>Meditasi dan Gelombang Otak

>

Meditasi:Timur Bertemu Barat
Meditasi adalah jalan pintas untuk mencapai pencerahan. Ini kata para guru spiritual. Meditasi, dalam banyak tradisi, memang sangat dianjurkan. Terutama dalam Buddhisme.

Ada dua jenis meditasi, pertama Samatha Bhavana atau Meditasi Ketenangan, dan yang kedua adalah Vipassana Bhavana atau Meditasi Pandangan Terang.

Ada pandangan yang berbeda di kalangan pengajar meditasi. Ada yang mengatakan bahwa seseorang harus melakukan dan mahir meditasi Samatha Bhavana terlebih dahulu. Baru setelah itu mereka masuk ke meditasi Vipassana Bhavana. Ada juga yang mengatakan bahwa untuk mencapai pencerahan tidak perlu dengan melakukan meditasi Samatha Bhavana terlebih dahulu tapi langsung meditasi Vipassana Bhavana.

Meditasi Samatha Bhavana adalah pemusatan konsentrasi atau perhatian pada objek tertentu, misalnya napas. Ada empat puluh objek yang bisa digunakan untuk menditasi. Napas hanya salah satunya.

Tujuan dari meditasi ini adalah untuk melatih pikiran sehingga terkendali dan akhirnya diam dan hening.Saat kondisi pikiran benar-benar terpusat sangat kuat, hening, diam, dan tercerap sepenuhnya pada objek meditasi maka pada saat itu meditator mencapai kondisi jhana.

Sedangkan meditasi Vipassana Bhavana adalah meditasi perhatian penuh, introspeksi, observasi realitas, kewaspadaan objektif, dan belajar dari pengalaman setiap momen. Inti dari meditasi ini adalah mengamati segala proses mental atau fisik yang paling dominan pada saat sekarang Dengan kata lain, menyadari, mencatat, ingat ketika lenyap.

Saya tidak dalam posisi untuk mengatakan mana atau siapa yang benar. Apakah perlu Samatha dulu baru Vipassana ataukah tidak perlu Samatha tapi langsung Vipassana? Yang ingin saya sampaikan dalam artikel ini adalah apakah sebenarnya yang terjadi dalam pikiran seseorang yang melakukan meditasi, baik itu Samatha maupun Vipassana, ditinjau dari riset di barat, dengan mengukur pola gelombang otak.

Saat belajar kepada Anna Wise, satu hal yang sangat mencerahkan saya adalah saat Beliau berkata, “Meditation is a state of consciousness, a spesific brain-wave pattern, not a technique”. Anna juga berkata bahwa, “There is state of consciousness and content of consciousness”.

Wow… ini sungguh suatu pencerahan luar biasa. Anna Wise sampai pada kesimpulan ini setelah mengukur, dengan menggunakan Mind Mirror, begitu banyak pola gelombang otak orang, termasuk para master dan guru meditasi Zen.

Dari pengukuran Anna Wise didapat satu data yang sangat menarik yaitu semua master dan guru meditasi itu punya gelombang otak yang sama. Pola ini disebut dengan pola Awakened Mind (AM) yang terdiri dari beta, alfa, theta, dan delta dengan komposisi yang pas. Beta di sini adalah low beta dan hanya sedikit saja, karena hanya digunakan untuk menyadari, mengetahui, mencatat.

Alfa berfungsi sebagai jembatan yang menghubungkan pikiran sadar dan bawah sadar. Theta adalah pikiran bawah sadar dan delta adalah pikiran nirsadar.

Kita tetap membutuhkan beta, walaupun hanya sedikit saja, untuk bisa mengetahui atau menyadari apa yang sedang kita alami. Bila tidak ada beta maka kita sama sekali tidak akan tahu atau ingat yang terjadi atau alami saat meditasi.

Lalu, apa hubungannya dengan meditasi Samatha dan Vipassana?

Meditasi Samatha, bila dilihat dari pola gelombang otak, bertujuan untuk meng-OFF-kan gelombang beta. Beta adalah gelombang pikiran sadar dan berkisar pada kisaran frekuensi 12-25 Hz. Gelombang ini aktif bila kita berpikir, memberikan penilaian (judgement) atau memberikan makna pada sesuatu, mengkritik, membuat daftar, menganalisa, atau berbicara pada diri sendiri (self talk).

High Beta, frekuensi di atas 25 Hz berhubungan dengan stress dan kecemasan. Semakin aktif high beta seseorang maka semakin “liar” pikirannya. Pikiran akan lari ke sana ke mari, melompat dari satu hal ke hal lain, tidak bisa diam, sulit atau hampir tidak mungkin untuk dikendalikan. Kesulitan ini yang dialami oleh semua meditator pemula.

Banyak orang menghabiskan begitu banyak waktu hanya untuk belajar mendiamkan pikirannya mereka namun tidak berhasil. Akhirnya mereka memutuskan untuk berhenti bermeditasi karena tidak merasakan manfaat.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat seseorang mahir meng-OFF-kan pikirannya? Ini semua bergantung pada waktu dan teknik yang digunakan. Umumnya, untuk meng-OFF-kan pikiran sadar, orang menggunakan objek napas.

Pikiran dilatih untuk diam dengan cara difokuskan pada napas. Dan pada saat pikiran lari ke objek lain maka pikiran ditarik kembali ke napas dan demikian selanjutnya sampai dicapai kekuatan konsentrasi yang sangat tinggi.

Sulitnya meditator mendiamkan pikirannya, selain karena aktifnya high beta, juga disebabkan tubuh yang tegang. Posisi duduk yang tidak tepat, apa lagi kalau sampai melakukan postur full lotus, membuat otot paha dan tubuh menjadi begitu tegang sehingga adalah tidak mungkin untuk bisa mencapai kondisi pikiran yang rileks.

Masih berdasar riset Anna Wise, untuk bisa merilekskan pikiran, menurunkan beta dengan cepat, bisa dilakukan dengan merilekskan tubuh terlebih dahulu. Ada teknik spesifik yang Beliau kembangkan untuk bisa mendiamkan pikiran dalam waktu yang sangat singkat.

Saat seseorang telah mampu meng-OFF-kan pikiran sadarnya (gelombang beta) maka pada saat itu ia telah masuk ke kondisi meditatif yang sangat dalam. Jadi, meditasi sebenarnya adalah gelombang otak yang terdiri dari alfa, theta, dan atau tanpa delta. Di sini tampak jelas bahwa beta tidak dibutuhkan untuk meditasi. Justru beta perlu dihilangkan.

Lalu, apa hubungannya dengan meditasi Vipassana?

Dari pengalaman saya pribadi adalah cukup sulit atau bahkan tidak mungkin bisa melakukan pengamatan pada bentuk-bentuk pikiran, perasaan, atau sensasi fisik yang muncul saat pikiran sadar masih sangat aktif. Apalagi jika yang aktif adalah high beta.

Jelas sangat sulit melakukan pengamatan jika piranti yang digunakan untuk melakukan pengamatan atau observasi, yaitu pikiran sadar, masih sangat aktif dan sibuk sendiri.

Yang diamati dalam meditasi Vipassana, khususnya pada aspek bentuk-bentuk pikiran dan perasaan yang muncul, sebenarnya berasal dari pikiran bawah sadar dan nirsadar.

Dari pikiran bawah sadar biasanya muncul memori atau ingatan mengenai kejadian tertentu, yang berasal dari pengalaman di kehidupan saat ini, dan biasanya berisi muatan emosi dengan intensitas yang tinggi, baik positif maupun negatif.

Jadi, saat memori ini muncul, baik dalam bentuk gambar atau film, maka sebenarnya pada saat yang sama emosi yang berhubungan dengan memori ini juga aktif. Sedangkan dari pikiran nirsadar akan muncul memori dan emosi yang berasal dari kehidupan lampau.

Itulah sebabnya adalah sangat penting bagi seorang meditator untuk tidak masuk ke dalam pengalaman itu, karena biasanya mengandung emosi yang intens, dan cukup hanya mengetahui, menyadari, mencatat, dan mengingatnya ketika lenyap atau hilang.

Meditator tidak larut ke dalamnya. Akan sangat riskan bila meditator masuk ke dalam pengalaman itu, terutama jika pengalaman itu mengandung emosi negatif yang intens, misalnya akibat dari trauma masa lalu.

Jika sampai terjadi hal ini maka meditator akan mengalami kembali kejadian atau pengalaman itu. Istilah teknisnya revivification dan akan berdampak negatif pada kondisi mental dan emosinya.

Kemampuan untuk bisa menjadi pengamat (observer) dan tidak masuk ke dalam objek yang diamati hanya bisa dicapai bila pengendalian diri kita baik dan juga pikiran sadar (baca: beta) tidak terlalu aktif dan tidak memberikan penilaian atau penghakiman.

Saat kita mampu melihat atau hanya menjadi pengamat maka kita telah mampu melakukan disosiasi sehingga tidak dipengaruhi emosi yang melekat pada suatu memori. Saat kita mampu tenang hanya menyadari, mencatat, dan mengingat kejadian atau pengalaman yang muncul, maka kita akan tahu dan sadar bahwa kita bukanlah pengalaman atau emosi kita. Pengalaman atau emosi itu muncul dan tenggelam/hilang. Dan saat kita memberi jarak atau memisahkan diri dari pengalaman atau emosi itu maka mereka tidak bisa mempengaruhi diri kita.

Banyak yang berpikir, “Jika tidak ada beta, lalu bagaimana mungkin kita bisa mendapatkan insight atau mengerti?”

Insight atau kebijaksanaan yang sesungguhnya berasal dari theta atau pikiran bawah sadar. Kedalamam meditasi ditentukan oleh kedalaman theta yang berhasil kita capai. Theta adalah tempat terjadinya koneksi spiritual paling dalam. Saat seseorang berada dalam deep theta maka ia akan merasakan ketenangan, kedamaian, dan kebahagiaan yang luar biasa.

Pikiran bawah sadar mempunyai proses berpikir sendiri yang terpisah dari pikiran sadar. Jadi, saat kita bermeditasi Vipassana, saat pikiran sadar yang tidak terlalu aktif, maka informasi atau insight yang berasal dari pikiran bawah sadar akan naik, melalui jembatan alfa, ke pikiran sadar (beta) dan kita menyadari atau tahu (ingat) informasi ini.

Jadi, yang dilakukan oleh meditator yang bertahun-tahun melakukan meditasi Samatha sebenarnya adalah persiapan untuk awakening atau pencerahan. Para meditator ini biasanya, setelah bertahun-tahun berlatih meditasi, berhasil mengembangkan pola gelombang otak Awakened Mind.

Namun meditasi Samatha, walaupun telah lama dilakukan, walaupun telah berhasil mencapai pola Awakened Mind, tidak mampu memfasilitasi pencapaian pencerahan.

Mengapa? Karena meditasi Samatha sebenarnya adalah cara untuk mencapai kondisi kesadaran (state of consciousness) yang spesifik. Kondisi kesadaran ini selanjutnya perlu ditindaklanjuti dengan melatih meditasi Vipassana karena Vipassana sebenarnya adalah content-based meditation atau meditasi berdasarkan isi.

Yang dimaksud dengan isi, selain sensasi fisik yang dirasakan, juga adalah konten dari pikiran bawah sadar dalam bentuk-bentuk pikiran dan emosi yang muncul, dirasakan, atau dialami pada saat meditasi berlangsung, pada momen here and now.

Contoh yang paling populer adalah koan dalam meditasi Zen. Saat seorang master Zen bertanya pada muridnya, “Bagaimana bunyinya bila tepuk tangan dilakukan hanya dengan satu tangan?”, maka pada saat itu sang master memberikan pertanyaan yang tidak bisa dijawab bila si murid hanya menggunakan pikiran sadar atau beta.

Saat berpikir keras untuk menemukan jawabannya maka pikiran murid yang terlatih akan begitu fokus, dan ini sebenarnya adalah meditasi Samatha, akan mendapatkan pemahaman atau pengetahuan, yang berasal dari pikiran bawah sadarnya, yang mampu memfasilitasi tercapainya pencerahan.

Ini bukan meditasi dengan “pikiran kosong”. Sebaliknya, ini adalah meditasi dengan konten yang sangat spesifik yang dilakukan oleh praktisi dengan kondisi pikiran yang telah disiapkan dengan sangat baik dan hati-hati sekali, dengan menggunakan teknik yang spesifik.

Pembaca, setelah membaca sejauh ini, jika anda bermeditasi, teknik mana yang akan anda gunakan? Samatha atau Vipassana? Semua saya kembalikan pada diri anda sendiri. Saat bermeditasi kenalilah diri anda sendiri. Anda akan tahu apakah anda akan langsung ke Vipassana ataukah perlu melatih Samatha dulu.

Dan yang paling penting adalah anda perlu belajar di bawah bimbingan seorang guru meditasi yang berpengalaman. Hanya duduk dan memperhatikan napas memperhatikan pikiran belum tentu bisa disebut meditasi. Meditasi, seperti yang didefinisikan oleh Anna Wise adalah kondisi kesadaran spesifik bukan sekedar teknik.

Jika anda telah melakukan meditasi sekian lama namun belum bisa masuk atau mengalami kondisi kesadaran (state of consciousness) yang spesifik itu maka meditasi anda bisa dibilang belum berhasil.

Anna Wise pernah membantu seorang kliennya, seorang meditator. Keluhan klien ini adalah walaupun ia telah meditasi Samatha selama 12 tahun non stop, setiap hari 1 jam, ia masih belum bisa masuk ke kondisi meditatif yang dalam.

Saat dilihat pola gelombang otaknya, dengan menggunakan Mind Mirror, tampak bahwa selama 12 tahun meditasi klien ini tidak bisa mendiamkan pikirannya. Hal ini tampak dari high beta yang sangat aktif saat ia melakukan meditasi.

Dengan teknik yang spesifik Anna berhasil membantu klien ini mendiamkan pikirannya sehingga menjadi tenang dan hening dalam waktu yang relatif singkat. Sungguh sayang bila ketekunan selama 12 tahun ini ternyata tidak berbuah hasil seperti yang diinginkan.

Selamat bermeditasi……….

PUSTAKA : http://www.adiwgunawan.com

NB. MEDITASI DALAM TERMINOLOGI ISLAM :
Samatha Bhavana atau Meditasi Ketenangan ► TADZAKKUR (DZIKRULLAH)
Vipassana Bhavana atau Meditasi Pandangan Terang ► TAFAKKUR (PERENUNGAN & KONTEMPLASI)

>Mengukur Kedalaman Meditasi & Rileksasi

>

Mengalami dan Memahami Kondisi Meditasi

Saya sering mendapat email dari rekan dan pembaca buku yang mengatakan bahwa mereka, setelah mendengar CD audio relaksasi, tidak bisa konsentrasi. Mereka menanyakan mengapa mereka sulit konsentrasi dan merasa kecewa karena tidak bisa merasakan dan mendapat manfaat meditasi. Saat saya menanyakan, “Sudah berapa lama anda berlatih diri?”, jawaban yang saya terima cukup menjelaskan kondisi mereka, “Saya sudah mencoba dua atau tiga kali, Pak.”

Benarkah demikian sulit bagi seseorang untuk melakukan meditasi? Mengapa ada yang mudah dan mengapa ada pula yang merasa sulit masuk ke kondisi meditatif yang dalam?

Pembaca, di artikel sebelumnya, Meditasi: Timur Bertemu Barat, saya telah menjelaskan tujuan meditasi ditinjau dari perspektif timur dan barat. Dalam artikel ini saya akan menjelaskan secara spesifik apa saja yang perlu diperhatikan, dilakukan, dan dialami saat melakukan meditasi.

Meditasi bertujuan untuk mengendalikan dan menguatkan pikiran. Pikiran sama seperti otot. Perlu latihan yang konsisten untuk bisa membuat pikiran menjadi kuat. Pikiran dilatih dengan cara difokuskan pada satu objek meditasi. Umumnya orang menggunakan napas sebagai objek.

Pembaca, jika misalnya anda tidak pernah berlatih fitness atau body-building, dan tiba-tiba ingin menguatkan otot tubuh anda, apa yang akan anda lakukan? Apakah langsung berlatih ataukah anda akan mencari pelatih yang berpengalaman yang bisa membimbing anda dengan benar? Sudah tentu kita perlu dibimbing oleh seorang pelatih berpengalaman. Peran pelatih sangat penting agar kita tidak salah berlatih yang justru akan kontraproduktif . Dengan bimbingan yang benar kita dapat mencapai hasil yang maksimal dalam waktu yang singkat.

Pertanyaan selanjutnya, “Berapa ukuran atau berat beban yang anda gunakan sebagai beban awal latihan?” Apakah langsung beban yang berat ataukah anda menaikkan beban secara bertahap seiring dengan lama dan intensitas latihan anda? Apa yang akan terjadi bila anda “bernafsu” ingin membesarkan dan menguatkan otot-otot tubuh anda secepatnya dan langsung menggunakan beban yang berat (sekali)? Bagaimana hasilnya? Saya jamin, jika ini yang anda lakukan, maka tubuh anda akan cidera karena tidak kuat.

Pembaca, melatih otot tubuh membutuhkan waktu, cara, intensitas, dan konsistensi agar dicapai hasil yang maksimal. Tidak bisa dilakukan asal-asalan dan kita berharap bisa memiliki tubuh yang sehat, kuat, dan indah. Dalam hal ini yang perlu disadari dan diperhatikan adalah bahwa otot akan tumbuh, berkembang, dan menjadi kuat bila dilatih dengan cara yang benar dengan mengikuti proses alamiah pertumbuhan otot. Kita tidak bisa memaksa otot berkembang dengan kecepatan yang kita inginkan. Semua ada waktunya.

Sama seperti otot, pikiran juga perlu dilatih. Melatih pikiran sebaiknya juga dengan bimbingan seorang pelatih berpengalaman dan dengan takaran latihan yang sesuai. Meditasi adalah suatu skill yang perlu dilatih dan diasah setiap hari. Semakin sering kita berlatih maka semakin kuat “otot-otot” pikiran kita. Kuatnya “otot” pikiran tampak dalam bentuk pengendalian yang bisa kita lakukan pada pikiran. Saat pikiran diarahkan untuk konsentrasi dan memegang objek maka pikiran bisa memegang objek dengan kuat dan lama. Pikiran tidak lari ke mana-mana, liar tidak terkendali.

Untuk pemula, biasanya pikiran akan lari tak terkendali. Kita perlu menundukkan dan mengendalikannya. Ini yang dikenal dengan istilah “taming the monkey mind” atau menjinakkan pikiran yang liar seperti seekor monyet. Jangan salah baca ya, monkey mind bukan donkey mind.

Satu hal yang sering tidak dimengerti dan bahkan tidak diindahkan kebanyakan orang yaitu relaksasi pikiran atau meditasi membutuhkan tidak saja upaya, namun terlebih lagi adalah kepasrahan dan keikhlasan. Semakin kita bernafsu maka pasti semakin tidak bisa. Salah satu hukum pikiran berbunyi, “Bila berhubungan dengan pikiran bawah sadar dan fungsi-fungsinya, semakin besar upaya sadar yang dilakukan, semakin kecil respon pikiran bawah sadar.”

Relaksasi pikiran atau meditasi adalah proses yang didominasi pikiran bawah sadar dan nirsadar. Saat seseorang bermeditasi maka gelombang otak yang dominan adalah alpha, theta, dan atau tanpa delta.

Kembali kepada kasus yang saya ceritakan di awal artikel. Pernyataan, “Saya sudah mencoba dua atau tiga kali, Pak”, dengan pemahaman dari apa yang telah saya sampaikan sejauh ini, perlu diubah menjadi, “Saya baru mencoba dua atau tiga kali, Pak”.

Banyak juga yang bertanya, “Pak, saya kok nggak merasa deep?” Biasanya saya akan mengajukan beberapa pertanyaan untuk mengecek kedalaman relaksasi yang ia capai. Ternyata banyak yang telah masuk sangat dalam, sangat rileks, baik secara fisik maupun pikiran, namun mereka tidak menyadari hal ini karena tidak punya acuan.

Nah pembaca, untuk membantu anda mengerti kedalaman relaksasi pikiran dan fisik saat meditasi, berikut adalah Subjective Landmark atau acuan yang disusun oleh guru saya, Anna Wise. Biasanya kami menggunakan Mind Mirror untuk melihat dan mengukur relaksasi pikiran dan ESR Meter untuk mengukur relaksasi fisik. Namun, bila tidak ada Mind Mirror dan ESR Meter, kami cukup menggunakan Subjective Landmark. Hasilnya sama valid.

Subjective Landmark ini hanya sebagai acuan namun bukan harga mati. Artinya, pengalaman subjektif setiap orang belum tentu sama. Namun secara umum, saat seseorang melakukan relaksasi pikiran atau meditasi, ia akan mengalami hal-hal yang disebutkan di Subjective Landmark.

Cara membaca Subjective Landmark adalah dengan melihat Level, Pengalaman/Sensasi Subjektif, ESR, dan EEG.

Penjelasannya sebagai berikut. Level menunjukkan kedalam relaksasi. Semakin besar angkanya berarti semakin dalam. Level dimulai dari angka 0 (nol) sampai 6 (enam).

Pengalaman/Sensasi Subjektif adalah apa yang kita alami atau rasakan baik di pikiran maupun di fisik. Gunakan pengalaman yang disebutkan di skala ini untuk mengetahui anda berada di level mana.

ESR Meter adalah alat ukur yang mengukur relaksasi fisik dan menggunakan skala Lesh. Semakin kecil angka di ESR Meter berarti semakin rilek fisik kita. Dengan menggunaakn ESR Meter diketahui bahwa relaksasi fisik saat seseorang tidur berkisar antara 13 – 17. Sedangkan bila dengan meditasi bisa mencapai antara 0 – 5. Hal ini menjawab mengapa walaupun telah cukup tidur orang sering merasa lelah dan tidak segar saat bangun. Sebaliknya orang yang sering meditasi membutuhkan lebih sedikit tidur dan tubuhnya juga lebih sehat dan segar.

EEG adalah pengukuran dengan menggunakan Mind Mirror. Nah, karena anda tidak punya ESR dan EEG maka yang perlu diperhatikan adalah Pengalaman/Sensasi Subjektif.

Berikut adalah Subjective Landmark:
Level : 0
Pengalaman/Sensasi Subjektif:

  • Mungkin mengalami kesulitan untuk mendiamkan pikiran atau pikiran melompat ke sana ke mari tidak terkendali.
  • Perasaan gatal, tidak fokus, tidak perhatian.
  • Perasaan “Mengapa saya melakukan hal ini?”.
  • Mulai rileks.
  • Perasaan mulai “tenang”

ESR: 25 – 20
EEG:

  • Beta berkesinambungan, sering bersamaan dengan lonjakan gelombang-gelombang yang lain.
  • Kemungkinkan alfa muncul sesekali.

Level : 1
Pengalaman/Sensasi Subjektif:

  • Kondisi “kabur”.
  • Perasaan kurang nyaman.
  • Sesasi seperti orang yang dibius/dianestesi.
  • Kadang merasa pusing.
  • Pikiran dipenuhi dengan kegiatan sehari-hari – sebagai penghindaran terhadap keheningan dalam diri.
  • Perasaan akan energi yang tercerai-berai.
  • Sensasi hanyut menuju tidur atau tertarik keluar dari tidur.

ESR: 20 – 26
EEG:

  • Beta yang sudah agak berkurang, tetapi masih ada.
  • Alfa yang muncul sesekali tetapi lebih kuat.

Level : 2
Pengalaman/Sensasi Subjektif:

  • Energi yang tercerai berai mulai menyatu.
  • Mulai merasakan ketenangan dan rileksasi.
  • Gambar mental yang sangat jelas muncul secara tiba-tiba.
  • Kilas balik kenangan masa kecil.
  • Gambar dari masa lalu yang “lama” dan “baru”.
  • Perhatian tidak terlalu terpusat.
  • Perasaan berada di antara dua kondisi.
  • Kondisi transisi.

ESR: 16 – 14
EEG:

  • Beta berkurang
  • Alfa semakin kuat – bisa bersifat sinambung
  • Teta (frekwensi rendah) muncul sesekali

Level : 3
Pengalaman/Sensasi Subjektif:

  • Perasaan stabil yang lebih kuat.
  • Kondisi yang pasti.
  • Sensasi tubuh yang menyenangkan: merasa mengapung, ringan, bergerak, berguncang.
  • Gerakan ritmik yang muncul sesekali.
  • Gambar yang semakin banyak dan lebih jelas.
  • Meningkatnya kemampuan mengikuti imajinasi terbimbing.

ESR: 14 – 11
EEG:

  • Beta sangat berkurang.
  • Alfa sinambung
  • Kemungkinan teta yang lebih sinambung dengan peningkatan frekwensi dan/atau amplitudo

Level : 4
Pengalaman/Sensasi Subjektif:

  • Kesadaran yang sangat kuat terhadap pernapasan.
  • Kesadaran yang sangat kuat terhadap detak jantung, aliran darah, dan sensasi tubuh lainnya.
  • Perasaan kehilangan batas-batas tubuh (tidak lagi bisa merasakan keberadaan tubuh fisik).
  • Perasaan mati rasa di tungkai (lengan dan kaki)
  • Perasaan diri dipenuhi oleh udara.
  • Perasaan tubuh menjadi sangat besar atau sangat kecil.
  • Perasaan tubuh menjadi sangat berat atau sangat ringan.
  • Kadang berpindah antara kesadaran internal dan eksternal.

ESR: 11 – 8
EEG:

  • Beta yang sangat berkurang
  • Alfa sinambung
  • Teta meningkat

Level : 5
Pengalaman/Sensasi Subjektif:

  • Kondisi kesadaran yang sangat tinggi.
  • Perasaan puas yang mendalam.
  • Sangat sadar/waspada, tenang, dan tidak melekat/terpisah dari keadaan sekeliling.
  • Perasaan “lepas” atau hilang dari lingkungan dan atau tubuh.
  • Bila menginginkan maka gambaran mental yang muncul adalah sangat-sangat jelas.
  • Perasaan kondisi kesadaran yang meningkat, yang tidak terdapat pada level sebelumnya, 0 – 4.
  • Perasaan pengalaman puncak, luar biasa, pengalaman “ah-ha”, pemahaman intuitif.
  • Kinerja tinggi

ESR: 8 – 5
EEG:

  • Penguasaan beta yang sangat baik – mulai dengan tidak adanya pikiran hingga pikiran-pikiran kreatif
  • Alfa sinambung
  • Teta sinambung

Level : 6
Pengalaman/Sensasi Subjektif:

  • Cara baru (berbeda) dalam merasakan sesuatu
  • Pemahaman intuitif terhadap masalah sebelumnya, seakan melihat dengan level kesadaran yang lebih tinggi.
  • Sensasi dikelilingi oleh cahaya.
  • Perasaan kesadaran spiritual yang lebih tinggi.
  • Sensasi semuanya tidaklah penting selain kondisi yang dialami saat itu.
  • Mengalami kebahagiaan yang luar biasa.
  • Mengalami ketenangan yang tak terlukiskan.
  • Perasaan akan pengetahuan yang lebih mendalam mengenai alam semesta.

ESR: 5 – 0
EEG:
Empat pola yang mungkin terjadi:

  1. Pikiran yang terbangunkan (beta, alfa, teta, delta)
  2. Meditasi optimal (alpha, teta, delta)
  3. Sangat sedikit aktifitas listrik otak
  4. Pikiran yang berkembang (pola The Awakened Mind, meliputi beta, alfa, teta, dan delta

PUSTAKA : http://www.adiwgunawan.com

Wali Wolu Songo Pinutup (Ternyata Kita Punya 9 Kembaran Diri)

Dalam kepercayaan masyarakat Jawa, paham “sedulur papat limo pancer” sangat kental. Yang dimaksud dengan sedulur papat limo pancer yaitu saudara yang menemani sang jabang bayi saat lahir. Ketika seorang jabang bayi lahir ke dunia dari rahim ibu, maka semua unsur-unsur itu keluar dari tubuh si ibu. Unsur-unsur itulah yang oleh Gusti Allah ditakdirkan untuk menjaga setiap manusia yang ada di muka bumi ini. Maka bila masyarakat Kejawen hingga kini mengenal adanya doa yang menyebut saudara yang tak tampak mata itu secara lengkap yaitu :

“KAKANG KAWAH, ADHI ARI-ARI, GETIH, PUSER, KALIMO PANCER”.

Pancer
Lalu siapakah yang disebut dengan istilah Pancer? Yang disebut dengan istilah Pancer itu adalah si jabang bayi itu sendiri. Artinya, sebagai jabang bayi yang berwujud manusia, maka dialah pancer dari semua ‘saudara-saudara’nya yang tak tampak itu.

Siapa saja Sedulur Papat itu? Sedulur papat yang dikenal masyarakat yang memahami Kejawen adalah:

  1. Kakang Kawah (Air Ketuban)
  2. Adhi Ari-Ari (Ari-ari)
  3. Getih (Darah)
  4.  Puser (Pusar)

Namun ternyata kembaran diri kita ternyata tidak hanya berjumlah empat, paparan Bpk Adi di bawah ini menyatakan bahwa ternyata kembaran diri kita ada 9. Dan menurut penuturan sahabat saya :: Sdr. Al amin Ibnu :: President Of Indonesian Hypnosis Society . Dia menyatakan bahwa kita mempunyai pecahan diri yang berjumlah hingga 32, nah lho…? hal ini membuat saya teringat dengan kisah para wali yang waktu itu sedang mencari calon Wali Ke sembilan, yang akhirnya wali ke sembilan ini berhasil ditemukan oleh Sunan Bonang. Beliau adalah Sunan Kalijogo yang merupakan wali penutup dari sembilan wali. Wali Wolu Songo Pinutup.

Kita Punya Banyak Diri
I am not who I think I am
I am not who you think I am
I am who I think you think I am

Pembaca, pernahkah anda mengalami saat bangun pagi dan masih mengantuk ternyata diri anda “terpecah” menjadi dua bagian. Satu bagian berkata, “Hei… bangun. Sudah pagi. Sudah waktunya bangun dan berangkat kerja”. Satu bagian lagi berkata, “Nggak usah bangun dulu ah. Masih enak nih kalo diterusin sedikit. Lima menit lagi…lah.”

Atau di lain waktu anda mungkin pernah berada dalam posisi sulit untuk memutuskan sesuatu. Saat anda berpikir keras apa yang harus anda lakukan, eh, ternyata ada beberapa “orang” di dalam diri anda yang saling berdialog, berdebat, bahkan mungkin saling bertengkar. Masing-masing dengan argumentasi sendiri. Masing-masing ingin pendapatnya yang diterima dan dijalankan. Dan anda, karena bingung harus mendengarkan suara yang mana, akhirnya malah tidak tahu apa yang harus dilakukan. Pernah mengalami seperti ini?

Apa yang terjadi? Apakah dalam diri kita ada banyak kepribadian? Apakah kita ”kerasukan”? Lha, kok bisa ada ”orang lain” yang berdialog dalam pikiran kita?

Pembaca, jangan khawatir. Apa yang terjadi, seperti yang saya jelaskan di atas, adalah hal yang normal. Yang nggak normal adalah kalau kita, yang telah sering mengalami hal seperti ini, tetap nggak sadar dan tidak mencari tahu apa sih sebenarnya yang terjadi.

Sebenarnya ada berapa ”diri” dalam diri kita?

Jawabannya bisa macam-macam. Tansactional Analysis (TA) yang berawal dari hasil kerja Paul Federn yang selanjutnya dikembangkan oleh Eric Berne mengatakan dalam diri kita ada lima ”diri”. Ego State Therapy, yang awalnya dikembangkan oleh John Watkins, mengatakan tidak ada jumlah yang pasti. Gestalt Therapy, yang dikembangkan oleh Frederick Perls berdasar Psychodrama-nya Jacob Moreno, tidak menetapkan suatu jumlah tertentu. Voice Dialogue dan Psychosynthesis mengatakan kita punya banyak ”diri”. Carl Jung juga mengatakan hal yang sama, tidak diketahui secara pasti ada berapa banyak ”diri” dalam diri kita.

Namun untuk lebih mudah memahami maka saya akan mengutip apa yang dikatakan oleh Rowan. Menurut Rowan kita punya antara empat sampai sembilan ”diri” atau ”bagian” yang masing-masing adalah tema besar yang menaungi ”sub-diri”. Masing-masing ”diri” mempunyai kehidupan, fungsi, kepribadian, dan tugas masing-masing. Mereka saling terhubung antara satu dengan yang lain.

Oh ya, perlu saya luruskan terlebih dahulu bahwa yang saya jelaskan di artikel ini bukan kepribadian ganda atau Dissociative Identity Disorder (DID) atau Multiple Personality Disorder (MPD).

Jika kita merasa ada lebih dari sembilan ”diri” dalam diri kita maka yang selebihnya itu biasanya merupakan ”aspek” lain dari salah satu dari sembilan ”diri” kita. Jika kurang dari empat maka yang terjadi adalah kita kurang memperhatikan sehingga tidak mengetahui adanya ”diri” lain dalam diri kita.

Siapa saja sembilan ”diri” atau ”bagian” dalam diri kita?

Ada ”diri” yang berperan sebagai Pelindung. Bagian ini melindungi kelemahan kita. Bagian ini yang membuat ”diri” lainnya tersembunyi dan tidak tampak. Bagian ini bisa bergabung dengan Pengkritik.

Ada yang sebagai Pengkritik yang memberitahu kita apa yang salah dan yang benar. Bagian ini sangat suka menggunakan kekuatannya. Ia bisa bergabung atau bekerja sama dengan ”diri” yang lain.

Ada yang sebagai Pendorong yang mendorong kita untuk melakukan hal-hal yang seharusnya kita lakukan, namun kita tunda. Bagian ini kesannya mendukung diri kita karena selalu mengingatkan kita akan hal-hal yang mungkin lupa kita lakukan. Namun dalam kenyataannya ”diri” ini juga yang membuat kita selalu merasa kurang melakukan kerja atau usaha walaupun kita telah melakukan sangat banyak tugas dan pekerjaan.

”Diri” Perfeksionis menetapkan standar yang tinggi untuk diri kita. Bagian ini tampak sangat mendukung kita. Namun bila kita tidak hati-hati justru ia yang membuat kita ”down” karena kita merasa belum melakukan yang terbaik. ”Diri” ini bisa bergabung dan bekerja sama dengan Pengkritik.

”Diri” Pusat Kendali bertugas mengendalikan ”diri” yang lainnya. Dalam diri orang tertentu ”bagian” ini bisa terlalu mendominasi. Ada juga orang yang ”Diri” Pusat Kendali-nya lemah sehingga yang mengendalikan dirinya adalah ”Diri” Pengkritik atau ”diri” yang lain. ”Diri” Pusat Kendali akan sangat membantu kita bila ia dapat berperan secara seimbang dan proporsional.

”Diri” Anak Dalam atau Inner Child bisa muncul dalam beberapa bentuk sifat dan karakter. Selama ini banyak buku atau pembahasan mengenai Inner Child. Namun sayangnya kebanyakan orang menganggap bahwa hanya ada satu macam Inner Child.

Berikut adalah beberapa sub-diri dari Inner Child :

  • Anak Penurut – anak yang selalu ingin disukai dan akan melakukan apa saja demi mendapat persetujuan dari hampir semua orang. Jika tidak hati-hati maka ia akan menjadi bagian yang mendorong seseorang untuk selalu menjadi ”Yes Man” demi menyenangkan orang lain.
  • Anak Bebas – anak yang spontan dan tahu bagaimana bersenang-senang dan menikmati hidup.
  • Profesor Cilik – anak yang selalu menginginkan jawaban untuk segala sesuatu dan membuat kesimpulan tanpa didasarkan pada fakta atau data yang akurat.
  • Anak Dependen – anak yang sangat bergantung pada orang lain.
  • Anak Kritis – anak yang mengkritik apa saja tanpa didasari pengetahuan yang cukup, sering dapat masalah.
  • Anak Pendendam – anak yang tujuan utamanya adalah balas dendam, namun tidak punya banyak ide bagaimana mewujudkan keinginannya ini, dan tidak bersedia mengakui jika ia bermaksud melakukan balas dendam.
  • Anak Pelindung Diri Sendiri – anak yang selalu cari aman atau selamat. Anak ini bisa menggunakan cara yang tidak baik demi mencapai tujuannya. Rasa panik yang tinggi menunjukkan adanya trauma di awal masa kehidupan.

Ada bagian yang beperan sebagai ”Diri” Orangtua Yang Peduli atau Sang Bijaksana. Bagian ini bertanggung jawab untuk memberikan dukungan, cinta tanpa syarat, perhatian, pujian, dan penguatan yang bersifat positif. Bagian ini biasanya disebut dengan Guardian Angel atau Protecting Parent. Bagian ini berfungsi melindungi diri kita dan menginginkan kita bahagia.

Ada lagi ”Diri” Pemberontak yang mengurusi kekuasaan, ambisi, dominasi, uang, dan sifat mementingkan diri sendiri. Semua ini tampak seperti ”diri” yang terpisah. Namun bila kita amati dengan saksama maka semua ”diri” ini mempunyai satu tema sentral yang sama. Seringkali ”Diri” Pemberontak menutupi ”diri” lain yang lemah.

Yang kesembilan adalah ”Diri” Bayangan yang merupakan citra diri negatif kita. Ini adalah ”orang” yang kita tidak ingin menjadi.

Setelah membaca sejauh ini anda mungkin bertanya, ”Dari mana sumber ”diri” yang dijelaskan di atas? Bagaimana proses pembentukan ”diri”?”

Ada enam hal yang mempengaruhi pembentukan ”diri” dalam diri kita.

Pertama adalah peran yang kita mainkan. Peran, kalau dalam kehidupan sehari-hari, adalah profesi atau pekerjaan kita. Misalnya peran sebagai hakim, guru, pimpinan perusahaan, atau peran yang lain.

Seringkali seseorang begitu larut dalam perannya dan sebagai akibatnya ia tidak bisa memainkan peran lainnya. Misalnya ia adalah seorang wanita yang memimpin suatu perusahaan besar. Nah, sudah tentu perannya di perusahaan berbeda dengan peran di rumah tangga. Jika wanita ini tidak hati-hati maka ia akan menjalankan rumah tangganya seperti perusahaan. Dan sudah tentu ia akan menempatkan suaminya sebagai bawahannya.

Kedua adalah lingkungan. Lingkungan, lebih tepatnya orang-orang di sekitar kita, akan mempengaruhi kita dan bisa membuat kita menjadi baik atau buruk. Semua bergantung pengkondisian yang kita alami sejak kecil.

Contohnya begini. Ada anak yang tadinya periang, ramah, pemberani, dan suka tantangan. Namun karena salah asuh, salah proses pendidikan di rumah atau di sekolah, akhirnya anak ini menjadi tidak percaya diri, pemalu, rendah diri, tidak berani mengambil keputusan, takut berbuat salah, merasa diri bodoh, dan masih banyak atribut negatif lainnya.

Ketiga adalah konflik internal yang kita alami. Konflik internal ini sebenarnya adalah konflik di antara ”diri” yang ada dalam diri kita. Bila tidak terjadi resolusi atau kompromi atau penyelesaian maka yang akan muncul adalah ”diri” yang lain yang berperan memainkan peran lain. Dengan demikian kepentingan ”pihak” yang konflik dapat diredam namun ini sebenarnya tidak menyelesaikan masalah.

Bingung?

Contohnya begini. Misalnya setiap kali anda ingin membuat keputusan penting, anda mengalami konflik diri yang hebat. Akibatnya anda seringkali tidak bisa membuat keputusan. Kalaupun anda akhirnya bisa membuat keputusan, hasilnya seringkali mengecewakan anda. Nah, akhirnya anda tidak lagi mau membuat keputusan karena khawatir kecewa atau gagal seperti pengalaman anda sebelumnya.

Cara keempat kita bisa membentuk ”diri” atau bagian dalam diri kita adalah melalui pengalaman pribadi kita, mulai dari masa kecil.

Pada umumnya kita akan tahu ada dua ”bagian” atau ”diri” yang saling berkomunikasi. Proses ini kita kenal dengan nama dialog internal. Masalah muncul jika terjadi perbedaan pendapat atau konflik di antara ”diri”. Konflik internal ini harus segera dibereskan agar kita bisa maju dan berkembang.

Satu hal yang perlu kita sadari adalah bahwa meskipun terjadi konflik dan ”ribut” di antara ”diri” yang berselisih pendapat namun tujuan tertinggi dari setiap ”diri” itu adalah selalu baik untuk kita.

Bagaimana caranya menyelesaikan perbedaan pendapat atau konflik di antara ”diri”?

Ada banyak teknik yang bisa digunakan. Salah satunya dengan menggunakan Six Step Reframing dalam NLP. Salah duanya adalah dengan menggunakan Parts Therapy dalam hipnoterapi. Untuk lebih jelas mengenai teknik Parts Therapy anda bisa membacanya di buku Hypnotherapy : The Art of Subconscious Restructuring. Ada lagi dengan Ego State Therapy. Selain itu bisa dengan terapi kursi atau Gestalt Therapy.

Namun secara prinsip proses menyelesaikan konflik di antara “diri” terdiri dari lima langkah. Langkah pertama adalah mengenali keberadaan “diri”. Setelah itu menerima keberadaan, sikap, karakter, atau kepribadian dari “diri”. Langkah ketiga adalah koordinasi. Pada tahap ini kita mencari tahu hubungan antara masing-masing “diri” yang konflik. Langkah keempat adalah integrasi. Pada tahap ini kita membantu “diri” yang konflik untuk bisa menemukan resolusi, atau paling tidak melakukan kompromi, sehingga mereka dapat bekerja sama dengan baik. Dan langkah terakhir adalah sintesis yang merupakan proses harmonisasi menuju penemuan Diri Transpersonal. Pada tahap ini kita menyadari siapa diri kita yang sesungguhnya.

Satu hal yang perlu diwaspadai saat kita berusaha mendamaikan dua bagian atau “diri” yaitu kita hanya berperan sebagai mediator. Jika konflik ringan terjadi dalam diri kita maka kita dapat melakukan mediasinya sendiri. Bila konfliknya cukup berat maka perlu meminta bantuan orang lain sebagai operator.

Apakah penting untuk menyelesaikan konflik di antara ”diri” dalam diri kita?

Oh, sangat penting. Baru-baru ini, saat membantu peserta Supercamp Becoming a Money Magnet meng-instal program pikiran mengenai masa depan, ada seorang peserta mengalami konflik diri yang cukup hebat.

Ceritanya begini. Peserta ini ingin sukses di masa depan. Ia dibimbing untuk meng-instal program sukses di pikiran bawah sadarnya. Pada tahap awal semuanya berjalan mulus. Namun saat ia menginstal program untuk mendukung keberhasilan yang besar dalam hidupnya, nah, saat ini muncul penolakan dari ”diri” yang lain.

Satu ”diri” ingin peserta ini sukses. Sedangkan ada satu ”diri” lainnya menolak. Terjadi dialog internal yang intens. Bagian yang menolak berkata, ”Hei.. saya tidak mau anda kerja keras seperti itu. Saya khawatir anda sakit. Saya adalah bagian yang mengurusi kesehatan anda. Kalau anda tetap memaksa mau mencapai hasil seperti yang anda inginkan, dan saya tahu itu butuh perjuangan yang tidak sedikit, kerja keras, ditambah lagi usia anda yang sudah agak tua, maka saya akan menghambat dan membuat anda tidak bisa bekerja”.

Apa yang terjadi setelah ini?

Ternyata peserta ini mengabaikan pesan dari ”diri” yang menolak. Ia tetap berusaha menginstal program pikiran yang mendukung ia mencapai sukses besar.

Akibatnya?

Secara tiba-tiba peserta ini merasakan pinggang sebelah kiri sangat sakit. Semakin ia memaksa menginstal program maka sakitnya semakin menjadi-jadi. Akhirnya ia memutuskan menunda menginstal programnya. Begitu ia berhenti menginstal program maka berhenti pula rasa sakit di pinggang sebelah kirinya. Rasa sakit ini adalah manifestasi dalam bentuk realita fisik dari penolakan yang dilakukan ”diri” yang tidak setuju dengan keinginan peserta ini.

Nah, bagaimana cara mengatasi penolakan atau sabotase ini?

Kita perlu mencari tahu apa yang sebenarnya diinginkan oleh ”diri” yang menolak. Lakukan dialog dengan tenang dan netral. Tidak boleh memihak atau menghakimi. Dapatkan resolusi. Atau paling tidak, ciptakan kompromi sehingga bagian atau ”diri” yang menolak bisa memaklumi atau menerima serta tidak melakukan sabotase. Syukur-syukur ia bersedia mendukung kita untuk sukses.

Ada peserta yang bertanya pada saya, ”Apa boleh kita membekukan atau men-deactivate atau menon-aktifkan bagian yang ”nakal”, bagian yang menghambat kemajuan kita?

Tidak boleh. Jangan sekali-kali melakukan hal ini karena akan sangat berbahaya. Apapun yang diinginkan oleh ”diri” yang menghambat kita, ini semua demi kebaikan kita. Dan kita tidak tahu apa peran lainnya dari ”diri” yang menghambat kita.

Maksudnya begini. Ada kasus di mana ada satu ”diri” atau bagian dari klien yang tidak mau diajak berunding untuk menyelesaikan masalah. Karena jengkel si terapis, yang kurang paham dengan teknik parts therapy atau terapi bagian atau ”diri” dalam diri seseorang, akhirnya mengambil langkah mudah, jalan pintas, yaitu membekukan atau menonaktifkan bagian ini.

Apakah masalah terselesaikan?

Sekilas pandang, ya. Namun ternyata bagian yang dibekukan ini juga adalah bagian atau ”diri” yang menangani rasa percaya diri, kemampuan berpikir kritis, dan membuat keputusan dengan cepat, dan efektif.

Akibatnya?

Klien ini akhirnya menjadi bingung dan tidak bisa beroperasi secara normal sebagai seorang manusia. Ia merasa ada bagian dari pikirannya yang lumpuh. Ia menjadi bingung, rasa percaya dirinya drop, dan tidak bisa membuat keputusan.

Dibutuhkan bantuan terapis lainnya yang benar-benar handal dan mengerti mengenai seluk beluk dan cara kerja ”diri” atau bagian untuk bisa membantu klien ini. Prosesnya tidak mudah karena ”diri” ini terlanjur marah, ngambek, dan tidak mau berkomunikasi karena telah dibekukan oleh terapis sebelumnya.

Setelah terjadi resolusi, klien ini bisa berubah dan semakin berkembang hidupnya karena konflik ”diri” yang ia alami sebelumnya dapat diselesaikan dengan baik.

Nah, pembaca mulai sekarang, saran saya, perhatikanlah internal dialog yang terjadi dalam diri anda di antara ”diri”dalam diri anda.

PUSTAKA : http://www.adiwgunawan.com

Mencari Kayu Gung Susuhing Angin ( Kayu Besar tempat Angin bersarang)

Kalau Anda diminta oleh guru spiritual Anda untuk mencari sarang angin, apa yang akan Anda kerjakan? Mungkin Anda bingung, apa sih maksudnya? Lalu tidak mengerjakan apapun. Atau, mungkin Anda pergi ke pantai atau gunung tinggi yang banyak anginnya, sama persis ketika Bima Sena mendapat perintah untuk mencari Kayu Gung Susuhing Angin ( Kayu Besar tempat Angin bersarang) dari Resi Drona bapak gurunya. Bima si gagah berani pergi ke lepas pantai, bahkan masuk hingga dasar laut demi mendapatkan sarang angin. Berhasilkah Bima? Tidak. Karena sarang angin tidak berada dimana mana.

Ada masa masa ketika manusia terjebak pada konotasi leksikal. Apa yang didengar diterjemahkan apa adanya, seturut kehendak logika. Padahal sarang angin yang dimaksud oleh para guru spiritual adalah pusat pernapasan, sesuatu yang sudah ada dan menyatu di dalam diri kita. Pusat pernapasan yang lebih banyak terlupakan dari pada diingat. Itulah yang diminta oleh para guru untuk ditemukan. Selanjutnya, tentu saja untuk digunakan.

Loh, sarang angin kok digunakan? Benar. Kalau kita ingin sukses, bahagia, sehat lahir batin, pintar pintarlah menggunakan sarang angin. Paling tidak itulah nilai yang saya serap dari Bima Sena ketia ia mencari Kayu Gung Susuhing Angin (Kayu besar tempat Angin bersarang)

Resep transformasi ala Bima Sena waktu itu adalah, jangan terlalu mendewakan logika, rumus, kamus dan dogma. Mengartikan Kayu Gung Susuhing Angin menjadi: kayu besar tempat angin bersarang adalah mekanisme leksikon yang bisa jadi menyesatkan kahidupan kita. Gunakanlah kecerdasan spiritual untuk mengolah setiap pesan dari para guru.

  • Kayu dalam bahasa jawa juga disebut kajeng. Kajeng sinonim dengan karep, karsa, kemauan, cita cita, intensi dan doa.
  • Gung, adalah tembung wod yang menghasilkan kata Agung yang arinya besar, akbar, subhan, great.
  • Susuhing Angin bila di Indonesiakan menjadi ; sarang angin , dalam bahasa spiritual berarti pusat pernapasan

Coba simak, apa yang ingin dikatakan Resi Drona pada murid kinasihnya Bima?

”Jika kamu memiliki cita cita (kajeng) yang besar (Agung), carilah itu lewat pusat pernapasanmu!”. 

Ajaran itu cukup bagi kita untuk memahami esensi olah napas, meditasi dan relaksasi. Dalam konteks pewayangan Resi Drona mengatakan kepada Bima, bahwa ia akan memenangkan perang baratayudha kalau ia bisa menemukan Kayu Gung Susuhing Angin. Itu sama artinya dengan mengatakan, “Heh Bima Sena, kalau kamu ingin menang dalam perang Baratayudha, berdoalah lebih dahulu sebelum kamu beranjak ke medan laga”

Ajakan memenangi peparangan terhadap musuh, saat ini tidak lagi kontekstual. Karena kita tahu bahwa sesungguhnya musuh terbesar manusia adalah dirinya sendiri, nafsu nafsu nya sendiri.

Kabar gembiranya adalah bahwa senjata penumpas yang sakti berupa ”Sarang Angin” sudah Anda punya sejak Anda memulai kehidupan ini. Cuma banyak diantara kita yang tidak tahu cara menggunakannya. Selamat bermeditasi.

R Budi Sarwono [budisarwono.com]
Rawapening Ambarawa

>Wali Wolu Songo Pinutup (Ternyata Kita Punya 9 Kembaran Diri)

>

Dalam kepercayaan masyarakat Jawa, paham “sedulur papat limo pancer” sangat kental. Yang dimaksud dengan sedulur papat limo pancer yaitu saudara yang menemani sang jabang bayi saat lahir. Ketika seorang jabang bayi lahir ke dunia dari rahim ibu, maka semua unsur-unsur itu keluar dari tubuh si ibu. Unsur-unsur itulah yang oleh Gusti Allah ditakdirkan untuk menjaga setiap manusia yang ada di muka bumi ini. Maka bila masyarakat Kejawen hingga kini mengenal adanya doa yang menyebut saudara yang tak tampak mata itu secara lengkap yaitu :

“KAKANG KAWAH, ADHI ARI-ARI, GETIH, PUSER, KALIMO PANCER”.

Pancer
Lalu siapakah yang disebut dengan istilah Pancer? Yang disebut dengan istilah Pancer itu adalah si jabang bayi itu sendiri. Artinya, sebagai jabang bayi yang berwujud manusia, maka dialah pancer dari semua ‘saudara-saudara’nya yang tak tampak itu.

Siapa saja Sedulur Papat itu? Sedulur papat yang dikenal masyarakat yang memahami Kejawen adalah:

  1. Kakang Kawah (Air Ketuban)
  2. Adhi Ari-Ari (Ari-ari)
  3. Getih (Darah)
  4.  Puser (Pusar)

Namun ternyata kembaran diri kita ternyata tidak hanya berjumlah empat, paparan Bpk Adi di bawah ini menyatakan bahwa ternyata kembaran diri kita ada 9. Dan menurut penuturan sahabat saya :: Sdr. Al amin Ibnu :: President Of Indonesian Hypnosis Society . Dia menyatakan bahwa kita mempunyai pecahan diri yang berjumlah hingga 32, nah lho…? hal ini membuat saya teringat dengan kisah para wali yang waktu itu sedang mencari calon Wali Ke sembilan, yang akhirnya wali ke sembilan ini berhasil ditemukan oleh Sunan Bonang. Beliau adalah Sunan Kalijogo yang merupakan wali penutup dari sembilan wali. Wali Wolu Songo Pinutup.

Kita Punya Banyak Diri
I am not who I think I am
I am not who you think I am
I am who I think you think I am

Pembaca, pernahkah anda mengalami saat bangun pagi dan masih mengantuk ternyata diri anda “terpecah” menjadi dua bagian. Satu bagian berkata, “Hei… bangun. Sudah pagi. Sudah waktunya bangun dan berangkat kerja”. Satu bagian lagi berkata, “Nggak usah bangun dulu ah. Masih enak nih kalo diterusin sedikit. Lima menit lagi…lah.”

Atau di lain waktu anda mungkin pernah berada dalam posisi sulit untuk memutuskan sesuatu. Saat anda berpikir keras apa yang harus anda lakukan, eh, ternyata ada beberapa “orang” di dalam diri anda yang saling berdialog, berdebat, bahkan mungkin saling bertengkar. Masing-masing dengan argumentasi sendiri. Masing-masing ingin pendapatnya yang diterima dan dijalankan. Dan anda, karena bingung harus mendengarkan suara yang mana, akhirnya malah tidak tahu apa yang harus dilakukan. Pernah mengalami seperti ini?

Apa yang terjadi? Apakah dalam diri kita ada banyak kepribadian? Apakah kita ”kerasukan”? Lha, kok bisa ada ”orang lain” yang berdialog dalam pikiran kita?

Pembaca, jangan khawatir. Apa yang terjadi, seperti yang saya jelaskan di atas, adalah hal yang normal. Yang nggak normal adalah kalau kita, yang telah sering mengalami hal seperti ini, tetap nggak sadar dan tidak mencari tahu apa sih sebenarnya yang terjadi.

Sebenarnya ada berapa ”diri” dalam diri kita?

Jawabannya bisa macam-macam. Tansactional Analysis (TA) yang berawal dari hasil kerja Paul Federn yang selanjutnya dikembangkan oleh Eric Berne mengatakan dalam diri kita ada lima ”diri”. Ego State Therapy, yang awalnya dikembangkan oleh John Watkins, mengatakan tidak ada jumlah yang pasti. Gestalt Therapy, yang dikembangkan oleh Frederick Perls berdasar Psychodrama-nya Jacob Moreno, tidak menetapkan suatu jumlah tertentu. Voice Dialogue dan Psychosynthesis mengatakan kita punya banyak ”diri”. Carl Jung juga mengatakan hal yang sama, tidak diketahui secara pasti ada berapa banyak ”diri” dalam diri kita.

Namun untuk lebih mudah memahami maka saya akan mengutip apa yang dikatakan oleh Rowan. Menurut Rowan kita punya antara empat sampai sembilan ”diri” atau ”bagian” yang masing-masing adalah tema besar yang menaungi ”sub-diri”. Masing-masing ”diri” mempunyai kehidupan, fungsi, kepribadian, dan tugas masing-masing. Mereka saling terhubung antara satu dengan yang lain.

Oh ya, perlu saya luruskan terlebih dahulu bahwa yang saya jelaskan di artikel ini bukan kepribadian ganda atau Dissociative Identity Disorder (DID) atau Multiple Personality Disorder (MPD).

Jika kita merasa ada lebih dari sembilan ”diri” dalam diri kita maka yang selebihnya itu biasanya merupakan ”aspek” lain dari salah satu dari sembilan ”diri” kita. Jika kurang dari empat maka yang terjadi adalah kita kurang memperhatikan sehingga tidak mengetahui adanya ”diri” lain dalam diri kita.

Siapa saja sembilan ”diri” atau ”bagian” dalam diri kita?

Ada ”diri” yang berperan sebagai Pelindung. Bagian ini melindungi kelemahan kita. Bagian ini yang membuat ”diri” lainnya tersembunyi dan tidak tampak. Bagian ini bisa bergabung dengan Pengkritik.

Ada yang sebagai Pengkritik yang memberitahu kita apa yang salah dan yang benar. Bagian ini sangat suka menggunakan kekuatannya. Ia bisa bergabung atau bekerja sama dengan ”diri” yang lain.

Ada yang sebagai Pendorong yang mendorong kita untuk melakukan hal-hal yang seharusnya kita lakukan, namun kita tunda. Bagian ini kesannya mendukung diri kita karena selalu mengingatkan kita akan hal-hal yang mungkin lupa kita lakukan. Namun dalam kenyataannya ”diri” ini juga yang membuat kita selalu merasa kurang melakukan kerja atau usaha walaupun kita telah melakukan sangat banyak tugas dan pekerjaan.

”Diri” Perfeksionis menetapkan standar yang tinggi untuk diri kita. Bagian ini tampak sangat mendukung kita. Namun bila kita tidak hati-hati justru ia yang membuat kita ”down” karena kita merasa belum melakukan yang terbaik. ”Diri” ini bisa bergabung dan bekerja sama dengan Pengkritik.

”Diri” Pusat Kendali bertugas mengendalikan ”diri” yang lainnya. Dalam diri orang tertentu ”bagian” ini bisa terlalu mendominasi. Ada juga orang yang ”Diri” Pusat Kendali-nya lemah sehingga yang mengendalikan dirinya adalah ”Diri” Pengkritik atau ”diri” yang lain. ”Diri” Pusat Kendali akan sangat membantu kita bila ia dapat berperan secara seimbang dan proporsional.

”Diri” Anak Dalam atau Inner Child bisa muncul dalam beberapa bentuk sifat dan karakter. Selama ini banyak buku atau pembahasan mengenai Inner Child. Namun sayangnya kebanyakan orang menganggap bahwa hanya ada satu macam Inner Child.

Berikut adalah beberapa sub-diri dari Inner Child :

  • Anak Penurut – anak yang selalu ingin disukai dan akan melakukan apa saja demi mendapat persetujuan dari hampir semua orang. Jika tidak hati-hati maka ia akan menjadi bagian yang mendorong seseorang untuk selalu menjadi ”Yes Man” demi menyenangkan orang lain.
  • Anak Bebas – anak yang spontan dan tahu bagaimana bersenang-senang dan menikmati hidup.
  • Profesor Cilik – anak yang selalu menginginkan jawaban untuk segala sesuatu dan membuat kesimpulan tanpa didasarkan pada fakta atau data yang akurat.
  • Anak Dependen – anak yang sangat bergantung pada orang lain.
  • Anak Kritis – anak yang mengkritik apa saja tanpa didasari pengetahuan yang cukup, sering dapat masalah.
  • Anak Pendendam – anak yang tujuan utamanya adalah balas dendam, namun tidak punya banyak ide bagaimana mewujudkan keinginannya ini, dan tidak bersedia mengakui jika ia bermaksud melakukan balas dendam.
  • Anak Pelindung Diri Sendiri – anak yang selalu cari aman atau selamat. Anak ini bisa menggunakan cara yang tidak baik demi mencapai tujuannya. Rasa panik yang tinggi menunjukkan adanya trauma di awal masa kehidupan.

Ada bagian yang beperan sebagai ”Diri” Orangtua Yang Peduli atau Sang Bijaksana. Bagian ini bertanggung jawab untuk memberikan dukungan, cinta tanpa syarat, perhatian, pujian, dan penguatan yang bersifat positif. Bagian ini biasanya disebut dengan Guardian Angel atau Protecting Parent. Bagian ini berfungsi melindungi diri kita dan menginginkan kita bahagia.

Ada lagi ”Diri” Pemberontak yang mengurusi kekuasaan, ambisi, dominasi, uang, dan sifat mementingkan diri sendiri. Semua ini tampak seperti ”diri” yang terpisah. Namun bila kita amati dengan saksama maka semua ”diri” ini mempunyai satu tema sentral yang sama. Seringkali ”Diri” Pemberontak menutupi ”diri” lain yang lemah.

Yang kesembilan adalah ”Diri” Bayangan yang merupakan citra diri negatif kita. Ini adalah ”orang” yang kita tidak ingin menjadi.

Setelah membaca sejauh ini anda mungkin bertanya, ”Dari mana sumber ”diri” yang dijelaskan di atas? Bagaimana proses pembentukan ”diri”?”

Ada enam hal yang mempengaruhi pembentukan ”diri” dalam diri kita.

Pertama adalah peran yang kita mainkan. Peran, kalau dalam kehidupan sehari-hari, adalah profesi atau pekerjaan kita. Misalnya peran sebagai hakim, guru, pimpinan perusahaan, atau peran yang lain.

Seringkali seseorang begitu larut dalam perannya dan sebagai akibatnya ia tidak bisa memainkan peran lainnya. Misalnya ia adalah seorang wanita yang memimpin suatu perusahaan besar. Nah, sudah tentu perannya di perusahaan berbeda dengan peran di rumah tangga. Jika wanita ini tidak hati-hati maka ia akan menjalankan rumah tangganya seperti perusahaan. Dan sudah tentu ia akan menempatkan suaminya sebagai bawahannya.

Kedua adalah lingkungan. Lingkungan, lebih tepatnya orang-orang di sekitar kita, akan mempengaruhi kita dan bisa membuat kita menjadi baik atau buruk. Semua bergantung pengkondisian yang kita alami sejak kecil.

Contohnya begini. Ada anak yang tadinya periang, ramah, pemberani, dan suka tantangan. Namun karena salah asuh, salah proses pendidikan di rumah atau di sekolah, akhirnya anak ini menjadi tidak percaya diri, pemalu, rendah diri, tidak berani mengambil keputusan, takut berbuat salah, merasa diri bodoh, dan masih banyak atribut negatif lainnya.

Ketiga adalah konflik internal yang kita alami. Konflik internal ini sebenarnya adalah konflik di antara ”diri” yang ada dalam diri kita. Bila tidak terjadi resolusi atau kompromi atau penyelesaian maka yang akan muncul adalah ”diri” yang lain yang berperan memainkan peran lain. Dengan demikian kepentingan ”pihak” yang konflik dapat diredam namun ini sebenarnya tidak menyelesaikan masalah.

Bingung?

Contohnya begini. Misalnya setiap kali anda ingin membuat keputusan penting, anda mengalami konflik diri yang hebat. Akibatnya anda seringkali tidak bisa membuat keputusan. Kalaupun anda akhirnya bisa membuat keputusan, hasilnya seringkali mengecewakan anda. Nah, akhirnya anda tidak lagi mau membuat keputusan karena khawatir kecewa atau gagal seperti pengalaman anda sebelumnya.

Cara keempat kita bisa membentuk ”diri” atau bagian dalam diri kita adalah melalui pengalaman pribadi kita, mulai dari masa kecil.

Pada umumnya kita akan tahu ada dua ”bagian” atau ”diri” yang saling berkomunikasi. Proses ini kita kenal dengan nama dialog internal. Masalah muncul jika terjadi perbedaan pendapat atau konflik di antara ”diri”. Konflik internal ini harus segera dibereskan agar kita bisa maju dan berkembang.

Satu hal yang perlu kita sadari adalah bahwa meskipun terjadi konflik dan ”ribut” di antara ”diri” yang berselisih pendapat namun tujuan tertinggi dari setiap ”diri” itu adalah selalu baik untuk kita.

Bagaimana caranya menyelesaikan perbedaan pendapat atau konflik di antara ”diri”?

Ada banyak teknik yang bisa digunakan. Salah satunya dengan menggunakan Six Step Reframing dalam NLP. Salah duanya adalah dengan menggunakan Parts Therapy dalam hipnoterapi. Untuk lebih jelas mengenai teknik Parts Therapy anda bisa membacanya di buku Hypnotherapy : The Art of Subconscious Restructuring. Ada lagi dengan Ego State Therapy. Selain itu bisa dengan terapi kursi atau Gestalt Therapy.

Namun secara prinsip proses menyelesaikan konflik di antara “diri” terdiri dari lima langkah. Langkah pertama adalah mengenali keberadaan “diri”. Setelah itu menerima keberadaan, sikap, karakter, atau kepribadian dari “diri”. Langkah ketiga adalah koordinasi. Pada tahap ini kita mencari tahu hubungan antara masing-masing “diri” yang konflik. Langkah keempat adalah integrasi. Pada tahap ini kita membantu “diri” yang konflik untuk bisa menemukan resolusi, atau paling tidak melakukan kompromi, sehingga mereka dapat bekerja sama dengan baik. Dan langkah terakhir adalah sintesis yang merupakan proses harmonisasi menuju penemuan Diri Transpersonal. Pada tahap ini kita menyadari siapa diri kita yang sesungguhnya.

Satu hal yang perlu diwaspadai saat kita berusaha mendamaikan dua bagian atau “diri” yaitu kita hanya berperan sebagai mediator. Jika konflik ringan terjadi dalam diri kita maka kita dapat melakukan mediasinya sendiri. Bila konfliknya cukup berat maka perlu meminta bantuan orang lain sebagai operator.

Apakah penting untuk menyelesaikan konflik di antara ”diri” dalam diri kita?

Oh, sangat penting. Baru-baru ini, saat membantu peserta Supercamp Becoming a Money Magnet meng-instal program pikiran mengenai masa depan, ada seorang peserta mengalami konflik diri yang cukup hebat.

Ceritanya begini. Peserta ini ingin sukses di masa depan. Ia dibimbing untuk meng-instal program sukses di pikiran bawah sadarnya. Pada tahap awal semuanya berjalan mulus. Namun saat ia menginstal program untuk mendukung keberhasilan yang besar dalam hidupnya, nah, saat ini muncul penolakan dari ”diri” yang lain.

Satu ”diri” ingin peserta ini sukses. Sedangkan ada satu ”diri” lainnya menolak. Terjadi dialog internal yang intens. Bagian yang menolak berkata, ”Hei.. saya tidak mau anda kerja keras seperti itu. Saya khawatir anda sakit. Saya adalah bagian yang mengurusi kesehatan anda. Kalau anda tetap memaksa mau mencapai hasil seperti yang anda inginkan, dan saya tahu itu butuh perjuangan yang tidak sedikit, kerja keras, ditambah lagi usia anda yang sudah agak tua, maka saya akan menghambat dan membuat anda tidak bisa bekerja”.

Apa yang terjadi setelah ini?

Ternyata peserta ini mengabaikan pesan dari ”diri” yang menolak. Ia tetap berusaha menginstal program pikiran yang mendukung ia mencapai sukses besar.

Akibatnya?

Secara tiba-tiba peserta ini merasakan pinggang sebelah kiri sangat sakit. Semakin ia memaksa menginstal program maka sakitnya semakin menjadi-jadi. Akhirnya ia memutuskan menunda menginstal programnya. Begitu ia berhenti menginstal program maka berhenti pula rasa sakit di pinggang sebelah kirinya. Rasa sakit ini adalah manifestasi dalam bentuk realita fisik dari penolakan yang dilakukan ”diri” yang tidak setuju dengan keinginan peserta ini.

Nah, bagaimana cara mengatasi penolakan atau sabotase ini?

Kita perlu mencari tahu apa yang sebenarnya diinginkan oleh ”diri” yang menolak. Lakukan dialog dengan tenang dan netral. Tidak boleh memihak atau menghakimi. Dapatkan resolusi. Atau paling tidak, ciptakan kompromi sehingga bagian atau ”diri” yang menolak bisa memaklumi atau menerima serta tidak melakukan sabotase. Syukur-syukur ia bersedia mendukung kita untuk sukses.

Ada peserta yang bertanya pada saya, ”Apa boleh kita membekukan atau men-deactivate atau menon-aktifkan bagian yang ”nakal”, bagian yang menghambat kemajuan kita?

Tidak boleh. Jangan sekali-kali melakukan hal ini karena akan sangat berbahaya. Apapun yang diinginkan oleh ”diri” yang menghambat kita, ini semua demi kebaikan kita. Dan kita tidak tahu apa peran lainnya dari ”diri” yang menghambat kita.

Maksudnya begini. Ada kasus di mana ada satu ”diri” atau bagian dari klien yang tidak mau diajak berunding untuk menyelesaikan masalah. Karena jengkel si terapis, yang kurang paham dengan teknik parts therapy atau terapi bagian atau ”diri” dalam diri seseorang, akhirnya mengambil langkah mudah, jalan pintas, yaitu membekukan atau menonaktifkan bagian ini.

Apakah masalah terselesaikan?

Sekilas pandang, ya. Namun ternyata bagian yang dibekukan ini juga adalah bagian atau ”diri” yang menangani rasa percaya diri, kemampuan berpikir kritis, dan membuat keputusan dengan cepat, dan efektif.

Akibatnya?

Klien ini akhirnya menjadi bingung dan tidak bisa beroperasi secara normal sebagai seorang manusia. Ia merasa ada bagian dari pikirannya yang lumpuh. Ia menjadi bingung, rasa percaya dirinya drop, dan tidak bisa membuat keputusan.

Dibutuhkan bantuan terapis lainnya yang benar-benar handal dan mengerti mengenai seluk beluk dan cara kerja ”diri” atau bagian untuk bisa membantu klien ini. Prosesnya tidak mudah karena ”diri” ini terlanjur marah, ngambek, dan tidak mau berkomunikasi karena telah dibekukan oleh terapis sebelumnya.

Setelah terjadi resolusi, klien ini bisa berubah dan semakin berkembang hidupnya karena konflik ”diri” yang ia alami sebelumnya dapat diselesaikan dengan baik.

Nah, pembaca mulai sekarang, saran saya, perhatikanlah internal dialog yang terjadi dalam diri anda di antara ”diri”dalam diri anda.

PUSTAKA : http://www.adiwgunawan.com