Emosi Dan Kesehatan

Sejauh ini sudah teramat banyak kepustakaan dan penelitian tentang bagaimana emosi negatif membahayakan tubuh kita. Amarah kronis dan kecemasan dapat mengganggu fungsi jantung dengan mengubah stabilitas elektrik jantung, mempercepat atherosklerosis (penyumbatan pembuluh nadi), dan meningkatkan peradangan (inflamasi) sistemik.

Menurut psikiater sosial dr Nalini Muhdi SPKJ dari Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga, memang amat banyak kepustakaan dan publikasi ilmiah tentang kaitan antara emosi negatif dan kesehatan. Salah satunya adalah buku teks psikiatri Psychosomatic Medicine yang ditulis Michael Blumenfield (2006), yang juga membahas kondisi mental-emosional yang meningkatkan penyakit/serang jantung.

Depresi misalnya dapat meningkatkan kadar C-reactive protein (CRP) dalam aliran darah yang berkiatan dengan inflamasi atau penggumpalan atau koagulasi darah. Amarah selain meningkatkan tekanan darah juga diidentifikasi sebagai salah satu pemicu yang paling lazim dan paling menentukan bagi munculnya myocardial ischemia (berkurangnya suplai darah ke otot jantung) dalam aktivitas harian.

Stres dan rasa waswas yang kronis dapat memengaruhi sistem biologi dalam tubuh kita sedemikian rupa sehingga menjadi pemicu penyakit jantung, stroke, dan diabetes. Penyebabnya karena orang yang mengalami stres serius terbukti mengalami peningkatan kadar kolesterol dan gula darah. Ini menurut dr Nalini terbukti dari studi terhadap para pasien yang menghadapi operasi besar yang biasanya tegang dan cemas.

Untunglah Laura Kubzansky, guru besar Harvard School of Public Health (HSPH) menyatakan, ”Emosi-emosi negatif hanyalah separuh dari persamaan. Tampaknya ada manfaat kesehatan mental yang positif yang membuat Anda tidak mengalami depresi. Apa itu, masih sebuah misteri. Namun jika kita memahami rangkaian proses yang terlibat, kita akan memiliki wawasan tentang bagaimana kesehatan bekerja.”

Vitalitas emosional
Kubzansky adalah satu peneliti utama yang mengikuti kesehatan lebih dari 6.000 pria dan perempuan berusia 25-74 tahun selama 20 tahun. Ia menemukan, misalnya, vitalitas emosional—rasa antusias, berpengharapan, kegairahan dalam hidup (elan vitalea), dan kemampuan menghadapi tekanan kehidupan—terbukti turunkan risiko penyakit jantung koroner. Efek protektifnya amat nyata dan dapat diukur, kendati sudah memperhitungkan variabel perilaku, seperti tak merokok dan melakukan latihan fisik teratur.

Di antara lusinan makalah yang sudah dipublikasikan HSPH sejak tahun 2007, Kubzansky juga memaparkan bahwa anak-anak yang dapat tetap fokus untuk melakukan tugas dan memiliki penampilan yang lebih positif pada usia 7 tahun dilaporkan memiliki kesehatan umum yang lebih baik dan mengalami sedikit penyakit 30 tahun kemudian. Optimisme terbukti juga memangkas risiko penyakit jantung koroner sampai separuh.

Riset epidemiologi yang dilakukan Kubzansky dan timnya merupakan perpaduan antara psikologi eksperimental dan kesehatan masyarakat. Riset HSPH ini merupakan terobosan karena membantah anggapan dan pendapat lama yang menyatakan bahwa emosi positif menandai absennya suasana hati negatif dan kebiasaan yang merusak tubuh.

Kubzansky tak sependapat dengan pandangan ini. ”Kami percaya bahwa ada yang melampaui fenomena ini, dan kami para ilmuwan baru saja mulai mengumpulkan sedikit demi sedikit bukti adanya mekanisme biologis, perilaku, dan kognitif yang mungkin berkelindan.”

Riset sebelum ini terbukti mendukung temuan Kubzansky. Tahun 1979, Lisa Berkman, Direktur Pusat Studi Kependudukan dan Pembangunan Harvard, waktu itu memublikasikan hasil riset terhadap sekitar 7.000 orang dewasa di Alameda, California. Partisipan yang dilaporkan kurang memiliki ikatan sosial pada awal survei ternyata lebih dari dua kali peluangnya meninggal setelah diikuti selama sembilan tahun.

Dr Nalini memberikan beberapa tips praktis untuk menjaga keseimbangan antara kesehatan jiwa dan kesehatan fisik, misalnya lebih aktif terlibat dalam kegiatan sosial, tak jadi pencemas dan menghilangkan perasaan- perasaan negatif, harapan yang tak realistis perlu diturunkan, berorientasi pada saat ini, menjadi diri sendiri, lebih teratur dalam hidup, menyukai humor dan tersenyum/tertawa, serta melakukan kegiatan relaksasi, seperti meditasi hingga pijat, yoga, dan spa.

”Humor dan tertawa terbukti dapat meningkatkan antibodi Immunoglobulin A (IgA) yang membantu melawan infeksi, meningkatkan jumlah sel-sel T yang berguna untuk melawan penyakit, dan dapat menurunkan tekanan darah,” kata dr Nalini.

Semua orang tahu emosi dapat merugikan kesehatan, namun, jarang yang dapat menahan diri ketika mengalami hal yang menyinggung perasaan pribadi. Perlu diketahui, bahwa saat amarah Anda meluap-luap, Anda justru sedang mempersulit diri sendiri karena kesalahan orang lain, yang membuat jasmani Anda juga ikut menderita.

Otak besar
Emosi dapat merusak rhythmic yang menghalangi dengan rangsangan otak besar mempercepat penuaan sel otak dan melemahkan fungsi otak. Lagipula sejumlah besar darah yang mengalir deras ke otak, membuat beban pembuluh darah otak bertambah, disaat demikian racun yang terkandung dalam darah paling banyak, dan kandungan oksigen paling sedikit, terhadap sel otak tidak lebih baik dari racun. Kusutnya pikiran ketika murka adalah bukti otak kekurangan oksigen.

Tindakan positif : Dengan cara duduk. Sebab saat mengambil tindakan dengan cara berdiri, pengeluaran hormon paling cepat, sebaliknya bila dengan cara duduk maka peningkatan pengeluaran tidak akan begitu cepat. Dengan cara duduk sedikit lebih lama ini juga dapat mengurangi secara drastic rasio terjadinya impuls (dorongan hati-emosi).

Jantung
Setiap timbul emosi atau maksud negatif pasti akan membuat denyut jantung bertambah cepat, daya penyusutan jantung bertambah kuat, tekanan darah naik, darah menjadi lengket dan kental. Darah yang mengalir deras ke otak dan muka dalam jumlah besar, dapat menyebabkan darah yang disuplai ke jantung itu sendiri berkurang dan mengakibatkan otot kekurangan oksigen. Demi persediaan oksigen yang cukup, jantung terpaksa bekerja ekstrem, sekali bergolak, maka denyut jantung akan semakin tidak teratur, dan itu akan lebih fatal.

Tindakan positif Meskipun pura-pura, tetap harus tersenyum. Saat anda tersenyum, segera terbayang sejumlah hal yang menyenangkan dalam benak anda. Dalam kondisi siap tempur semua organ vital mendapat kebebasan, darah cenderung merata, denyut jantung kembali normal dan teratur.

Hati
Saat emosi, organisme dapat mengeluarkan suatu zat yang berfungsi pada sistem saraf sentral, membuat gula darah naik, penguraian lemak bertambah kuat, dan asam lemak bebas dalam sel hati dan darah bertambah. Asam lemak bebas memiliki racun sel yang sangat kuat, terhadap sel hati ia seperti makanan lezat bagi tubuh, diperlukan jika kurang, sebaliknya merupakan pembunuh bila kelebihan.

Tindakan posistif : Saat emosi, segera minum segelas air putih. Air dapat mendorong mengeluarkan asam lemak bebas dalam tubuh, bahkan dapat mengurangi racunnya.

Kulit
Saat emosi, sejumlah besar darah mengalir deras ke muka, saat demikian oksigen dalam darah tidak banyak, sedangkan asam lemak bebas dan racun lainnya bertambah, racun-racun ini dapat merangsang kandung bulu, menyebabkan tingkat radang dalam yang tidak sama di sekitar kandung bulu, akibatnya timbul noda dan problem kulit lainnya. Menurut hasil penelitian kedokteran AS terhadap 5000 wanita yang ditumbuhi dengan noda di wajahnya menunjukkan, bahwa saat suasana hati mereka dalam kondisi tidak bergairah, obat apapun terhadap pengobatan noda semuanya masih lumayan efektif. Sebaliknya saat hubungan antar manusia pada sejumlah wanita diantaranya itu mengalami perbaikan, noda di wajah mereka malah sembuh tanpa pengobatan.

Tindakan positif: Gaya merentang segi tiga dalam Yoga. Sepasang kaki dipisah, tarik nafas, sepasang tangan dimiringkan sejajar, kemudian hirup udara lalu perlahan-lahan miringkan pinggang ke kanan, tangan kanan diletakkan di atas lantai di sebelah kanan kaki, lakukan latihan ini secara bergantian posisi. Dengan gaya demikian dapat menetralisir kondisi tubuh, agar racun dapat dikeluarkan, dan membuat kulit kembali sehat berkilau.

Sistem sekresi dalam
Emosi mengacaukan pusat kendali pada sistem sekresi dalam, sehingga membuat hormon pengeluaran kelenjar gondok berlebihan. Kelenjar gondok merupakan organ penting dalam tubuh yang turut bermetabolisme, saat anda merasa sangat bersemangat itu artinya kelenjar gondok mendapat rangsangan, lama kelamaan dapat menimbulkan hyperthyreosis

Tindakan posistif:Sikap duduk dalam senam Yoga. Sikap duduk, rileks, pejamkan mata, hirup nafas dalam-dalam, kepala menghadap ke depan dan lenturkan ke bawah, rahang bawah atau dagu menyangga erat tulang dada, lalu angkat kepala perlahan-lahan, tarik nafas. Ia memiliki efek mengurut kelenjar gondok, dapat membantu melenyapkan perasaan sedih dan amarah, selanjutnya karena efek kelenjar gondok betambah kuat, sehingga segenap tubuh akan mendapat manfaat positif.

Lambung
Kekacauan kerja sel otak yang emosi menimbulkan rangsangan pada saraf simpatik, dan secara langsung berefek pada pembuluh darah dan jantung, membuat jumlah darah di lambung dan usus berkurang, pristalsis menjadi lamban, nafsu makan menjadi buruk, getah lambung meningkat, jika parah dapat menyebabkan tukak lambung. Selain itu juga dapat mengeluarkan hormon menipu saraf sentral, membuat kita tidak nafsu makan, tepatnya yang sering disebut “pelampiasan amarah” (amarah sudah terlampiaskan).

Tindakan positif: Bernafas gaya perut. Ini dapat membuat saraf parasimpatik yang menangani ketenangan bekerja, melawan kegairahan saraf simpatik, selain itu juga dapat mengurut bagian lambung, meredakan gangguan di sekitar jasmani.

Paru-paru
Saat perasaan berkobar-kobar, darah yang mengalir setiap menit melalui jantung bertambah kencang, terhadap kebutuhan oksigen juga meningkat, dan kapasitas kerja paru-paru tiba-tiba meningkat. Selain itu, karena hormon berefek pada sistem saraf, membuat nafas terengah-engah, bahkan terjadi gejala pengambilan nafas yang berlebihan, gelembung paru terus meluas, tidak ada waktu menyusut, dengan begitu otomatis tidak mendapatkan istirahat dan suasana rileks yang sewajarnya, sehingga merusak kesehatan paru-paru.

Tindakan posistif: Fokuskan pada lantai, tarik nafas dalam-dalam dan secara perlahan sebanyak 5 kali, rasakan perubahan suhu udara yang dihirup dan dikeluarkan. Cara bernafas demikian dapat membuat gelembung paru beristirahat, oksigen yang cukup bahkan dapat memperbaiki kondisi otak besar, membantu kita menenangkan diri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: