Hadapi Atau Lari

Assalamu ‘alaikum wa rohmatullahi wa barokatuh…

Sahabat, Tubuh mempunyai sistem alarm. Syaraf dan indera kita dapat memberikan tanda bahaya jika ada hal yang membahayakan secara fisik. Dengan adanya sistem alarm tsb. maka diharapkan Kesadaran kita tergugah dan secara sadar memperbaiki gangguan yang menimbulkan terpicunya sistem alarm tersebut. Sehingga kerusakan yang lebih parah dapat segera di tanggulangi dan di netralisir. Contoh-contoh berbagai Alarm tubuh :

STRESS
Stres itu normal, karena itu menandakan kalau badan Anda bereaksi terhadap perubahan emosional dan fisik yang tidak sesuai dengan harapan Anda, entah itu perubahan yang nyata atau imajinatif. Reaksi stres itu juga menunjukkan kalau badan Anda masih ingin melindungi Anda.

Pada saat menghadapi stimulasi yang tidak diinginkan, bagian otak yang bernama hipotalamus akan menghidupkan sistem alarm tubuh. Sistem alarm ini kemudian memicu pelepasan beberapa jenis hormon.

Hormon pertama adalah adrenalin. Adrenalin akan mempercepat detak jantung, menaikkan tekanan darah, dan menambah energi.

Bersama dengan adrenalin, sistem alarm juga akan memicu pelepasan cortisol yang merupakan hormon stres yang utama. Hormon ini dapat meningkatkan kadar glukosa di darah, meningkatkan penggunaan glukosa, dan memperbanyak substansi-substansi yang dapat memperbaiki jaringan tubuh. Cortisol juga menggantikan respon sistem kekebalan tubuh dan menekan sistem pencernaan, sistem reproduksi, dan proses pertumbuhan.

Selain hipotalamus, reaksi stres juga berkomunikasi dengan bagian otak yang mengendalikan mood, motivasi, dan rasa takut.

Sekarang, bayangkan apa yang terjadi pada tubuh bila stres itu terjadi berulang, bahkan terus-menerus? Ya, Anda benar. Kesehatan badan dan pikiran akan terganggu.

Respon stres yang berlangsung lama dapat memperpanjang durasi kontak dengan hormon-hormon di atas sehingga dapat mengganggu hampir seluruh proses di tubuh. Dengan demikian, penderita stres akan memiliki risiko yang lebih besar untuk mengalami masalah di jantung, pola tidur, pencernaan, dan kulit serta kelebihan berat badan. Stres juga bisa memicu depresi dan mengganggu daya ingat (memori tidak lengkap).

TAKUT & CEMAS
Takut adalah reaksi alami tubuh dan pikiran saat menghadapi bahaya – yang dikenal dengan reaksi to fight or to flight ( hadapi – atau – lari ) – dan merupakan sistem alarm alami tubuh yang akan aktif saat bahaya/ancaman mendekat. Saat alarm ini aktif, maka tubuh akan mengeluarkan senyawa adrenalin ( melalui kelenjar adrenal ) kedalam aliran darah dan mengirimnya ke otak ( yang kemudian akan merespons dengan mengeluarkan senyawa lainnya – cortisol – yang merupakan hormon stress ).

Bila pilihan kita saat menghadapi bahaya adalah to fight ( hadapi ), maka tubuh untuk beberapa saat akan mengalami lonjakan adrenalin dan kortisol, namun setelah bahaya terlewati tubuh pun akan kembali ke kondisi normal. Sebaliknya, bila pilihan kita adalah to flight ( melarikan diri) maka kadar adrenalin dan kortisol dalam tubuh akan tetap tinggi, menyebabkan stress yang berkepanjangan, yang tidak hanya akan mengganggu kesehatan secara fisik, namun juga mengganggu ketenangan pikiran dan ketentraman batin.

Uniknya, tidak semua penyebab takut berlaku untuk semua orang. Ini karena setiap orang memiliki ’ hal tertentu ’ yang bisa memicunya untuk merasa takut, tergantung dari pengalaman pribadinya di masa lalu, atau karena nilai – nilai yang diyakininya (yang telah diwariskan oleh orangtuanya) sehingga mempengaruhi cara pandangnya terhadap sesuatu. Bahkan, hanya dengan membaca kolom kriminal di surat kabar atau menonton tayangan film horror pun bisa menjadi ’ancaman’ yang akan langsung mengaktifkan sistem alarm tubuh kita, dan memunculkan semua gejala stress.

Bila takut adalah reaksi tubuh dan pikiran saat menghadapi bahaya yang nyata, maka cemas adalah istilah untuk ’ rasa takut yang tak beralasan ’, karena muncul tanpa alasan yang jelas atau nyata.Akar penyebab kecemasan biasanya dikaitkan dengan pengalaman traumatik di masa lalu atau karena faktor keturunan.

Misalnya, seseorang di masa kecilnya pernah dipermalukan oleh teman-temannya saat berada dalam suatu pesta, maka di kehidupan dewasanya, setiap saat ia menemukan pemicu yang tepat – yang dapat kembali memunculkan pengalaman traumatik di masa kecilnya – misalnya saat diundang untuk menghadiri sebuah undangan pesta, maka rasa cemasnya akan muncul.

Rasa cemas, bila berkelanjutan akan menyebabkan rasa kuatir/khawatir. Kekuatiran adalah manifestasi dari kecemasan. Bentuknya bisa berupa brainchatter yang akan mengulang-ulang cerita, pengalaman, dan pikiran, dan yang akan memberi ’bahan bakar’ pada rasa takut, sehingga akhirnya ketakutan, kecemasan, dan kekhawatiran menjadi satu lingkaran yang tidak terputus karena akan saling memberi energi satu sama lain.

Sakit / Perasaan Sakit
Seorang client saya beberapa waktu lalu sering mengalami sakit yang hebat di dalam dirinya, apa yang ia lakukan sebelumnya adalah ia mulai dengan mencari dokter-dokter terkenal, menggunakan pain killer dan obat-obatan hingga dengan rutin mengalami body check up, olahraga, diet, yoga, meditasi dll.

Dan ia berkata kepada saya, “Saya sudah mencari solusinya kemana-mana, namun sakit ini kadang-kadang hilang tetapi tidak lama kemudian kembali lagi. Jika kamu bisa menghilangkan sakit ini, apapun yang kamu katakan akan saya lakukan yang penting harus masuk akal (logis).”

Teringat cerita diatas saya lalu bertanya kepada beliau, “Selama ini kamu sudah mencari jawaban atas masalahmu di luar, maukah kamu melakukan hal baru yang masih masuk akal dan mencari jawabannya di dalam dirimu.”

Ia terdiam beberapa saat sambil memandangi saya dan tersenyum.

Dr. Grinder pernah berkata, “Unconcious mengirim pesan melalui rasa.”

Sakit adalah signal alam bawah sadar yang sangat kuat, semakin kuat sakit tersebut, semakin mendesak (urgent) pesan yang dibawa. Selama ini orang mengira bahwa pesan dari alam bawah sadar hanya tersampaikan lewat Mimpi saja. Sebenarnya tidaklah demikian, Bagaikan seorang pengantar pesan (surat), semakin penting dan mendesak pesan tersebut, semakin keras ia akan mengetuk pintu Anda hingga mendapatkan respon Anda. Sehingga Rasa Sakit yang kita rasakan pada fisik kita ataupun emosi negatif berupa perasaan emosi dan amarah yang meledak-ledak, depresi, dll. Atau bahkan kacaunya kehidupan kita, kacaunya rumah tangga kita, kacaunya karir ataupun bisnis kita. Itu semua adalah pesan dari alam bawah sadar untuk kita.

Apa yang terjadi Ketika seseorang pada umumnya saat merasa terganggu oleh pembawa pesan tersebut, ia akan mencoba dengan berbagai cara untuk memusuhi, mengusir, menghalau, membentengi, “Membunuh“ dan apapun yang dapat kita lakukan untuk mengenyahkan pembawa pesan tersebut dan sangat ironi adalah ketika ia tidak peduli dan tidak perlu peduli dengan pesan yang dibawa.

Dalam kehidupan sehari-hari, obat-obatan ataupun alkohol dipergunakan untuk membunuh rasa sakit ataupun seseorang mencari kegiatan-kegiatan apa saja yang bisa membuat ia melupakan dan menghilangkan perasaan sakit tersebut. Namun itu semua tidak menyelesaikan masalah. Karena penyelesaiannya baru bersifat simptomatik atau hanya menyelesaikan gejala yang ada di permukaan saja. Dan belum menyelesaiikan akar dari permasalahan yang sebenarnya.

Oleh karena itu sahabat. Alangkah bijaksana, bila mulai dari sekarang, ketika pembawa pesan datang, kita membukakan pintu lebar-lebar dan menyambutnya dengan baik sambil dengan tenang melihat apa pesan yang dibawa.

Perasaan sakit adalah sahabat lama yang hendak menyampaikan pesan kepada kita dan ketika kita membukakan pintu, mendengarkan pesan-pesannya dan kemudian ia akan pergi dan menghilang ketika pesan sudah diterima dengan baik.

Tidak lama kemudian ……….
Sang Client menemukan jawaban dan solusi atas permasalahannya di dalam dirinya dengan membukakan pintu kepada Sang pembawa pesan.

Demikianlah sahabat, adanya Rasa Sakit yg kita rasakan di tubuh fisik kita. Atau rasa tidak enak (Bad feeling) yang kita rasakan di dalam tubuh emosi kita. Atau Kebuntuan fikiran yang terjadi di tubuh fikiran kita… Bahkan adanya segala ketidaknyamanan yang kita rasakan di dalam hidup dan kehidupan kita. baik soal kesehatan Fisik & emosi, kesehatan ekonomi & finansial kita, kesehatan sosial dan rumah tangga kita, dll. Semua itu adalah ALARM, yang menyentuh kesadaran kita. yang sebenarnya merupakan perintah dari alam bawah sadar bagi Kesadaran untuk segera secara sadar mengadakan langkah-langkah perbaikan yang diperlukan.

Sahabat, demikianlah mekanisme kehidupan yang merupakan sunnatullah yg telah ditetapkan Allah swt untuk kita. Oleh karena itu, marilah kita syukuri segala nikmat dan karunia Allah swt. Baik yang berupa Nikmat atupun Musibah. Karena hakikat itu semuanya adalah sebuah bentuk Kasih Sayang Allah untuk kebaikan diri kita….

“Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.“( QS Ali Imran : 190-191)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: