kita apapun itu bentuknya adalah kita sendiri yang menariknya.

Begitu pula dengan kesehatan, kepercayaan, keberuntungan, dll. Semuanya, apapun yang kita inginkan akan terdapatkan jika kita mau fokus pikiran dan perasaan (bisa dengan cara usaha dan doa_merupakan bentuk dari fokus). Inilah hukum ketertarikan di jagat semesta. Semuanya berawal dari pikiran kita sendiri dan berakhir pada pikiran kita sendiri pula. Lantas di mana perannya jimat yang konon katanya dapat mendatangkan keberuntungan itu…???

>Menguak Rahasia Kekuatan Jimat & Pusaka

>

by. Ahmad Fatahillah
[fatsheringilmiah.blogspot.com]

Apakah anda memiliki jimat berupa akik? Berupa mutiara, rajah atau berupa keris sakti. Kalo anda memiliki jimat seperti itu, saya ucapkan selamat!. Tetapi, bagi anda yang tidak memiliki jimat apapun, saya juga ucapkan selamat untuk anda karena sebentar lagi anda akan menemukan kekuatan jimat sejati. Anda akan mengetahui rahasia kekuatannya. Untuk itu, ikutilah pembahasan berikut ini !

Dewasa ini, masih dalam masyarakat kita banyak orang percaya pada jimat (azimah), termasuk anda. Dalam pengertian umum, kata Jimat banyak yang mengatakan dari kata Azimah; dari bahasa Arab yang artinya “ketentuan”. Istilah ini juga biasa digunakan dalam ilmu fiqih azimah yang berarti ketentuan dari Allah swt yang sudah tertulis di dalam Al-quran dan al-hadist. Namun, yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana dapat dipakai untuk kata jimat.? Hal ini karena, kata azimat mengalami integralisasi makna dari sebuah ketentuan yang mengikat secara syar’i berubah menjadi hal yang identik memiliki kekuatan megis. Laik halnya Al-Quran, sebagian orang muslim mengatakan sebuah Azimah, karena diyakini, yang disertai dengan keimanan kepada Allah SWT juga, memiliki kekuatan luar biasa, karena Al-quran menjadi mu’jizat Muhammad SAW untuk mengalahkan musuh-musuhnya.

Pada saat ini, Al-quran secara proporsional masih menempati urutan pertama yang memegang kekuatan megis, terlepas dari yang meyakini atau yang tidak, karena di dalam Al-quran sendiri disebutkan dalam beberapa ayat yang menjelaskan Al-quran memiliki kelebihan-kelebihan yang tidak dimiliki oleh benda-benda yang lain. Dan dapat mengalahkan kesaktian model apapun yang pernah di miliki oleh manusia. Serta kelebihan lainya yang belum diketahui banyak orang.

Kembali pada pembahasan soal Azimah. Dalam diskursus modern, kata azimah disamakan dengan “jimat”, yaitu sebuah benda tertentu yang diyakini menyimpan energi megis yang mampu untuk membantu para pemiliknya dalam memenuhi segala macam keperluan. Dalam hal ini, azimat diyakini memiliki kekuatan-kekuatan tertentu yang dapat dijadikan sarana yang unik untuk mewujudkan keinginan manusia. Seperti dapat mendatangkan keberuntungan dan menjauhkan kesialan, serta beberapa keampuhan magic lainnya misalkan mendatangkan jodoh, rezeki melimpah, pelaris, benteng rumah, dsb.

Dalam bentuknya, azimah biasanya berupa batu ajaib, keris, rajah (kolaborasi dari beberapa huruf dan angka arab), sabuk, cincin, gelang, dan banyak sekali macam lainnya. Berikut adalah sebagian contoh bentuk jimat ;

Gb. Macam-macam jimat/benda bertuah

Tidak dapat dipungkiri lagi, kepercayaan masyarakat akan kehadiran sebuah jimat dalam kehidupan kita ini adalah warisan dari nenek moyang bangsa kita sejak ribuan tahun yang lalu. Dahulu kala banyak orang sakti membuat keris yang kemudian diberi kekuatan megic mesterius dan mengerikan. Keris semacam ini pada umunya memiliki umur panjang dari pada pemiliknya (red-si pembuat) serta menjadi pembicaraan umum dari masa ke masa, contohnya adalah kerisnya empu Gandring dan keris-keris yang lain.

Semua jimat yang memiliki kekuatan megic tersebut yang menarik perhatian sekaligus mengundang banyak pertanyaan mendasar adalah bagaimana hakikat kekuatan jimat itu, dari mana asalnya kekuatan yang ada tersebut, bagaimana cara memasukkannya ke dalam jimat, bagaimana pada dasarnya kekuatan jimat itu ada, dan yang paling urgen adalah apakah kekuatannya akan tetap bertahan atau bisa hilang.

Hakikat kekuatan mistic yang ada dalam segala macam jimat selama ini belum banyak yang mengetahuinya. Hanya sekedar meyakini bahwa benda-benda itu memiliki kekuatan megic dan mistic yang dapat membantu si pembuat dan pemiliknya untuk mendatangkan segala macam kebutuhan. Atau paling tidak, masyarakat percaya energi atau kekuatan mistik itu memang ada dalam sebuah benda hingga akhirnya dapat terlihat sakti dan sebagainya. Akan tetapi, masyarakat tidak pernah mencari informasi untuk mengetahui rahasia dasar dari kekuatan jimat-jimat itu. Misalkan, bagaimana ia bisa memiliki kekuatan gaib dan mistik seperti itu, kenapa bisa mendatangkan keberuntungan, mendatangkan jodoh, rezeki, menghindarkan dari balak, bahkan konon ada yang bisa menghilang dan muncul lagi. Bagaimana itu semua bisa terjadi? Rekayasakah atau memang benar ada dan patut dihargai.

Apabila kita bandingkan dengan pemahaman model islam yang berkembang selama ini, umat selalu diarahkan agar hanya meyakini bahwa di dalam beribadah, berdoa, menggapai cita-cita, mendatangkan kedamaian, keberuntungan dan menghindarkan dari balak, adalah Allah SWT. Dan apapun yang kita andalkan selain-Nya adalah kebohongan yang nyata. Meskipun itu pada beberapa kasus mengatakan bahwa dengan adanya sebuah jimat hanyalah dijadikan sarana untuk membantu, bukan untuk dipuja atau yang lain, akan tetapi tetap saja ia jimat yang dipercaya dapat menjadi perantara Allah swt untuk mendatangkan apa yang kita inginkan. Dan masyarakat kayaknya masih minim untuk memahami dasar seperti ini.

Di satu sisi yang lain, selama ini belum terdapat orang yang secara umum membeberkan rahasia kekuatannya. Para dukun tidak pernah memberitahukannya, (atau jangan-jangan mereka juga tidak tahu). Para Kyai dan ulama’ juga belum pernah memberitahukannya pula. Dan selama ini juga belum ada ilmuan atau tokoh intelektual yang menjelaskan. Jadi, mungkin Jawaban yang tepat untuk semua rahasianya adalah Wallahua’lam. Hanya Allah swt yang lebih mengetahui. Itu adalah jawaban yang benar dan singkat yang keluar dari mulut orang bodoh karena jauh dari mengkaji lebih jauh tentang semua rahasia yang terbentang di jagat ini. Jadi, singkatnya kita akan menelusuri jejak rahasia kekutan gaib dan mistik itu dengan akal kita. Kedengarannya mustahil tapi itulah yang akan kita lakukan saat ini. Ikuti pembahasannya dengan seksama!

Tulisan sederhana yang sedang anda baca ini akan mencoba menguraikan hakikat kekuatan jimat, namun sebelum dilanjutkan, seperti biasa kami hanyalah manusia yang jauh dari pengetahuan suci dan sejati, oleh karena itu tulisan yang menguraikan tentang rahasia kekuatan jimat ini belum tentu benar seratus persen, karena toh masih banyak rahasia yang terselubung dari jutaan lautan rahasia Ilahi yang maha luas ilmu-Nya. Disini, kami hanya mencoba membeberkannya sebatas yang kami ketahui dari pandangan ilmiah, psikologi, mistik dan tasawuf.

Tujuan dari penulisan ini adalah agar masyarakat dapat menghayati betul rahasia dari inti rahasia kekuatan jimat ini yang pada dasarnya adalah kembali pada Allah SWT. Dan, agar tidak mudah percaya dengan kekuatan-kekuatan jimat yang bakal malah menjerumuskan manusia ke lembah kemusyrikan, berdoa selain pada Allah SWT, percaya tidak pada Allah melainkan pada jimat yang merupakan makhluk lemah dan tidak memiliki kekuatan sama sekali, dsb.

Kebanyakan diri kita, biasanya, jika diberi jimat keberuntungan akan sangat senang sekali, tetapi tidak merasakan bahwa dibalik kesenangan kita itu terdapat benih-benih kemusyrikan yang samar dan jika tidak ditanggulangi segera dengan pemahaman yang memadai soal itu, maka bisa menjadikan percaya pada jimat yang akhirnya dapat menjebloskan manusia ke dalam kemusyrikan dan kekafiran. Na’udzubillah.

Ironisya, sekarang masih ada juga orang menjual jimat yang katanya dapat mendatangkan segala macam hajat, dan berhasil apa yang diimpikan. Dan kita sebagai orang awam, terkadang masih suka percaya. Padahal kalo boleh anda tahu, bahwa jimat yang dijual itu belum tentu sehebat yang kita pikirkan. Bisa saja Itu hanyalah bualan-bualan dari si penjual untuk meyakinkan pembeli agar dagangannya laku. Oleh karena itu, si penjual menggunakan trik yang dapat memicu psikologi pembeli agar percaya betul yang akhirnya terjadi transaksi.

Nah, dengan demikian untuk mengetahui rahasia ini lebih jauh, kita pikirkan bersama. Kekuatan jimat pada dasarnya dapat dilihat dari dua segi, pertama dari kekuatan yang ditimbulkan oleh pembuatnya dan yang kedua dari si pemiliknya (bukan pembuatnya). Dan satu-satunya faktor yang dapat merubah sebuah benda memiliki kekuatan magic adalah orangnya sendiri yang dapat dilihat dari pemilik sekaligus pembuatnya atau hanya sekedar dari pemiliknya tapi bukan si pembuatnya.

Kenapa orang (atau diri kita) merupakan faktor utama untuk menjadikan sebuah benda menjadi bertuah, hebat, ajaib, mistik dll. Ya, Karena memang dasar kekuatan jimat itu muncul dari jiwa manusia itu sendiri yang melalui proses transferisasi atau pemindahan kekuatan dari dalam diri manusia (dengan segenap kekuatan pikiran dan jiwanya) ke benda yang menjadi obyeknya yang kemudian banyak orang lain juga membuktikan keampuhannya yang akhirnya menjadilah apa yang dinamakan jimat. Dengan kata lain, kekuatan yang ada pada benda (jimat tsb) hanyalah imbas dari diri manusia itu sendiri. Lalu bagaimana dengan benda yang katanya ada penghuni jinnya itu? Seperti keris yang konon ada khadamnya atau akik yang juga begitu. Ini akan di bahas di bawah, untuk sementara kita bahas dasar-dasarnya terlebih dahulu. [Baca Seri Materi Pelajaran : Menguak Dunia Jin & Khodam]

Kembali pada pembahasan bahwa kekuatan jimat adalah imbas dari kekuatan yang berasal dari diri kita sendiri. Kenapa berfaham seperti ini, apakah ini Cuma ide-ide yang konyol, dan hanya bicara tanpa jluntrungnya? Saya katakan tidak akan tetapi Pemahaman seperti ini mudah saja untuk dijelaskan.

Pertama, kita ketahui dalam sains modern tentang pikiran dan otak, bahwa pikiran atau otak manusia memancaran gelombang energi dengan potensi tinggi dan terkuat di alam semesta. Gelombang energi ini yang akan membuahkan sistem kejiwaan seseorang yang juga merasuk serta menyatu dengan diri kita. Dari energi yang dimiliki manusia inilah pada dasarnya yang ditransfer ke obyek lain berupa apapun itu tanpa dibatasi ruang dan waktu; misalkan kepada orang juga, binatang, termasuk juga keris, rajah, akik, gelang, dll. Didukung pula dengan dasar kekuatan bathin dan pikiran seseorang, maka gelombang energi yang ditransfer juga akan tampak semakin besar.

Kedua, semua benda juga memiliki gelombang frekuensi energi tertentu yang dapat diketahui oleh kita baik secara langsung maupun tidak. Frekuensi energi ini biasanya disebut “aura”. Pada diri manusia juga memiliki aura bahkan jauh lebih besar kekuatannya bila dibandingkan dengan benda-benda lain di alam semesta. Dan kekuatannya juga bersifat aktif dapat dikontrol oleh pemiliknya, sedangkan benda lain, sifat energi (aura) yang dimilikinya bersifat pasif. Hal ini karena tingkat optimalisasi makhluk tertinggi adalah manusia, sedangkan banda-benda (red_makhluk) lain satu tingkat di bawah manusia dan seterusnya ke bawah.

Ketiga, adanya resonansi yang terjadi antara energi benda dengan energi yang dipancarkan dari pikiran seseorang, yang akhirnya membuahkan energi baru yang memiliki efek nyata. Pandangan semacam ini berawal dari bukti ilmiah bahwa semua materi yang ada di alam semesta ini dapat terpengaruh oleh daya energi yang ditimbulkan dari pikiran dan persaan seseorang. Misalkan air, air merupakan materi di alam semseta yang memiliki kapasitas paling tinggi yang mudah dipengaruhi oleh pikiran dan perasaan manusia. Anda pernah tahu penelitian yang dilakukan orang Jepang? Dr. Imoto yang menemukan mutiara air dalam ukuran mikro, di mana air tersebut setelah diberikan sugesti berupa doa-doa atau kata-kata positif. Akhirnya air tersebut sangat berbeda sebelum dan sesudah diberi kata-kata positif. Hal ini telah menunjukkan dengan sangat kuat bahwa air adalah benda yang sangat responsif kepada apapun yang terjadi pada lingkungannya. Jika lingkungannya jelek maka komposisi dan zat yang dikandungnya akan mengikuti jelek. Sebaliknya, apabila lingkungannya baik maka kondisi zat dan komposisinya berubah seperti itu pula. Gambar di bawah ini adalah air yang molekulnya telah berubah bentuk dari molekul air biasa ke molekul mutiara air yang sangat indah. Coba anda perhatikan dengan seksama !!!

Ini bukanlah rekayasa. Gambar di atas merupakan eksperiment air yang dilakukan Dr. Imoto dari Jepang, tampak molekul air yang berubah menjadi seperti mutiara yang berkilauan dengan berbagai macam bentuknya sesuai dengan sugeti atau kata-kata positif yang dilontarkannya seperti kata “cinta, sayang, damai, kasih, terhormat dan doa-doa”. Pemberian sugesti atau kata-kata positif yang Imota lakukan dengan membisikkan langsung ke air, dengan memberikan tulisan dan ditempel ke botol airnya, atau hanya dengan perasaan yang positif saja. Disamping itu, Imota juga mencoba memberikan kata-kata negatif dan ternyata molekul airnya juga berubah drastis sangat tidak beraturan (tapi sayangnya di sini saya tidak mempunyai gambarnya). Percaya atau tidak ini adalah kenyataan ilmiah yang membuktikan kebenaran agama sekaligus. Coba anda telusuri lebih jauh pada bukunya “the power of water” atau bisa searching di google dengan kata kunci keajaiban air. Silahkan.

Pada dasarnya, dengan melihat bukti mencengangkan dari penelitian ilmiah ini jika kita memperluas pengkajian, yakni benda-benda yang responsif terhadap lingkungan terutama pada manusia, pada dasarnya bukan Cuma air tapi juga seluruh benda-benda yang ada di alam semesta. Kenapa begitu? Ya, karena seluruh benda atau materi di seluruh semesta ini dalam tataran Kuantum adalah energi yang bergerak-gerak. Begitupula dengan manusia, tubuhnya dalam tataran kuantum juga energi yang bergerak. Apalagi pikiran dan perasaan kita adalah sumber energi kuantum yang paling aktif dan terkuat di jagat semesta ini. Sebagai konsekwensinya pikiran dan perasaan kita sebagai manusia dapat mempengarui energi lain yang ada di semesta ini dengan leluasanya yang melalui proses resonansi frekuensi energi yang dilakukan pikiran manusia ke benda-benda lain. Hal ini sangat terkait dengan ayat berikut (artinya).

“Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan)mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin. Dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa Kitab yang memberi penerangan”. (QS. Luqman: 20)

“Dan Dia telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi semuanya, (sebagai rahmat) daripada-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berfikir” (QS. Al-Jatsiah: 13)

Sekarang bagaimana, anda percaya bahwa seluruh materi atau benda-benda di alam semesta ini dapat dipengaruhi oleh manusia. Dalam ayat di atas memakai kata tunduk dan menundukkan, pada dasarnya adalah apa yang di langit dan di bumi diserahkan kepada manusia. Dan manusia di dalam mengelola alam ini dengan kekuatannya baik secara fisik maupun dengan fikirannya yang dapat mempengarui alam semesta yang kita huni ini.

Bukti terkait dengan ini adalah praktek telekinesis. Anda tahu istilah ini? Telekinesis adalah suatu kekuatan menggerakkan benda tanpa tangan tapi murni dengan kekuatan konsentrasi pikiran yang ditujukan pada suatu benda. Prosenya amat mudah tapi sulit dilakukan karena membutuhkan latihan yang serius dan waktu terntentu untuk menguasai ilmu ini. Tetapi pada dasarnya memiliki pemahaman yang sederhana yaitu pikiran dan perasaan manusia memainkan peran utama dengan cara memancarkan gelombang energi yang sangat kuat, lalu gelombang energi ini, berhubung dikonsentrasikan pada satu benda maka, energinya akan terpusat pada satu objek dan akhirnya meresonansi atau mempengaruhi energi dari objek tersebut dan bergerak.

Anda sering mendengar istilah ini? Atau baru sekarang?. Itu tidak jadi masalah. nah, di dalam pembahasan mengenai rahasia jimat, kalimat ini juga menjadi bagian dari pembicaraan kita yakni “kita adalah apa yang kita pikirkan”. Kalimat ini sering dikupas dan dijadikan bahan motifator bagi para mentor inspirasi untuk membangkitkan gairah hidup manusia dalam beraktifitas apa saja untuk memperoleh apa yang menjadi impiannya. Hubungannya dengan jimat juga sangat signifikan, yakni kita sebagai manusia hidup dengan segala macam aspek kondisi yang kita alami adalah dampak dari pemikiran kita sendiri. Contohnya, apabila kita berpikir untuk sehat maka kita menjadi sehat, apabila berpkiran sakit maka bisa menjadi sakit, kita berpikiran kaya maka akan kaya.

Masalah seperti ini adalah wajar bagi manusia, kata orang jaman dulu “manungso mandi marang ucape dewe”. Artinya manusia itu sesuai dengan ucapannya sendiri, dan ucapan itu sendiri munculnya adalah dari pikiran. Ya meskipun toh ini semua tidak bisa lepas dari kehendak dan kekuasaan Allah SWT, tetapi segala kendalinya manusia juga diberi kebebasan oleh-Nya.

Kembali masalah kesaktian jimat dilihat dari sudut pandang pengertian ini. Kita mestinya tahu bahwa segala aspek kehidupan kita pusat utamanya adalah di dalam otak kita masing-masing. Dan otak, memegang kendali utama untuk mengadakan segalam macam aktifitas. Di dalam sistem kerja otak, terdapat bagian-bagian yang sungguh fantastik di mana bagian ini memiliki peran-peran penting yang bertanggung jawab pada masalah ketenangan, keharmonisan, perasaan, kesembuhan. Begitu pula dalam masalah kaya miskin, beruntung, sial, pada dasarnya dibentuk dari otak kita sendiri. Nah dari mana cara membentuknya, yaitu dari cara kita berpikir mengenai suatu obyek atau masalah.

Oleh sebab itu, jika percaya pada jimat sakti yang dapat mendtangkan kekayaan, ketenangan dsb, maka pada dasarnya yang berperan utama adalah dalam pikiran kita sendiri. Bukan pada benda (red-jimat) itu. Akan tetapi, benda itu, secara mendasar, adalah sebagai penguat pikiran dan perasaan kita untuk percaya bahwa saya akan sembuh, sehat, kaya, sukses, disukai orang dll. Secara mendasar pula, jimat yang anda katakan sakti itu hanyalah bentuk dari adanya kekuatan pikiran dan perasaan masing-masing orang yang memiliki benda itu. Jika demikian, konsekuensinya ialah kita dapat kaya meskipun tanpa jimat keberuntungan, kita dapat sehat tanpa jimat kesembuhan, kita dapat cepat jodoh tanpa jimat penarik lawan jenis, dsb.

Banyak kasus diantara sahabat kita yang katanya pernah memiliki jimat-jimat tertentu, tetapi pada kenyataannya jimat-jimat itu ternyata tidak sesuai yang diharapkan. Atau bisa jadi imbas dari jimat itu sangat kecil, nah ini semua juga karena pengaruh dari kuatnya pikiran dan perasaan kita saja. Kalau kita kuat, yakin dengan penuh kesadaran pikiran dan perasaan maka hal apa saja bisa terjadi dalam hidup kita, tetapi sebaliknya jika tidak sepenuhnya yakin maka apa yang menjadi harapan hidup kita hanyalah impian kosong belaka meskipun itu memegang jimat keberuntungan.

Hukum ketertarikan di alam semesta (the Law of Attraction)
Untuk melengkapi pemahaman kita soal rahasia kekuatan jimat, saya cuplikkan kepada anda mengenai hukum ketertarikan di alam semesta (law of attaction) yang saya ambil dari buku “the secret” karya Ronda Berny dari Australia. Buku tersebut asik dibaca dan memberikan wawasan baru bagi kita dalam memahami rahasia kehidupan yang lebih mendalam dan luas baik secara psikologi maupun ilmiah sainsnya.

Inti dari buku tersebut memberikan pemahaman bahwa apapun yang dialami oleh diri kita saat ini ataupun masa kapanpun adalah karena kita sendiri yang menariknya. Dan Ini karena adanya hukum ketertarikan yang bekerja di alam semesta. Misalkan kita sehat, sakit, kaya, kita miskin, bahagia, sengsara, beruntung, sial, dan apa saja nasib yang kita alami adalah adanya keterkaitan yang sangat urgen dari diri kita sendiri yang melalui proses pembentukan sebuah pola-pola khusus yang mempengaruhi segala macam aspek dan faktor-faktor penyebab yang menjadikan diri kita seperti apa yang kita pikirkan.

Pemahaman ini sederhana, Cuma kita harus memahaminya dari sudut pandang sains ilmiah, terutama yaitu alam quantum. Secara ilmiah alam quantum yaitu bagian sub atomik yang paling kecil yang menyusun seluruh realitas yang ada. Seperti batu, pohon, laut, manusia, mobil, rumah, harta, kesehatan, dan seluruh isi alam, pada level quantum adalah sama yaitu sama-sama terdiri dari energi. Dan, energi itu sifatnya bergerak-gerak.

Akan tetapi, energi yang menyusun pada diri manusia disamping energi yang sama dengan energi di alam semesta, manusia memiliki tingkat energi tertinggi yakni pikiran dan perasaannya. Nah, pikiran dan perasaannya inilah yang akan mempengaruhi energi lain yang ada di alam semesta dengan cara merosanansinya dan akhirnya akan menariknya.

Secara lebih eksplisit, energi di alam semesta ini dapat terpengaruh sekaligus akan tertarik kepada diri kita jika pikiran dan perasaan kita terfokus pada keinginan itu. Misalkan kita ingin mobil, mobil adalah materi yang tersusun dari energi. Pikiran dan perasaan kita terfokus pada keinginan mendapatkan mobil. Maka, energi dari pikiran dan perasaan kita akan terpancar bergelombang ke alam semesta yang akhirnya menggerakkan segala macam faktor untuk mendatangkan mobil yang kita inginkan itu dengan caranya sendiri yang kita tidak memahaminya. Biasanya kita dapat hadiah secara tiba-tiba, dapat rezeki atas usaha kita kemudian dibelikan mobil itu, dll. Pokoknya apa saja yang terjadi pada diri kita apapun itu bentuknya adalah kita sendiri yang menariknya.

Begitu pula dengan kesehatan, kepercayaan, keberuntungan, dll. Semuanya, apapun yang kita inginkan akan terdapatkan jika kita mau fokus pikiran dan perasaan (bisa dengan cara usaha dan doa_merupakan bentuk dari fokus). Inilah hukum ketertarikan di jagat semesta. Semuanya berawal dari pikiran kita sendiri dan berakhir pada pikiran kita sendiri pula. Lantas di mana perannya jimat yang konon katanya dapat mendatangkan keberuntungan itu…???